Minum air Pt 2

Bila Aku cerita pada isteri Aku pasal semalam, dia terketawa.  Lalu, dia menambah,

“Betul la tu. Syed ( Jon Zulazri )mungkin berat dia 70 – 80 kg, silap-silap dia kena minum 3 botol air, bukan dua.”
“Kenapa pulak sampai 3?”
“Yelah, sifir minum air ini ikut berat kita. Kalau tak silap, setiap 25 kg berat badan mesti minum 1 liter air. So kalau anda berat 50 kg, anda kena minum 2 botol sehari”
“Dem…. kita tak tahu. Kita ingatkan asal minum satu botol 1 liter sehari dah cukup.”
“Yelah dah anda tak suka minum air. Memang la anda tak tahu”

***

Ada satu konsep ini dipanggil “Illusi pengetahuan”. Kebanyakkan daripada kita menganggap kita tahu lebih banyak daripada apa yang kita tahu sebenarnya. Kita assume kita tahu tentang sesuatu perkara, namun sebenarnya kita tak tahu sangat pun. Gap antara “kita rasa kita tahu” dengan pengetahuan sebenar ini, dipanggil IoED atau, “Illusion of explanatory depth“.

Ini berlaku kerana kita beranggapan yang otak kita seperti komputer, dimana, dicipta untuk menyimpan data dan pengetahuan. Kerana kita pernah tahu tentang satu perkara, kita rasa, kita tahu semuanya. Hakikatnya, otak bukan untuk “data storage” tetapi adalah untuk membuat keputusan, berdasarkan data / pengetahuan yang kita ada ( yang tidak semestinya diingat, mungkin ditulis ). Sebab itu ada sahaja orang yang mencipta apps To Do List. Tak habis-habis. Sebab itu juga Tun Mahathir, mempunyai buku kecil untuk menulis.

“Illusi pengetahuan” adalah sangat bahaya. Malah ia lebih bahaya daripada kebodohan. Kebodohan, paling tidak, memang sudah bodoh. Manakala “Illusi pengetahuan”, ingatkan pandai, rupanya bodoh.

***

Hari ini, spektrum “Illusi pengetahuan” semakin mudarat dan sangat celaka. Ini kerana dengan kehadiran dajal abad ke 21 yang bernama “social media“. Dalam setiap ketika, data, informasi dan knowledge bertukar tangan hanya dengan sekelip mata. Agen dajal alaf baru ini seperti WhatsApp, Facebook dan Twitter melambakkan knowledge dari merata tempat dengan kadar yang merimaskan. Sudahlah begitu, kesahihan knowledge ini belum pun pasti benar kerana ada yang direka untuk tujuan manipulasi dan sebagainya.

Seseorang yang menggunakan screen time pada tahap yang paling maksima dalam masa satu hari, adalah seseorang yang sangat bahaya dan mudah terdedah dengan penyakit “Illusi pengetahuan”. Ini kerana, setiap yang dia terima pada telefon itu, dia tidak terjun dan menyelam dengan dalam untuk memahami kebenaran pengetahuan tersebut. Ini adalah benar kerana, belum sempat dia makamkan pengetahuan itu dengan deep, pengetahuan baru sudah sampai. Malah, masa emasnya dibuang begitu sahaja dengan meng-fwd pengetahuan – pengetahuan ini kepada puak – puaknya yang lain. Bukan digunakan untuk mencari kebenaran yang pasti, sebaliknya digunakan untuk menyebarkan kebenaran yang belum pasti.

Susah untuk mencari orang yang meminjam firman “Penciptaan” dari tuhan hari ini, dimana masa dan tenaganya digunakan untuk “mencipta” seperti menulis, melukis dan sebagainya. Kebanyakkan orang hari ini adalah sekadar konsumer kepada pengetahuan, iaitu pemakan-pemakan yang makan kedai, bukan makan masak sendiri. Instead of creating the content, people used to copy paste and send, the content.

***

Generasi kita semakin sakit. Daripada 30 orang calon pekerja yang Aku interview, semuanya tak deep dan Aku rasa masa zaman mereka belajar di universiti dulu, mereka telah terkena penyakit “Illusi pengetahuan”. Belajar memang habis 4 – 5 tahun tapi bila Aku tanya satu soalan basic, haram tak tahu.

Jika ada yang bertanya, maka, bagaimanakah untuk tidak terjerat oleh penyakit criticall illness yang baru ini ( sekarang ada 36 critical illness so tahun ini dah jadi 37 ), Aku rasa ini langkah asas pertama yang boleh dibuat.

Berhenti main facebook. Jika tengok berita di twitter, spend cuma 15 minit sahaja dan lagi 15 minit untuk scroll whatsApp pada . Takut ada hal penting yang orang nak bagitau kita di whatsApp dan kita tak available? Aku dah lama buat begini. Tak pernah respond apa pun dalam group, lalu orang fikir Aku tak pernah online. Jika mereka mahu bercakap yang penting dengan Aku, mereka akan call. Begitu juga Aku. Jika ada yang penting, Aku akan call. Lagipun Aku memang rindukan suara mereka. Eh, bukankah Alexander Graham Bell cipta telefon untuk bercakap?

Anggaplah “social media” perkara yang menyesatkan. Kemudian, masa yang ada, gunakan untuk membaca atau mendengar audio book. Satu posting pendek di social media tidak sama nilainya dengan sebuah buku. Apakah kenyang makan nasi lemak yang isteri masak siap sambal sotong telur goreng timun bagai sama dengan makan maggi yang dimasak 2 minit?

***
Untuk membaca tentang “Illusion of explanatory depth“, boleh cari buku ini