Ride #13 – Ride Muhammad

Quran 5:15 O People of the Book! Our Messenger has come to you, clarifying for you much of what you kept hidden of the Book, and overlooking much. A light from God has come to you, and a clear Book.

Instagram telah mengajar Aku satu lagi sifat cahaya. Sebelum ke situ, biar Aku tuliskan sifat cahaya yang Aku faham. Di sekolah rendah dulu, Aku belajar bahawa, gabungan beberapa benda seperti  dua biji bateri, wayar dan mentol, boleh menghasilkan cahaya. Jiran Aku Ungku Abdul Jalil, lebih gigih dan cuba explore dalam lagi lalu terkena renjatan elektrik apabila cuba menghidupkan mentol melalui wayar yang disambung pada plug. Itu mengajar Aku satu lagi sifat cahaya : sumber cahaya agak bahaya.

Apabila masuk sekolah menengah dalam kelas fizik tingkatan 4, Aku belajar bahawa, cahaya bergerak pada garis lurus,  boleh dipantulkan dan mempunyai sudut tertentu berdasarkan pemukaan yang memantulkan cahaya, termasuk, sifat biasan bagi cahaya. Aku belajar juga, untuk keluar malam lompat pagar dari asrama, cahaya tidak diperlukan.

Manakala apabila masuk universiti, Aku belajar bahawa cahaya bukan sekadar warna putih atau kuning tetapi macam-macam warna, dan boleh dipancarkan serentak kepada seluruh dunia, malah membentuk pelbagai rupa sama ada bergerak atau tidak bergerak. Cahaya ini, terkekang dalam skrin yang dinamakan komputer, sampai kepada mata manusia melalui makhluk yang bernama internet. Cahaya juga rupanya bergerak terlalu pantas apabila kabel yang membawanya diupgrade kepada fibre optic. Apa yang hendak Aku sampaikan adalah, cahaya, mempunyai maklumat (pengetahuan).

Pada umur 25 tahun semasa bujang dan telah bekerja, rupanya hal cahaya, masih lagi belum habis dengan Aku. Kali ini lebih serius dimana tanpa Aku sedari, rupanya Aku mencari cahaya yang lebih bermakna untuk hidup sebagai manusia. Ia bukan lagi perihal cahaya yang diluar sana tetapi  cahaya yang berada di dalam diri. Dalam kejahilan jahilliah hati, Aku diperkenalkan semula dengan “cahaya” menerangi seluruh alam ini. Bila Aku fikir-fikir semula, “cahaya” ini, adalah seperti exercise rebranding agency.

Seminggu sebelum 12 Rabiulawal atau tahun ini 20 November, Aku belajar lagi satu sifat baru cahaya. Ini diajarkan oleh instagram melalui kawan Aku Roopesh yang sudah hampir 20 tahun Aku  tidak jumpa. Menurut satu posting beliau, cahaya, bergerak ke destinasinya melalui segala kemungkinan yang ada, atau dalam erti kata lain, ikut suka hati. Rajah dari Instagram beliau mungkin boleh fahamkan kita.

Ini membawa kepada pengertian baru bagi Aku dimana cahaya, sebenarnya bukan sampai kepada satu destinasi melalui garis lurus sahaja. Sebaliknya, cahaya sampai dalam keadaan yang tidak menentu, tidak diduga, dan tidak pasti dari mana. Cahaya datang, ikut suka hati jalan mana.

Teori yang menghadiahkan darjah PHD kepada tuan diri ini, Aku rasa logik. Ini kerana, cahaya, tidak penting pun datang kepada sesuatu itu bagaimana dan di mana. Yang penting cuma satu. Dari mana?

Kerana, sekiranya cahaya itu tidak dikenal dari mana (atau sumbernya), maka Aku rasa, cerah mana pun cahaya itu, agak sia-sia. Seperti, upaya boleh melihat segala sesuatu dalam terang namun gagal dan tidak dapat melihat “siapa” disebalik segala sesuatu itu.

Ia seperti jiran Aku dulu Ungku Abdul Jalil. Orang lain sumber cahayanya adalah dari bateri 2 biji manakala beliau, sumber cahayanya adalah daripada plug elektrik. Hasilnya, demam seminggu terkena renjatan elektrik. Bahayakan?

***

Hari ini adalah harijadi Muhammad yang terzahir, yang kita tahu sebagai kekasih tuhan, yang kita kenal sebagai rahmat seluruh alam. Rahmat, melangkaui zaman berzaman, bagaikan cahaya yang menerangi kegelapan. Beruntung bagi yang muncul dalam hatinya ketika ia tercari-cari, malah beruntung lagi bagi yang telah faham dan “pegang” teguh dengan hakikat cahaya ini.

Di dalam Al Quran, ada sebuah surah yang dinamakah sempena nama Muhammad ini. Surah 47 ini, mengandungi 38 ayat. Apabila Aku membacanya malam semalam, Aku dapati 4+7 = 11 dan 3+8 juga, 11. Tidak Aku ketahui apa maksud disebalik matematik tersirat ini namun, surah ini menceritakan tentang 2 kategori manusia.

Pertama, yang menyambut rahmat seluruh alam. Dan kedua, yang menolak rahmat seluruh alam ini. Juga diceritakan kesan bagi yang menyambut dan kesan bagi yang menolak.

Namun di dalam quran, pada surah lain, memang banyak cerita tentang 2 kategori manusia ini. Yang Aku rasa ada keunikan terlebih adalah tentang surah Muhammad ini adalah tentang 4 sungai yang ada di dalam syurga. Ini ayatnya.

Quran 47 : 15 (Here is) a Parable of the Garden which the righteous are promised: in it are rivers of water incorruptible; rivers of milk of which the taste never changes; rivers of wine, a joy to those who drink; and rivers of honey pure and clear. In it there are for them all kinds of fruits; and Grace from their Lord. (Can those in such Bliss) be compared to such as shall dwell for ever in the Fire, and be given, to drink, boiling water, so that it cuts up their bowels (to pieces)?

***

Hari ini Aku ride lagi. Ride hari ini, Aku yang design routenya. Aku design route ini, seboleh-boleh, mesti, sejauh 455 KM. Ini adalah kerana, bagi memperingati, perjalanan hijrah Prophet Muhammad, daripada Mekah ke Madinah. Aku fikir, sebagai penganut kefahaman Prophet, masing-masing punya cara tersendiri bagaimana untuk reconnect dengan Prophet. Ada yang suka berhimpun dan berarak beramai-ramai dari satu point ke satu point. Ada yang suka upload gambar IG mereka di Mekah (suatu masa dulu). Ada yang suka mengalunkan suara membuat bunyi-bunyian yang anak kecil kalau lihat tidak ada beza dengan penyanyi gegar vaganza. Ada bermacam-macam cara. Tidak ada salahnya dan hanya tuhan yang layak menghukum.

Memang zaman dahulu kita tidak tahu berapa jauh perjalanan prophet dari Mekah ke Madinah, malah kita pun tidak tahu, jalan mana yang prophet ikut, melainkan salah satu singgahannya adalah Gua Tsur, dan ending perjalanan hijrah prophet, adalah di Quba, atau dimana masjid yang pertama didirikan. Jika tidak salah, ingatan sejarah Aku.

Hari ini, melalui Google Maps, diberitahu bahawa jarak paling dekat antara Mekah dan Madinah, adalah 455 km. Dua jalan lain yang jauh sikit distance dia lebih iaitu 490 KM dan 556 KM.  Ini adalah jarak yang tercapai oleh kereta atau motor. Manakala, kalau nak lagi cepat, jarak antara dua kota bersejarah ini telah menjadi secepat 90 minit dengan adanya bullet train.

Setelah dua tiga kali draft dan mengira jarak, akhirnya route Aku siap. Dibawah ini adalah dari google map, kalau satu hari ada yang nak cuba. Ride ini, secara summarynya, adalah dari Kinrara Residence – Karak – Mentakab – Triang – Bandar Seri Jempol – ROMPIN – Gemencheh – Tampin – Highway Seremban – Kinrara Residence. Cuma sayang, tak cukup 1 KM sahaja berbanding Mekah ke Madinah.

Google Map

***

Aku ride dengan Bruce. Staze tak dapat join sebab emergency balik Gun-nu kite. Ada sedara meninggal. Jam 7:30 pagi Aku dah terpacak di Petronas Melawati ( lokasi perjumpaan ) dan jam 8:30 kami gerak ke Mentakab untuk breakfast, lewat sejam sebab Bruce sakit perut kareb.

Masa sarap di Mentakab, ada pakcik badan saiz kecik datang jual petai. Aku tanya seiikat berapa dia kata RM5. Masa Aku pilih-pilih Aku tengok kaki dia berbalut sebelah kiri. Lalu Aku beli RM10 untuk 2 ikat. Lepas bagi duit, pakcik ini jalan berdengkut-dengkut masuk ke dalam kedai mamak untuk cuba jual petainya pada orang lain pula. Di tangan kanannya ada tongkat kayu lurus warna coklat bagi membantu dia berjalan. Aku harap pakcik ini sihat segera. Namun segalanya adalah urusan tuhan jua. Masa dia masuk dalam kedai Aku teringat Frodo Baggins. Bezanya Frodo bawa cincin, pakcik ini bawa petai.

Dari Mentakab, kami terus gerak ke Tampin untuk makan tengah hari. Plan adalah untuk makan nasi ayam Gemas Mustafah. Aku tak tau sedap atau tidak tapi bila Aku google tempat makan di Tampin, ini yang naik first sekali.

Tapi bila tengok dalam waze sebelum gerak rupanya boleh lalu Rompin, Bruce kata baik kita makan udang galah. Alang-alang sebab lalu Rompin. Antara nasi ayam Gemas Mustafah dengan udang galah besar-besar (menurut kata Bruce), adalah pengguna yang bijak dan bukan otak udang dalam membuat pilihan. Bruce dulu kecik-kecik duduk Muadzam Shah. Rompin memang dekat dengan Muadzam Shah. Aku pulak tak pernah pergi Muadzam Shah. Tapi Rompin Aku rasa macam pernah lalu. So Aku setuju saja dan ikutlah sebab nasi ayam Gemas Mustafah tu Aku rasa tak sedap mana dan tak boleh lawan nasi ayam chee meng dan nasi ayam yang isteri Aku masak.

Maka kami pun gerak cargas.

Untuk route ini, Aku rasa stretch daripada Mentakab ke Rompin sangat mengujakan. Aku pulak baru reti layan corner sikit-sikit dan baru berani nak potong kereta pada jalan double line. Memang Aku ride dengan muka ada sinyum dalam helmet fullface. Bruce ikut di belakang sebab taktau jalan manakala Aku ride di depan macamlah Aku tau jalan sangat.

Kami sampai di Rompin dan berhenti di stesen Petronas. Setelah basuh muka kencing bagai, Aku tanya Bruce nak makan udang di mana. Bruce suruh search “Kampung Leban Condong”. Bila Aku tengok result waze, what the fak, kenapa lagi 104 KM?

Bruce pun tengok lepas terkejut sebab Aku bagitau. DEMMMM….. kita kat Rompin mana ni?

Bila kami tengok semula barulah kami faham bahawa, ini adalah Rompin Negeri Sembilan. Bukan Rompin Pahang. Di langit sebelah luar dari atap bumbung Petronas, Aku nampak raksasa udang galah size yang sama besar macam ultraman, sedang mengetawakan kami.

By the way, semasa Aku tulis blog ini, Aku search dari Rompin ke Rompin, berapa jauhnya. Mungkin satu hari nanti, kami boleh ride route ini pula.

Kami kemudian terus ke Gemas untuk nasi ayam Gemas Mustafah. Benar menurut firasat Aku. Chee Meng menang straight set, 15 – 3, 15 – 1 berbanding Gemas Mustafah. Oh ya. Semasa di Gemas, kami pusing-pusing town. Kami lalu (lalu je nak brenti malas) stesen keretapi Gemas setelah dua kali lalu atas trek keretapi dalam perjalanan menuju dan dalam bandar Gemas. Masa lalu atas trek Aku fikir, kalau Aku ketuk line besi ini dan jampi sikit adakah bunyinya akan sampai ke hujung trek sana?

Setelah makan, kenyang, kami gerak balik. Dalam perjalanan pulang melalui highway seremban, Bruce balik terus dan Aku singgah Nilai jumpa kawan lama MMU dulu Haroooouuns Al Rashid. Nanti Aku cerita di lain posting siapa Haroooouuns Al Rashid ini. Dulu di MMU, dia bawa Apprilia.

***

Ride hari ini, atau Aku namakan Ride Muhammad, mengingatkan Aku betapa sangat penting untuk “mengenal” yang mana satu yang betul. Atau, “mengenal” yang mana satu yang pasti dan sebenarnya.

Ambil contoh tentang cahaya yang Aku tulis awal tadi. Cahaya, rupanya ada macam-macam sifat dan ke-ignorance kita pada cahaya, menyebabkan perspektif kita kepada cahaya itu tak berapa tepat. Aku misalnya ingat cahaya bergerak lurus tapi rupanya cahaya bergerak, mengikut segala unjuran kemungkinan.

Contoh lain lagi, Rompin. Ingatan Rompin Pahang rupanya ada pulak Rompin Negeri Sembilan.

Semasa ride pulang, dalam kepala otak Aku berfikir, dulu, ayah angkat Aku waktu mula-mula jumpa, dia pernah jerit dan bentak kepada Aku.

“Muhammad mana yang kau cerita ini?”

***

View this post on Instagram

Sempena meraikan harijadi prophet Cahaya seluruh alam semalam, abiang telah melakukan pengembaraan ride berbentuk bulatan dari rumah ke mentakab ke triang ke bandar seri jempol ke rompin ke gemas ke tampin ke highway seremban ke rumah semula. Bajet km nak lebih 455km konon konon cuba mengambil fadhilat asa perjalanan hijrah prophet dulu. Otw balik abiang singgah minum dgn kawan lama Al Harouns Al Rashids. Dulu kat mmu Al Harouns ride apprilia. Selain menjadi lagenda permotoran, banyak jasa Al Harouns pada kawan2 yang tade motor dulu. Kat mmu dulu kalau ada motor mesti ada awek. Al Harouns sanggup menolak cinta awek2 dari fakulti management misalnya semata – mata nanti kalau ada awek camna dia nak bawak kengkawan jalan? Al Harouns pernah hantar abiang ke stesen bas melaka dari bukit beruang dalam masa 10 minit. Allah taala telah menguji dan mengajar abiang hari itu bahawa nyawa Kamu Aku yang pegang. Terima kasih Al Harouns atas bakti dan jasa semoga bertemu jawapan The Big Why. Karangan seperti biasa ada di blog. #siribunyamindanrodakehidupan

A post shared by khairulazizi (@khairulazizi) on