Ride #007 – Maha Menguji

Ride #007, 14.10.2018

Ini ride jauh pertama dengan Staze. Staze ini dulu satu dorm dengan Aku dari form 1 sampai form 3. Kami blok B, B25 di shahpekan. Hari ini, daripada 144 orang yang habis SPM1996 dulu cuma Staze dan Aku dari rumah hijau Hamdan main motor, dan Bruce dari rumah biru atau Murad.

Hari ini kami ride bertiga, first time.

Staze lead the way manakala Aku dan Bruce, kadangkala tengah kadangkala akhir. Bruce walaupun katanya nak jadi sweeper, agaknya mental dengan Aku yang ride level noob, adakalanya dia potong tepi.

Staze memang rider kental. Aku tengok exhaust motor dia bahagian tepi sebelah lubang tu terbakar kena sembur dengan api. Cair beb. Gila. Staze memang legend. Total riding distance dia hampir setengah juta kilometer untuk 5 -6 biji motor dia. All time mungkin 8-9 biji. Itu belum kira yang dia bawak motor sejak darjah 3.

***

Kami janji untuk jumpa di RNR ELMINA jam 8 pagi. Kalau waze dari Kinrara ini, dia akan hantar ke RNR ELMINA satu lagi sebelah sana. Kena buat u-turn. Aku dah rasa macam tak betul. Bila semak dengan Staze, rupanya RNR ini atas lagi. Dalam google map nama dia Elmina North Bound Rest Area.

Jam 7:50 Aku sampai. Sementara menunggu, Aku breakfast dulu.

Elok lepas beli mee goreng, Aku ke kedai paling hujung sebelah kanan. Dalam kedai itu, yang jaganya seorang pakcik. Tak tua sangat tapi taklah muda sangat. Bila Aku masuk sahaja Aku rasa macam ada yang tak kena. Kami bertentang mata dan riak wajahnya  macam nampak musuh masuk kedai. Muka ketat gila.

Aku order air teh o limau panas. Dia jawab dengan kasar, limau tak ada. Aku kemudian minta teh o panas. Dia bangun, ke belakang ambil (atau buat air) dan bawa kedepan. Air diletakkan atas kaunter dan dia minta RM1.20.

Aku keluarkan RM2. Dia tanya dengan marah, tak ada 20 sen ke? Aku seluk poket kiri dan kanan Aku kata tak ada.

Dengan marah dia kata lagi, nanti hantar balik 20 sen.

Aku tak tahu apa masalah pakcik ini. Sebagai orang yang meniaga, adalah tanggungjawab orang yang meniaga untuk menyediakan duit kecil. Bukan tanggungjawab orang yang membeli. Sudahlah tak ada duit kecil untuk baki, disuruh lagi Aku untuk hantar semula 20 sen.

Jujur Aku katakan memang Aku agak hangin.

Aku berlalu tanpa kata apa-apa dan mula makan mee goreng yang Aku beli tadi jauh sikit dari kedai pakcik negatif ini.

Betul orang kata, kalau kita selalu meditate, lama-lama kita boleh “rasa” suasana yang bertentang dengan kita lebih cepat dari yang kita sangka. Boleh jadi, mungkin panas.

Sebetulnya Aku ada rasa macam tak mahu minum langsung air teh o panas ini tanda protes. Tapi bila fikir balik sebab dah beli, agak membazir pulak. Aku fikir macam mana nak bagi pengajaran sikit pada pakcik negatif ini. Aku tanya hati, apa yang Aku perlu buat. Tiba-tiba ilham datang kata, celup 20 sen dalam air. Aku tak pasti ini syaitan atau tidak, tapi Aku rasa macam nak buat sebab marah.

Bila Staze sampai, Aku dah habis makan. Bruce sampai, Staze pula dah habis makan. Kami kemudian bergegas gerak. Dari pengamatan Aku, Staze ini jenis tidak melambat-lambatkan masa. Cargas selalu.

Bila nak gerak, Aku tanya Staze ada 20 sen tak? Staze seluk poket tak ada. Bruce dari tepi pun seluk poket, ada. Aku ambil dan letak atas meja sambil cerita balik hal pakcik negatif tadi. Staze tiba-tiba macam bengang juga, lalu diambil 20 sen ini dan celup dalam air. Saat itu hati Aku berkata, kalau dah dua orang fikir benda yang sama, ini bukan kerja syaitan lagi.

Kami kemudian memulakan pengembaraan kami.

***

Masa ride Aku terfikir.  Adakah apa yang Aku buat itu keterlaluan? Adakah memasukkan 20 sen dalam teh o panas yang dah sikit itu kurang ajar? Aku tanya dalam diri. Adakah patut atau tak patut apa yang Aku buat itu?

Memang Aku rasa ada yang tak lepas. Marah, bengang, rasa macam budak kecik pun ada. Lama Aku fikir. Aku rasa, ini tak boleh jadi. Kalau Aku tak let go, ada yang ride motor masuk dalam parit.

Akhirnya Aku ambil keputusan untuk rasionalkan semua hal. Aku katakan pada hati, kalau Aku tak niat nak rendam 20 sen tadi, pakcik negatif ini takkan sedar. Bila dia tak sedar diri, makin lama dengan perangai babi yang dia ada ini lama kelamaan tutup pintu rezeki dia. Paling mudah Aku sendiri kalau datang sini lagi jangan harap Aku nak beli air dari kedai dia.

Aku harap, dengan kurang ajar Aku itu, pakcik negatif ini sedar bahawa menjaga hati pelanggan adalah yang paling utama dalam perniagaan. Semoga, dengan kurang ajar Aku itu, dia tidak lagi layan customer yang datang macam sampah.

Bila Aku katakan sebegini dalam hati, baru Aku rasa lepas. Baru Aku rasa ride Aku tenang. Beberapa moment selepas itu, baru Aku tersedar. Pakcik negatif ini pun pelakon juga. Walaupun gaya nampak macam Aku yang menguji dia tapi sebenarnya dia pun menguji Aku juga.

Aku menguji kesabaran dia sebagai peniaga. Dia menguji Aku sama ada Aku, sedar atau tidak bahawa sesiapa yang Aku jumpa pun adalah yang disebalik itu juga. Pelakon handalan tanpa nama. Sepatutnya Aku tak boleh marah. Aku kena terima ini dengan tenang dan muka mesti mau ada senyum. Yelah, pelakon handalan sudah kantoi.

***

Bagi yang telah tahu dan telah mengenali, ujiannya lebih tinggi. Ini kerana dalam pengembaraan yang dilalui, seringkali seseorang yang kenal itu “lupa” akan siapa yang dia temui sepanjang jalan. “Pelakon”, bukan setakat ada dimana-mana, tetapi adalah yang semua dilihat oleh mata. “Pelakon” ini pula, “menguji” seseorang sama ada boleh bertahan atau tidak, dalam kefahaman mengenal itu. Jika seseorang sentiasa sedar siapa pelakon itu, baguslah. Namun, bila terlupa seketika, itu yang “lega”.

Biasanya seseorang yang mengenal, terlupa apabila “pelakon” yang ditemuinya itu mengujinya dengan kemarahan. Acapkali berlaku sesuatu yang menimbulkan marah, seseorang yang sepatutnya memandang “disebalik”, lupa, lalu bertanding marah. Kata Abdul Wahub : Jangan marah, nanti kena jual. Dalam filem 3 Abdul itu, seseorang yang kena jual menjadi hamba.

Apabila menjadi hamba, sudah ada dua. Dan apabila ada dua, dimana tauhidnya?

Quran 3:154 …….. Dan (apa yang berlaku di medan perang Uhud itu) dijadikan oleh Allah untuk menguji apa yang ada dalam dada kamu, dan untuk membersihkan apa yang ada dalam hati kamu. Dan (ingatlah), Allah sentiasa mengetahui akan segala (isi hati) yang ada di dalam dada.

God thus tests what is in your minds, and purifies what is in your hearts. God knows what the hearts contain.

***

Info Ride

Ride kali ini suasana dia sangat cantik sekali. Pemandangan ada padi hijau, padi dalam paya, ada kelapa sawit, ada pokok kelapa ala tepi pantai. Jalan pulak lurus panjang. Sekali sekala Staze yang didepan bagi isyarat tangan tanda bahaya, dan Aku akan berdiri kerana jalan bumpy.

Paling hujung kami sampai adalah rumah Staze. Dia nak hantar racun kebun untuk mak dia. Lepas lepak dan baring atas hammock, kami patah balik dan makan landak di Restoran Lembah Bernam. Sedap. Lepas makan singgah beli jagung bawa balik. Kemudian lepas berhenti di Petronas dalam Highway Latar, kami kemudian berpecah balik rumah (dorm) masing-masing. Jam 4:30 Aku sampai rumah.

Distance hari ini 322 km pergi balik ikut Muluk. Oh ya, oleh kerana hari ini adalah ride ke 7, Aku secara rasmi menamakan motor aku : MULUK.

Google Map

  • Kinrara residence – Elmina North Bound Rest Area, Lebuhraya Guthrie Corridor
  • Elmina North Bound Rest Area, Lebuhraya Guthrie Corridor – Jalan Haji Shafie Kampung Staze
  • Jalan Haji Shafie Kampung Staze – Restoran Lembah Bernam
  • Restoran Lembah Bernam – Kinrara Residence

 

View this post on Instagram

 

1. Oleh kerana sudah ride 7 kali (seumur hidup), ada baiknya makhluk ini diberi nama. AHMAD, aku namakan kau MULUK. 2. Master, dan Muluk. 3. Mad Kacang kabo ride bujang lapok. Kuang ajo. 4. Kampung Staze ada hammock, tapi baru nak tido imam azan zohor. Masjid sebelah rumah, patutlah Staze kabo kalau balik kampung smayang subuh kat masjid. 5. Landak masak lemak cili api Restoran Lembah Bernam. 6. Bila berdepan dgn Staze, gadis desa kesipuan maluuuuu. Power aura org masjid ni. Tertunduk gadis desa sambil mengepit jagung. 7. Catatan penulis bertajuk, Maha Menguji. #siribunyamindanrodakehidupan #triumphscrambler #restoranlembahbernam #depansikitadajualjagung #harapkanpagarpagarmakanpadi

A post shared by khairulazizi (@khairulazizi) on