Ride #12 – Maha Makbul

Ahad baru ini Aku buat kerja gila. Aku pergi Penang balik hari dari rumah Kinrara Residence. Total distance tepat, 750 km. Tak pernah Aku ride milage sejauh ini. Ride-ride sebelum ini tak sampai pun 400 km sehari pergi balik. Maknanya, kalau ikut distance 750 km, Aku macam ride 2 kali sehari. Keluar rumah, balik sampai rumah, keluar semula dan balik semula.

Aku rasa ini mungkin kali pertama dan kali terakhir Aku buat kerja gila. Malah, Aku akan maqamkan dalam diri dan letak reminder untuk Aku yang masa akan datang dengan pesanan, “Sila jangan cuba menggila lagi”. Namun itu hanyalah usaha kecil Aku untuk membenteras kegilaan yang kadang-kala timbul ini. Menjadi ayah kepada 2 orang anak kecil, sifat kegilaan pada Aku sebenarnya semakin lupus. Bila cuba nak menggila, muka 2 orang anak kecil kita akan menjelma.

Sebenarnya Aku ke Penang bukan tujuan untuk makan nasi kandar pun. Aku kesana kerana nak beli jam Suunto Kailash. Bagi yang pernah baca blog larian Aku, ada tiga posting pasal Suunto Kailash ini. Kalau rajin boleh baca disini, disini, dan disini.

Tapi kalau malas nak baca tak mengapa. Aku akan rumuskan tepat-tepat 7 perkataan untuk memberi idea apakah Suunto Kailash ini. 7 perkataan adalah sempena 7R, gene manusia yang Suunto sembang untuk pancing orang membeli jam Kailash depa. Ini screenshot dari Suunto pasal gene 7R buat inspirasi.

7 perkataan yang Aku rumuskan untuk Suunto Kailash ini,

“Adalah jam untuk pencari cabaran misteri ketidaktahuan”

Aku memang suka kumpul jam. Tapi nak kumpul cabaran dan misteri tu tak sangatlah. Suunto sahaja Aku dah ada 3 termasuk Kailash yang baru ini. Jam ini keluar tahun 2015 dulu. Kalau ikut umur, dah 3 tahun lahir ke dunia. Dulu masa keluar Aku tak ada duit nak beli walaupun air liur Aku meleleh sampai ke kaki. Stim tengok Suunto Kailash kalah tengok porno. Namun Aku tak pernah lupa untuk berdoa kepada tuhan, agar, satu hari nanti tuhan bagi juga peluang kepada Aku untuk ikat jam ini pada tangan sendiri.  Bukanlah maksudnya tiap-tiap hari Aku bangun tidur doa pada Dia. Tapi bila Aku teringat pasal Suunto Kailash ini, kehendak Aku padanya, sangat deep.

Alhamdulillah, walaupun lewat 3 tahun, sekarang Aku ada duit sikit maka Aku mula mencari semula. Habis semua kedai jam dealer Suunto Aku call tanya ada lagi atau tidak. Yang ada cuma warna putih sahaja itu pun satu di Mitsui. Warna lain semua tak ada. Putih ni macam nak pakai jam pergi buat umrah.

Cari punya cari Aku jumpa di Lazada. Tapi bila nak beli jam harga 3 ribu lebih dari Lazada, Aku tak berapa nak percaya. Aku tanya staff Aku Lazada ada menipu tak. Kadang-kadang ada yang terkena. Bukan sebab Lazada tapi sebab yang menjual di Lazada. Dan kerana tidak berapa nak percaya itulah yang membawa Aku ke Penang, pergi balik satu hari, 750 km.

***

Bruce ada message Aku tanya nak ride mana minggu ini ( Ahad lepas ). Begitu juga dengan Staze. Aku katakan kepada mereka nanti Jumaat malam kita confirm semula. Sabtu pagi, isteri Aku ajak pergi jumpa therapist untuk budak-budak sebab anak sulung Aku macam dah speech delay.

Kami ke Selayang untuk buat analisis dan assessment dan masa habis hampir separuh hari demi mencari jawapan. Bila petang, Aku dah agak letih, maka Aku fikir, baik esok ride ke Genting berlatih corner. Tak jauh sangat tapi cukup untuk semua. Tapi entah macam mana, ilham datang. Kata ilham, “Pergi Penang esok ambil jam”.

Aku call Staze tanya kalau-kalau dia nak ride sekali ke Penang sebab Aku nak ambil jam. Dia kata better bertolak hari ini (Sabtu) so malam boleh lepak rehat. Aku katakan yang Aku masih tunggu confirmation dari tuan kedai sama ada betul atau tidak jam ada. Sebenarnya Aku memang dah communicate dengan tuan kedai pasal jam ini. Kata tuan kedai, dia rasa masih ada 3 lagi Kailash. Copper, Carbon dan Slate. Aku macam minat Carbon tapi takut-takut material dalam gambar tak sama dengan depan mata.

Tunggu punya tunggu, malam baru dapat confirmation. Aku call Staze untuk confirmkan bertolak besok. Rupanya Staze dah buat gerakan solo. Masa Aku call dia, dia dah ada di Taiping tengah ketawa on the way ke Penang.  Bila dah tua-tua ini kita langsung tak ada perasaan marah. Lebih-lebih lagi dengan kawan-kawan sendiri. Kita telah, orang kata, “menerima seadanya.” Lagipun bukan salah Staze. Aku yang lambat confirm.

Aku kemudian call Bruce kalau-kalau dia sanggup turut serta. Bruce ok saja. Aku menarik nafas lega. At least ada member ride sekali tak adalah ride sorang diri. Nak pergi Penang ni. First time ride jauh. Bukan tak berani. Tapi biasalah. Persahabatan Gay.

***

Ahad, jam 3:30 pagi Aku bangun mandi. Pukul 4 Aku bertolak dan 4:30 sampai di RNR Sungai Buloh. Dari situ, dengan Bruce, dalam pukul 5:00 rasanya kami bertolak ke Penang. Berhenti breakfast di Hilir Perak jam 7:00. Itu pun sebab Muluk dah habis minyak. Refill dan rehat sekali.

 

View this post on Instagram

 

Today i’m vincent van gogh-ing for a long trip #triumphscrambler #siribunyamindanrodakehidupan

A post shared by khairulazizi (@khairulazizi) on

Ride waktu subuh adalah satu pengalaman baru bagi Aku. Suasana sejuk seperti ada hantu bertiup di tepi. Kereta tak banyak namun suasana gelap, macam malam. Oleh kerana jalan highway kosong, ada masanya Aku pecut sampai ke 160 km/j. Muluk mulanya memang steady tapi sampai laju macam ini, Aku yang rasa nak melayang. Mungkin berat badan Aku tak berapa nak mari, yelah. Kitakan long distance runner.

Ada sesetengah tempat yang jalannya berkabus tebal. Seperti, kita menerobos ke dalam kabus yang melindungi jalan. Seperti, kita melangkah ke hadapan yang penuh misteri dan ketidaktahuan. Agak bahaya sebab tak nampak depan tetapi mesej dia mudah. Kadangkala kita kena juga move forward in order to fulfil  the journey. Suasana sebegini mengingatkan Aku beberapa tahun dulu memandu di Ranau seorang diri subuh hari untuk lari trail dalam kebun teh. Janganlah harapnya, disebalik kabus itu ada lembaga-lembaga yang tak diingini. Sebab dulu di Ranau memang ada lembaga mata merah. Tapi bila sampai dekat rupanya lembu.

Kami masuk Penang ikut jambatan baru. Ingatkan tak kena bayar tol sebab Menteri Guan Eng dah umum tol Penang untuk motor akan dihapuskan. Rupanya awal tahun depan. Agak jilake sebab IC dan kad touch n go Aku dua-dua rosak tak boleh pakai entah kenapa. Akhirnya terpaksa pinjam IC Bruce maknanya Bruce swipe tol dua kali. Nasib baik boleh sebab masuk je kena tol. Keluar Penang tak kena.

Jam 9:30 kami sampai Sunshine Square. Pukul 10 baru mall buka. Jarang sampai awal setengah jam dalam hidup. Paling rekod pun sampai 10 minit awal. Lepas parking depan CIMB bank yang mesti menjadi tempat paling akhir pencuri nak datang, tanpa buang masa, Aku terus masuk dan jumpa tuan kedai untuk dapatkan Suunto Kailash terakhir di Malaysia. Tuan kedai David, agak ramah dan memberikan layanan paling istimewa. Mungkin dia excited sebab ada orang sanggup datang dari KL untuk beli jam dengan dia. Dia siap panggil Aku abang macam dia kahwin dengan adik Aku. Baru Aku faham rupanya dalam Lazada itu adalah affiliate dia. Patut la lama sangat nak confirm. Orang yang buka kedai di Lazada tak sama dengan yang buka di Sunshine Square Penang.

Asalnya Aku memang nak beli Kailash Carbon. Tapi bila dah tengok depan mata, nampak Kailah Cooper lagi mari dan mengancam. Level premium Kailash Carbon agak terlebih berbanding Carbon yang flat hitam. Rasa macam tak cukup puas bayar mahal untuk carbon. Bila Aku hidupkan Kailah ini buat pertama kali dan setelah berjaya pair dengan iPhone Aku, terdetik dalam hati begini.

“Terima kasih tuhan. Akhirnya, Kau makbulkan juga harapan Aku nak meng-Kailash”. Tuhan mungkin tersenyum mendengar kata-kata ini namun yang pasti yang tersenyum itu adalah Aku. Tidak Aku ketahui rupanya hari ini Aku bakal di-Kailashi.

Aku telefon Staze tanya dia di mana, sama ada dah check out atau belum sebab semalam dari Taiping, dia terus ride ke Penang. Staze bagi Aku location kedai nasi kandar lalu kami terus sahaja kesana untuk berjumpa.

***

Hari semakin panas terik. Kepala Aku macam pening-pening lalat. Rasa mengantuk mula tebal dalam mulut sehinggakan Aku terpaksa menguap tanpa rela, demi untuk membenarkan Sang Mengantuk ini terbang hilang dari Aku. Pertama, Aku bukan morning person. Bangun 3:30 pagi memang satu faktor utama selain faktor utama yang kedua adalah dah ride dari KL ke Penang pagi tadi. Bila Aku cuba ingat kembali dengan penuh effort ( apabila kita tak cukup tidur 8 jam sehari, memori kita mula sengal dan upaya untuk fokus semakin sayur ) rupanya malam tadi Aku tidur dalam jam 11. Maksudnya, dari jam 11 malam ke 3:30 pagi, Aku cuma tidur 4 jam lebih. Separuh dari sepatut.

Masa berborak dan makan dengan Staze dan Bruce, Aku rasa macam terapung. Mata menjadi merah sampai Staze perasan. Kata dia, kalau kita ride balik sekarang memang jackpot korang berdua. Bruce pun sama. Bingkai mata dia seakan Panda.

Akhirnya kami ambil kata sepakat untuk pergi jumpa pakar urut badan paling hebat di Penang (harapnya). Kami urut kaki sejam dan urut badan sejam. Harap dengan sessi urut ini dapat refresh diri. Tapi sebenarnya taktik kami adalah nak tumpang tidur sambil melemak diri. Staze dan Bruce, bila letak kepala sahaja terus berdengkur. Aku sebaliknya, memang susah nak tidur kalau bukan katil Aku. Dahlah begitu, yang urut Aku Mat Jantan. Walaupun yang urut Staze dan Bruce adalah perempuan cina tua, paling tidak keselamatan mereka tidak terancam. Tangan yang membelai mereka ada perasaan kasih berbanding tangan yang membelai Aku. Akulah yang paling lega.

Jam 2 petang kami bagaikan hidup semula. Aku siap mandi dekat sinki toilet kedai. Kalau ada pemberian markah kesedaran diri skala refresh, kami mungkin skor A+++. Segala mengantuk telah hilang dan lemau-lemau  badan telah terbenam hilang disedut tangan Mat Jantan dan dua amoi menopause. Kami bagaikan bertenaga dan kalau disuruh sambung ride ke Hatnyai, memang tidak ada hal. Ternyata keputusan untuk ke kedai tapak kaki tendangan angin puyuh, membawa hasil lumayan.

Kami bersiap-siap untuk pulang. Di dalam bayangan hati Aku, terpampang wajah EL dan NIA sedang menanti kepulangan abahnya seorang rider berjam baru.

***

Kami ride keluar Penang melalui jambatan baru. Staze depan sekali diikuti Bruce macam biasa, manakala Aku adalah sweeper terakhir. Kami singgah Petronas Juru isi minyak sambil minum air basuh muka amik air semayang bagai. Aku tanya Staze kalau hujan macam mana? Staze kata terus sahaja. Aku kata pada Staze kalau hujan berhenti kejap, nak pakai baju hujan, Staze kata ok. Langit waktu itu cerah amat. Tidak ada tanda hujan namun hati Aku merasakan sebaliknya.

Kami kemudian sambung ride. Angin yang bertiup tiba-tiba lebih sejuk dari biasa. Dari jauh Aku lihat awan mula mendung. Ada panahan petir yang menembak bumi. Beberapa ketika kemudian, Staze menyalakan signal kiri sambil angkat tangan dan kami semua berhenti tepi. Masing-masing bagaikan sudah faham. Tanpa berkata, masing-masing mengeluarkan baju hujan. Apabila melihat Staze memakai seluar hujan, baru Aku teringat. Aku hanya ada windbraker Nike yang Aku beli waktu gila lari dulu. Nampaknya seluar memang confirm basah macam hari tu. Bila semua dah bersiap berbaju hujan, kami sambung ride.

Tak berapa lama lepas itu hujan turun. Hujan memang tak ada kasi can, tak ada pace slow terus full swing lebat. Seingat Aku, ini adalah kali kedua atau ketiga Aku ride dalam hujan tapi untuk skala kelebatan macam ini, ini adalah first time. Kali pertama pun dengan Staze juga masa teman dia pergi collect Ducati. Tapi itu kami ride perlahan. Kali ini, Staze macam tak peduli hujan. Makin lebat, makin laju nampak.

Sebagai rider baru, sudah tentu hujan merupakan cabaran bagi Aku. Jalan, memang Aku anggap licin. Staze banyak bawak kami masuk lane emergency. Ini lebih-lebih lagi apabila kereta mula banyak dan mula jem. Jalan pada lane emergency agak kosong. Kalau ada motor lain pun, kami lebih laju dari mereka.

Aku fikir mungkin ada faktor size tayar motor. Kalau kapchai, tayar lebih nipis. Bila nipis, cengkaman pada jalan mungkin kurang. No wonder bila hujan, ramai rider kapchai akan berhenti bawah jambatan. Manakala rider yang motor lebih besar, biasanya mereka redah hujan. Sepanjang jalan memang hujan lebat. Setiap kali lalu bawah jambatan, tidak ada motor besar yang berhenti. Yang motor kapchai berlambak.

Oleh kerana Aku tidak ada seluar hujan, maka seluar jeans Aku basah kuyup. Air hujan yang kena pada seluar makin lama makin banyak dan seluar Aku akhirnya lencun. Lama kelamaan, Aku dapat rasa yang air sudah mula masuk dalam kasut Aku. Terasa seperti kaki kita berenang dalam kolam swimming pool. Rasa berat pun ya juga dan paling pasti, rasa sangat tidak selesa. Tiap kali tekan brek kaki, rasa semua air turun ke bucu depan berjemaah sambil bergelak ketawa macam turun slide sunway lagoon agaknya.

Ada masa dimana kadang – kala Staze masuk semula ke lane highway bila depan ada banyak motor kecil. Bila motor kecil ini sudah dipotong, Staze bawak semula masuk lane emergency. Ada satu ketika bila tiba-tiba kereta menjadi bottle neck. Daripada kereta begerak perlahan, kereta tiba-tiba berhenti. Dari jauh boleh lihat lampu brek belakang menyala seperti domino jatuh satu persatu. Dan bila ini berlaku, kalau berada dalam lane highway, Staze akan masuk ke lane emergency kerana lebih laju disitu daripada mencelah.

Ada satu masa kami sedang ride dalam lane highway dan kereta berhenti secara tiba-tiba membuatkan Aku terpaksa brake emergency. Motor ok tapi Aku terasa ada sedikit slide atas air. Mungkin kerana motor Aku ada ABS maka ia lebih selamat. Namun yang tak selamat adalah apabila Aku brek tepi lori. Aku rasa kalau motor Aku tidak ada ABS, boleh jadi hari itu Aku cium bucu kayu lori. Ini semua sebab Aku tak ikut belakang tetapi Aku ikut tengah-tengah. Agak adrenalin juga darah first time emergency brake dalam hujan licin dan nyaris nak tibai lori. Yang lagi cibai sebab kereta sebelah lori tu rapat sangat ke lori membuatkan ruang tengah agak sempit.

Apabila hujan semakin lebat, pandangan mata menjadi kabur. Untuk Aku mengikut Staze dari jarak jauh kadang kala buat Aku tertinggal belakang. Motor Staze senang nak cam sebab ada kotak kiri kanan. Motor Bruce susah nak cam sikit. Kadang-kadang Aku terpaksa sapu air hujan yang kena pada visor helmet dengan tangan yang ada glove.

Makin lama ride makin rasa sakit punggung. Rasa punggung jadi keras macam mana pun Aku tak reti nak explain. Tapi memang lenguh gila. Kita rasa duduk atas seat motor yang span tebal tapi bila dah ride lebih dari sejam, rasa macam duduk atas lantai surau yang tak ada karpet. Kaki, apabila lama berada dalam posisi yang sama juga menyakitkan. Kalau tak lunjurkan kaki, rasa macam darah tak berjalan pada kaki. Rasa kebas pun iya jugak. Bila tiba part perlahan, Aku tidak teragak-agak untuk berdiri sambil ride. Hilang sekejap lenguh badan kaki tapi azab kelenguhan ini hanya tuhan yang tahu. Lagi satu takut kaki cramp pun ya jugak.

Perjalanan dari utara ini boleh Aku katakan agak mencabar dalam suasana cuaca sebegini. Akhirnya kami berhenti di RNR Tapah seperti yang dijanjikan. Waktu itu dah hampir nak senja. Sebenarnya Aku ketinggalan belakang. Bruce dan Staze dah hilang entah kemana. Bila Aku parking di RNR Tapah dan cuba call mereka, tiba-tiba dari belakang mereka sampai. Rupanya Staze dan Bruce tunggu Aku di exit susur keluar Tapah. Staze lupa nak bagitau yang better lepak luar exit sebab dekat RNR Tapah memang jem dan crowded gila. Lagipun tak boleh hisap rokok. Betul juga. Tapi oleh kerana awal tadi dah janji nak berhenti sini, maka nak buat macam mana. Kalau Aku tak tertinggal jauh tadi mungkin Aku boleh follow saja.

Kami berhenti makan malam. Aku terpaksa buka kasut dan jalan hanya dengan stokin untuk beli makanan. Bukan apa, Aku buka kasut sebab nak buang semua air yang ada dalam boot. Aku terbalikkan kasut bawah meja. Seluar memang basah kuyup. Sejuknya sampai menggeletar.

Oleh kerana RNR Tapah ramai gila orang, nak beli air dan nasi agak lama  beratur. Paling lama adalah masa nak beli nasi. Couple yang depan Aku memang menguji kesabaran dan iman. Punya la lembab nak pilih lauk. Lain kali, decide nak amik lauk apa, masa orang lain amik nasi kat depan. Senang. Bila sampai turn kita, terus kita mintak lauk apa yang kita nak. Ini masa tu la nak fikir lauk apa, masa tu la nak tanya lauk lain tak ada ke, masa tu nak tanya “Yang u nak makan lauk apa?”. Agak 15 minit jugak nak pilih lauk. Aku toleh belakang tengok muka orang belakang Aku macam nak tampar couple lembab kat depan ni.

Aku rasa dalam dunia ini manusia kekal terkebelakang dalam semua hal kerana mereka sentiasa lambat dan lembab. Diari kehidupan sangat terhegeh-hegeh sampai hilang banyak peluang. Nasib baik Aku orang yang sabar. Aku rasa, kalau kita nak ubah nasib kita, kita kena ubah cepat-cepat.

Hari semakin gelap. Burung-burung terbang keluar dari pokok dan kemudian terbang semula ke pokok. Staze dan Bruce sempat membicarakan teori kenapa burung yang terbang dalam kumpulan yang ramai ini tidak terlanggar sesama sendiri. Teori Staze adalah mungkin burung juga mempunyai aura. Maka sebab itu mereka tak terlanggar sama sendiri. Aura ini menjadi benteng diri. Teori Bruce pula mungkin burung menggunakan sonar. Lapisan sonar ini menyebabkan ada dinding yang protect mereka dari berlanggar sesama sendiri. Aku katakan mungkin dalam kumpulan burung itu ada Marshal macam Staze. Yang bagi arahan untuk terbang kekanan atau kekiri.

Bila dah kenyang kami sambung ride semula. Sebelum terus masuk ke highway, kami refill minyak sekali lagi. Stage 1 pada Aku telah tamat. Stage dimana ride dalam hujan lebat, licin, jem banyak kereta, lenguh satu badan dan basah kuyup. Aku terfikir apakah pula cabaran stage 2 kelak.

***

Stage 2 rupanya cabaran dia makin up. Agaknya seperti orang zaman dulu yang berkeputusan untuk mendaki gunung Kailash, of course, kalau di kaki gunung nak naik cabarannya tak macam dah ada kat tengah-tengah nak naik ke puncak. Lagi tinggi nak naik, lagi hebat dia punya challenge.

Oleh kerana kami bergerak dari Tapah waktu maghrib, maka hari semakin lama semakin gelap. Gelap dalam hujan ini rupanya ada beza dengan gelap hari tanpa hujan. Gelap dalam hujan lebih pekat. Campur dengan air hujan singgah pada visor, oh…. pancaran cahaya lampu belakang kereta membias agak besar menyebabkan lebih kabur.

Aku follow Bruce dari belakang dan Bruce follow Staze. Kami laju di lane kecemasan kerana kereta memang masyallah banyak macam di Mekah orang buat Sai’e. Beza ride di lane kecemasan waktu tadi dengan sekarang adalah lebih ketara. Kalau siang tadi boleh nampak air bertakung tapi bila dah malam, air bertakung dengan tidak sama sahaja ketidaktahuannya. Banyak kali langgar air bertakung sampai dah malas angkat kaki. Kalau ikut Bruce dekat sangat, air percikan dari tayar dia macam simbah ke muka Aku suruh bangun pagi. Lalu Aku buat keputusan untuk ikut Bruce jarak jauh. Aku fikir, kalau Staze brake emergency (manalah tahu), diikuti dengan Bruce dan Aku yang rapat, mau jadi sandwich kami 3 orang. Agak B2B threesome cuma kalau begini jilaka la. Bukan apa. Sapa nak B2B dengan kawan sendiri. Ingat LGBT apa.

Bila Staze masuk semula ke lane highway, ada sedikit kelicinan bertambah yang dapat Aku rasa bila tayar berselisih atas line putih pemisah jalan. Ada juga masa Aku rasa terslide kalau masuk lambat maksudnya, tayar berada atas line putih lama. Kalau masuk laju, kurang sikit. Ini satu lagi bahaya kerana kalau tak betul-betul boleh tergelincir.

Dari jauh Aku nampak Staze mula nyalakan hazard light. Bagus juga fikir Aku sebab memang skala pandangan sangat kabur dan sukar. Mata Aku hanya tertumpu pada hazard light Staze dan agak lama Aku follow.

Namun makin lama Aku follow makin slow Staze bawak. Aku macam heran sebab tadi kemain ribut redah hujan. Ini kenapa makin perlahan. Akhirnya baru Aku perasan rupanya Aku dah follow salah rider. Bila Aku sedar, Aku amik kesempatan untuk cepat-cepat potong.

Rupanya bila ride dengan member, kita sentiasa rasa selamat. Lebih-lebih lagi dengan yang berpengalaman macam Staze. Dia punya rasa safe lain macam. Sebabnya, Aku boleh follow Staze dalam keadaan laju walaupun sebenarnya Aku bukan kaki bawak motor laju. Aku rasa aura Staze yang positif mengembang buat orang yang keliling dia rasa hal yang sama. Macam teori burung tadi lebih kurang cumanya, aura burung buat mereka tak berlanggar sama sendiri manakala aura manusia, buat kita rasa apa yang orang lain rasa. Boleh jadi juga, kita ini sebenarnya menumpahan “limpahan aura” orang lain yang lebih tebal auranya.

Bila Aku dah lost seorang diri, elok daripada bawak laju Aku mula bawak perlahan. Rasa takut tiba-tiba datang dan kalau sebelum ini boleh ride laju semacam tiba-tiba rasa seram dan hilang confident. Aku kata pada diri Aku ini tak boleh jadi, Aku kena cari balik Staze sebab kalau berterusan macam begini, Ada yang Aku ride 50 km/j.

Oleh kerana Aku tak confident untuk laju pada lane kecemasan, Aku ubah masuk ke dalam highway untuk laju sikit. Dalam keadaan hujan, kereta agak perlahan berbanding motor. Cari punya cari, akhirnya Aku terjumpa sepasang couple yang ride BMW. Aku jadikan mereka ini sebagai point of view Aku.

Lama Aku follow couple ini. Namun entah macam mana, couple ini pulak semakin lama semakin slow. Hingga satu ketika Aku fikir, ahh… macam gini pukul berapa Aku nak sampai rumah. Aku decide untuk potong dan terus pecut dengan harapan boleh jumpa Staze atau Bruce semula.

Apabila terlalu lama dalam hujan, Aku dapati yang tangan Aku semakin menggeletar. Aku boleh bayangkan yang jari dalam glove ini dah kecut macam kena rendam dalam air lama. Bukan itu saja, malah, Aku rasa yang jari kaki Aku pun dah dua kali lima. Yang ini lagi pulak, all time berendam dalam air dalam kasut. Untuk hilangkan rasa menggigil, Aku menjerit menyanyi lagu setan apa pun Aku dah tak tahu. Rupanya teknik ini sedikit sebanyak membantu untuk mengalihkan fikiran daripada kesejukan. Namun bahayanya pulak teknik ini, ia mengurangkan fokus untuk ride laju.

Tiba-tiba dari belakang Aku nampak rider couple BMW tadi. Aku tanpa buang masa follow semula untuk maintain semangat lost seorang diri. Mungkin masa Aku menggigil tadi Aku tak sedar yang Aku mula ride perlahan. Sampai couple BMW ni potong Aku balik.

Tapi rider couple BMW ni macam naik sheikh pulak Aku tengok. Kejap masuk kiri, kejap masuk kanan. Dia punya mencelah, boleh tahan. Agar tak kehilangan, Aku terpaksa follow. Nak tanak ini adalah pelajaran baru bagi Aku iaitu mencelah antara kereta. Basically, sebelum ini memang tak pernah Aku ada hati nak mencelah-celah menyelit. Sudahlah terpaksa mencelah, dalam hujan lebat pulak tu. Aku follow kemana saja couple BMW ini pergi.

Sampai satu tahap baru Aku faham. Bila mencelah, memang kita lagi laju dari kereta. Sebelum ini, Aku rasa seram nak mencelah sebab Aku fikir buatnya masa tengah mencelah masuk kiri kanan sekali tiba-tiba, kereta yang kat belakang tibai kita. Aku rasa yang penting adalah kita kena ingat kereta yang kita potong itu. So, bila kita dah lepas, kita boleh tengok pada side mirror yang kereta yang sama dah jauh di belakang. Maksudnya, kita memang dah betul-betul jauh dari kereta itu.

Mencelah malam itu mengajar banyak hal bagi Aku. Satu lagi, bila mencelah zig zag, kalau dah lepas dari kiri nak masuk kanan, kena aware sama ada nak brake sebab depan ada kereta, atau terus mencelah masuk semula ke kiri. Kalau depan kosong, boleh speed laju sikit sampai terpaksa mencelah balik.

Ikut punya ikut, tiba-tiba dari jauh lampu brake kereta berdomino sampai pada penglihatan. Waktu ini Aku betul-betul di belakang rider couple BMW tadi. Bila Aku brake dan tengok no plate BMW ini baru Aku perasan. Rupanya selama ini Aku follow Staze. Bukan rider couple BMW pun. Tiba-tiba semangat Aku mula naik mendadak dangdut. Segala kesejukan, kegigilan, keseraman, hilang serta merta. Ibarat burung yang sesat seorang diri terjumpa balik marshal burung ketua ekspedisi. Waktu ini terpampang jelas perkataan, PAKATAN HARAPAN dalam makrifat Aku.

Seperti biasa, Staze mencelah kiri dan kanan. Kali ini Aku mengikutnya dengan lebih bersemangat dan aman. Aku dah mula nampak muka Aku senyum tengah terbaring santai di rumah sambil peluk EL.

***

Kami berhenti di tol Bukit Jelutong rasanya. Minum air, isap rokok, pergi kencing, isap rokok lagi. Aku tanya Staze mana Bruce. Staze kata Bruce pun dah hilang entah kemana. Aku tanya macam mana Staze boleh ada kat belakang tiba-tiba. Walhal Aku rasa, Aku yang tertinggal jauh di belakang. Rupanya Staze slow dan tunggu Aku. Mungkin kami tak selisih sebab Aku dalam lane highway manakala Staze dalam lane emergency. Tiba rasa macam gay sebab Staze sanggup tunggu. Ah… persahabatan sesama lelaki siapa yang boleh faham? Kami braderhud tilljannah, sejak kecil lagi. Sejak konek tak ada bulu sampai konek bulu putih.

Apapun hari ini memang jackpot gila. Boleh Aku katakan satu ride epik buat diri Aku. Pergi Penang subuh hari gelap gelita, balik pun gelap gelita. Pergi tak letih sangat, balik dah letih sikit penangan 750 KM. Pergi agak mengantuk sebab bangun awal sangat, nasib baik balik tak mengantuk sebab dah urut. Pergi tak hujan, balik hujan lebat. Sebab hujan lebat, balik up lagi, sejuk mengigil-gigil lencun. Jalan licin. Air bertakung. Kasut pun bertakung. Pandangan kabur. Salah follow rider. Lost seorang diri. Jem. Kereta banyak gila. Fuh…. memang cabaran dia gila. Skill ride naik Aku rasa hampir 500% dalam masa satu hari!

Bila sampai rumah Aku tarik nafas lega. Akhirnya kelas pelajaran ride on the ground Aku dah sampai penghujung. Sejurus matikan enjin Muluk, Aku fikir, apa Aku nak tulis untuk tajuk posting blog Aku kali ini? Tak semena-mena, idea muncul.

Maha Makbul.

“Kau sampaikan macam mana yang dikatakan Maha Makbul itu”

***

Aku rasa, Maha Makbul ini ada dua stage juga macam ride Aku hari ini. Pertama, tuhan maha memakbulkan, ini adalah benar, kalau kita sabar. 3 tahun Aku tunggu Suunto Kailash, akhirnya dapat juga Aku merasa keKailashan di tangan. Aku kira Aku antara peminat Suunto Kailash yang bernasib baik sebab dalam Malaysia ini, yang Cooper tu adalah yang terkakhir. Dah tak ada dah melainkan kena beli online dari luar negara kecuali beli yang Slate atau Carbon. Tak payah cari sebab Aku dah call semua dealer Suunto kat Malaysia ni.

Namun begitu, walaupun tuhan Maha Makbul buat yang sabar dan betul-betul meminta, tuhan memakbulkan juga satu lagi lapis atau satu lagi level yang lebih dalam lagi. Contohnya, disebabkan Aku nak sangat Suunto Kailash, ok Dia bagi. Dan dia bagi juga Aku penangan Kailash itu sendiri. Macam mana Aku nak cerita eh?

Suunto Kailash ini Suunto design untuk mereka yang dahagakan adventure. Untuk yang nak explore potensi diri, atau untuk yang nak mengembara zahir batin. Sebab itu namanya Kailash. Diambil namanya sempena sebuah gunung suci di Tibet. Sisipan tentang Gunung Kailash dari blog Aku dulu :

“Gunung Kailash ( atau Mount Kailas; Kangrinboqê ) ni adalah antara gunung paling holy di dunia dan terletak di Tibet dengan ketinggian 22,027 kaki atau 6714m. Bagi pengikut agama buddha, hindu, jainism, bon, Kailash adalah centre of the universe. Kailash adalah “the seat of all spiritual power”. Kailash adalah “the residence of Shiva” (Shiva duduk disini bermeditasi) dan “the home to the supreme bliss Buddha”.”

Pada zaman dahulu, orang datang ke Gunung Kailash untuk memenuhi tuntuan rohani dan jasmani. Adalah satu ibadah untuk datang tawaf ke sini.

So, since dah pakai Kailash, maka tuhan bagi cash sifat ke-adventure-an itu pada Aku sebaik sahaja Aku pakai kat tangan. Cash payment adventure ini bukan sahaja menuntut fokus pada fizikal tetapi juga pada mental dan spiritual. Tuhan bagi Aku rasa, macam mana yang dikatakan “kailash” itu. Nampak macam ride motor jalan mendatar tetapi hakikatnya hari itu Aku naik gunung dengan Staze sebagai lead dan sifu rider.  Itu yang jalan balik lagi up dia punya challenge berbanding jalan pergi. Nampak tak permainan tuhan macam mana.

Ibarat kata, “AKU bukan setakat boleh makbulkan apa yang kau nak, malah AKU boleh makbulkan juga apa yang kau rasa kau nak”.

***

Dalam hidup kita harus berhati-hati dengan apa yang kita minta. Tuhan akan memberi dan memakbulkan kehendak terdalam diri kita. Sekiranya kita hit the point masa mintak apa yang kita nak tu ditambah waktu itu, connection laju macam unifi 1000 GB, memang kita akan dapat apa yang kita nak. Malah, bukan itu sahaja, kita dapat sekali pakej yang datang dengan apa yang kita mintak itu.

Ada orang nak jadi kaya. Tapi dia lupa, kekayaan datang dengan ujian. Misal contoh, ujian income tax sampai beratus ribu. Ada orang nak anak. Tapi dia lupa, anak datang dengan ujian kesabaran. Kesabaran melayan karenah anak yang tak reti bahasa. Ini baru contoh pakej yang mudah. Belum yang menguji tahap gaban seperti contoh anak sakit lukemia. Macam – macam lagilah kalau nak bagi contoh tapi kesimpulannya, bila tuhan makbulkan kehendak kita, spin off kemakbulan itu jangan sampai tak terduga.

Dalam quran ada ayat yang tentang ini. Ayat betapa, threshold kurniaan tuhan, unlimited. Kerana limpahan kurnianya yang sangat besar, apa yang diberi, sebenarnya adalah untuk kebaikkan kita di masa hadapan. Walaupun masa kita terima itu kita tak nampak lagi apa yang seterusnya nanti.

Quran 3:74 Allah menentukan pemberian rahmatNya itu kepada sesiapa yang dikehendakiNya; dan (ingatlah), Allah mempunyai limpah kurnia yang besar.

He specifies His mercy for whomever He wills. God is Possessor of Sublime Grace.

Tagline Suunto Kailash bunyinya begini. “Do you belong?” Adakah kita sentiasa dalam limpahan hadratNya?

Info Ride

Nasib baik esoknya panas. Kering semua benda.

Kinrara Residence > Sunshine Square Penang > Nasi Kandar Kampung Melayu > Kinrara Residence. Rekod baru tercipta, satu hari 750 KM. Google Map