Ride #11 – Maha Menyendiri

Quran 42:11 Dia lah yang menciptakan langit dan bumi; Ia menjadikan bagi kamu pasangan-pasangan dari jenis kamu sendiri, dan menjadikan dari jenis binatang-binatang ternak pasangan-pasangan (bagi bintang-binatang itu); dengan jalan yang demikian dikembangkanNya (zuriat keturunan) kamu semua. Tiada sesuatupun yang sebanding dengan (ZatNya, sifat-sifatNya, dan pentadbiranNya) dan Dia lah Yang Maha Mendengar, lagi Maha Melihat.

Originator of the heavens and the earth. He made for you mates from among yourselves, and pairs of animals, by means of which He multiplies you. There is nothing like Him. He is the Hearing, the Seeing.

***

Kerana dunia ini terlalu sibuk, hiruk, pikuk, terlalu bising sehingga tidak tahu lagi siapa yang sedang bercakap dan siapa yang sedang mendengar, maka menyendiri itu perlu kerana ia adalah rahsia keseimbangan untuk terus belajar, dan terus faham.

Namun, apabila “terlalu lama” menyendiri, agak kekok untuk “masuk” semula dalam dunia yang kecoh dengan hal-hal seharian hari ini untuk esok. Bagaikan kata-kata ini dibisukan. Idea-idea dimatikan. Pada anak mata ini kilauan cahaya untuk memandang, sudah pudar.

Apakah tidak ada lagi patah kata dari mereka, yang tidak membosankan? JawabNya : Tidak akan ada, selagi semuanya cerita mereka dan tidak ada satu pun cerita AKU.

Menyendiri awal mulanya sepi. Segalanya didiamkan dan telinga itu, memilih untuk mendengar yang sepatutnya didengar sahaja.

Kata Rumi, “Ada suara yang tidak menggunakan kata-kata. Dengar…” Dan kata Rumi lagi, “Lebih senyap anda menjadi, lebih senang, anda mendengar”

Sepi memakan masa, namun di dalam sepi, boleh terjadi, seseorang mengenali. Lalu ini menjadikan hati, dipenuhi. “Content” adalah perkataan lainnya, seseorang yang menyendiri kosong, berubah menjadi seseorang, yang dilengkapi, lalu kerana telah “dilengkapkan”, jika terpaling lengkap, ia lebur….

Ketika ini, menyendiri bukan lagi menyepi. Menyendiri ketika ini, adalah apabila melihat segala kisah, segala hal, tiap cerita, tiap kata, tiap cahaya, bersatu menjadi SATU. Apabila ini dapat difahami, yang mana yang selainnya?

“Diam adalah bahasa tuhan. Selain daripadanya adalah cuma, translasi yang lemah” Juga, kata Rumi.

Maka benarlah kata orang melayu dulu. Diam-diam ubi, berisi……… Untuk faham, kita harus diam. Untuk mengenali, kita harus menyendiri. Bersendiri beserta.

***

Ride baru ini Aku naik Genting secara solo. Ikut Batu Caves > Hulu Yam > Batang Kali dan sampai Starbuck Awana. Menariknya kali ini, masa Aku ride dari bawah, ada 2 rider lain yang tak dikenali ride sekali dengan Aku. Sebijik Aprilia, sebijik lagi Harley. Aprilia ini ada awek bonceng tonggek baik punya. Rupanya bila sampai atas, 2 rider ini Mat Salleh.

Elok Aku park motor, rider Aprilia Mat Salleh dengan awek cina ini ajak Aku minum join sekali. Aku duduk dan kami berbual tentang kerja masing – masing. Rider Aprilia ini namanya Kevin. Kerja Oil & Gas dan sekarang tengah pening kepala sebab payment job sebanyak 5M masih tak masuk-masuk lagi. Manakala seorang lagi rider Mat Salleh yang namanya Doug, rider ini agak senior dan misainya panjang. Sekali imbas boleh ingat dia ini yang berlakon dalam Reality TV Orange County Chopper sebagai Paul Senior.

Awek cina ini dari Singapore. Baru datang KL, nak cari kerja. Aku tanya dia Singaporean ke. Dia kata dia Indonesian. Punya complicated awek ni tapi Kevin kau memang muka ada sinyum Aku tengok.

Aku sebenarnya bukanlah ramah sangat. Malah bukan jenis yang bersosial boleh warm dengan orang yang tak dikenali. Tetapi kalau sudah rapat, Aku boleh jadi seorang sahabat sampai mati. Agak kekok sebenarnya bergaul dengan rider lain yang kita tak kenal, tapi ini adalah sesuatu yang baru Aku belajar. Lagi kekok, nak berbual pasal motor. Walaupun Aku ride Triumph, macamlah Aku pakar sangat motor-motor lain. Aku rasa Aku banyak mendengar dari bercakap.

Tapi Kevin agak terkejut bila dia tanya Aku sebelum Triumph pakai motor apa. Aku cakap ini motor first Aku. Kevin lagi terkejut bila Aku cerita yang Aku baru dapat lesen beberapa bulan lepas. Dia kata patutlah masa ride tadi dia tengok Aku bawak penuh sopan santun. Aku rasa Mat Salleh memang pandai cakap berlapik. Oh ya, seorang lagi rider adalah Chris. Seorang cina yang bawak motor apa Aku tak sempat tengok.

Kami kemudian bawa hala tuju masing-masing bila hari mula mendung macam nak hujan. Dari Starbuck Awana, Aku ke Starbuck Equnie jumpa Yuseri untuk bincang pasal projek baru.

Oh. Ini first time Aku guna Go Pro dan cuba rekod setelah klip yang Aku beli dari Lazada sampai dengan jayanya di rumah. Nak edit masuk lagu punya susah. Berkarat skill rupanya. Rasa macam nak beli drone yang boleh follow kita bila ride. Itu pun kalau ada. Lepas buat video ini Aku layan sendiri rasanya ada 1000 kali. 😀

Info Ride

Banyak – banyak route yang Aku dah lalu sejak mula menjadi rider, Aku rasa route dari rumah Aku ke Genting adalah paling terbaik berbanding yang lain. Seakan, route ini memberi pelajaran segala segi buat nubis seperti Aku.

Daripada jalan besar 2 lane banyak kereta MRR2, masuk jalan kecik banyak traffic light Batu Caves /  Selayang, masuk jalan corner Hulu Yam, masuk pekan cina, masuk semula jalan corner besar dan luas Batang Kali, naik bukit, sampai Starbuck genting, kemudian turun Genting turun bukit jalan corner kecik, masuk highway karak masih corner luas kemudian jalan besar dan kembali semula ke MRR2. Kemudian masuk Highway Mex jalan highway straight panjang dan exit Seri Kembangan / Equine sampai Starbuck Equine. Kemudian balik rumah ikut jalan dalam, jalan kecik sampai Kinrara Residence.

Ini route dia buat pedoman.

Google Map