Kenapa Muluk adalah seekor Triumph

Ada satu terma yang dipanggil, Brand Racism, dimana, racist kepada sesuatu brand. Tanpa sedar, kita hari ini sedikit sebanyak telah termakan dengan agenda ini, jika kita tidak berhati-hati. Hakikatnya, bagi Aku, setiap yang ada di dunia ada kekurangan dan kelebihan masing-masing. Lalu, melalui kekurangan dan kelebihan inilah, sesuatu itu diminati, atau dipercayai, atau dikehendaki oleh konsumer.

Sesetengah orang hanya minat kepada sesuatu brand sahaja. Mati hidup baliknya, ia akan memperjuangkan brand itu. Memilih brand itu juga, menunjukkan bukti bahawa “the sense of belonging” kepada brand tersebut, adalah satu tool yang powerful, digunakan oleh brand owner dalam melariskan produk yang dijual. Boleh tengok dalam kes Apple vs Androids.

Namun ada juga orang yang minat atau berbaiah kepada multiple brand. Aku mempunyai seorang kawan yang mempunyai kesemua Mercedes, BMW dan Audi di rumahnya. Yang ini gila kereta. Manakala yang tegar pada motor pula, misalnya Staze. Di rumahnya dalam satu masa ada 5 biji motor daripada macam – macam brand seperti BMW, Kawasaki, Honda, dan dua lagi Aku telah lupa. Ini menunjukkan bahawa, ada kategori manusia dimana tidak tertakluk pada brand tertentu sebaliknya meraikan semua brand ini dalam masa yang sama.

Jika semua orang minat pada satu benda yang sama, dunia ini akan kelam. Tidak ada kepelbagaian menunjukkan bahawa, betapa tuhan itu langsung tidak maha. Kerana tuhan itu maha, maka kerana itulah, terdapat kepelbagaian yang inifite, memberikan ruang untuk memilih, bagi sekalian manusia seluruh alam.

Di era moden ini, branding adalah bukan sekadar pada nama atau harga. Level yang lebih dalam lagi adalah bagaimana sesuatu branding ini boleh “capture” dalaman konsumer yang tersembunyi jauh, tidak terlihat. Branding bukan lagi apa yang dilihat oleh mata, tetapi apa yang dirasai oleh hati dan apa potensi bakal, yang hanya diterjemahkan pada masa akan datang.

***

Sebelum ini Aku telah tulis kenapa Aku memberi nama Muluk kepada motor Aku. Namun, tidak pula Aku tulis, kenapa, Muluk, adalah seekor Triumph.

Jika ada yang bertanya kenapa memlih Triumph, ini adalah essence disebalik yang Aku rasa, ada kaitan dengan hidup Aku.

Ini adalah jawapannya.

“Memberi semua yang kita ada, agar kita boleh memberi lebih lagi”