All posts filed under “siripertapaanramlee

Catatan Meditation, Hari – 54

Minda kita ini memang tidak akan duduk diam. Ia tidak akan berhenti dan akan ada sahaja ia berfikir. Kata seorang pengamal meditasi di Youtube yang Aku tonton beberapa tahun dulu, katanya, “Our mind is like a jumping monkey. The mind jump from here to there, and from there to anywhere”.

Satu hal yang paling susah semasa meditasi adalah untuk mendiamkan minda. Jika gagal untuk buat ini, maka, boleh jadi meditasi yang kita buat itu menghampiri skala sia-sia. Ini adalah berbalik kepada matlamat asal meditasi. Matlamatnya, adalah untuk mengosongkan fikiran agar dapat berhubung dengan diri batin atau dalaman.

Jika fikiran tidak dapat dikosongkan, bercelaru, maka, untuk berhubung dengan diri batin ini agak sukar sekali.

Oleh itu, melalui latihan, Aku buat begini :

Ketika memejam mata itu, pertama, buka mata dalam mata yang sedang pejam itu. Aneh tetapi itulah hakikatnya. Bagaimana untuk tahu, mata dibuka, ketika pejam?

Cuba begini. Pejam mata. Dan jangan fokus pada apa-apa. Kamu akan rasa bahawa suasana hitam menyelubungi pandangan mata. Kemudian, perlahan-lahan, bayangkan kamu membuka mata, didalam kepejaman itu. Fokus pada ruang hitam yang lebih hampir dengan kamu.

Apabila ini berlaku, kamu akan dapati dan rasa, terdapat gegelung warna di dalam pandangan suasana hitam tadi. Ini, bagi Aku, kamu telah berjaya membuka mata dalam pejaman mata. Boleh Aku katakan, kamu telah mula membuka mata batin.

Namun begitu, jangan pula kamu layan gegelung warna ini kerana ini, bukanlah matlamat kita. Sebaliknya, alihkan fokus pada dahi kamu dimana disitu,  dikatakan mata ketiga atau 3rd eye. Diamkan fikiran kamu disitu. Jangan ada pemikiran lain langsung. Seraya membawa fokus ke 3rd eye, bawa juga fokus diri kamu ke present, atau pada ketika ini.

Sepatutnya jika kamu beroleh kepada fokus ini, pemikiran yang lain seharusnya sudah lenyap. Duduk disini, dan sambunglah bernafas.

Catatan Meditation, Hari – 21

Catatan Meditation, Hari – 21

Waktu itu adalah waktu malam, Aku memandu laju #siriarfahkuahterung balik dari Pulau Pinang menuju ke Jitra. Di dalam kereta, semua sedang tidur : isteriku, dua anakku dan ibu mertuaku. Hari di luar hujan. Tetapi tidak lebat mana. Kalau pernah renjis tangan yang baru dibasuh dari paip kepada muka orang sambil ketawa, begitulah keadaannya. Kerana, tayar #siriarfahkuahterung itu adalah nipis, dan bersaizkan rim 18, maka, pernah, kawan aku pesan begini : kalau hujan, tak kira lebat tidak, hati-hati. Sebab, tayar nipis, licin. Kereta, boleh terbabas.

Minda Aku waktu itu bagaikan wayang. Bermacam-macam layar muncul. Kerana Aku memandu laju, dalam keadaan yang paling berhati-hati sekali. Dikatakan apabila seorang lelaki sudah mempunyai seorang anak, hilang segala keberanian menduga alam seluruhnya. Dan Aku, sudah mempunyai dua. Maksudnya begini. Apabila buat sesuatu, kita fikir beribu malah berjuta kali. Jika terjadi apa-apa kepada kita, apakah nasib mereka?

Tetapi menjadi seorang lelaki, degil itu ada. Biasa. Memandu #siriarfahkuahterung, 180 km/j bagaikan 120 km/j kereta – kereta lain di jalan raya. Memandu kereta sebegini, lebih banyak brek dari biasa bila di lane paling kanan, ada kereta lain yang menghalang.

Aku suka memandu #siriarfahkuahterung waktu malam. Aku boleh melihat peta GPS tanpa menoleh, kerana, pada zaman yang Aku beli ini, petanya terpapar di dashboard meter kereta. Yang lain-lain ada dashboard juga tapi di tengah kereta. Maka, kerana peta ini boleh zoom in, zoom out, Aku boleh nampak awal jalan di hadapan sama ada selekoh atau lurus. Itu memberi Aku banyak kelebihan pada kelajuan 220 km/j.

Memandu, memerlukan fokus yang tajam. Hatta, apabila mengembara jauh, Aku memakai glove tangan seperti Ted Mosby dan isteri pertamanya itu. Bukan nak mengada tetapi alangkah menunggang motor pun Aku pakai glove, lagilah memandu #siriarfahkuahterung.

Jalan di depan daripada selekoh menjadi lurus. Dan lurus ini sangat panjang. Aku melihat cermin belakang, kosong dan didepan juga kosong. Pedal kelajuan Aku tekan semakin dalam. Dan #siriarfahkuahterung patuh tidak ingkar, membesit malam membelah renjisan air hujan.

Tiba-tiba hati Aku dilalukan ilham. Eh. Bagaimana kalau tengah-tengah malam ini tiba-tiba ada lembu pulak melintas di tengah jalan? Kalau kereta di depan dari jauh memang boleh nampak sebab ada lampu. Lembu, mana ada lampu. Spontan, kaki Aku menekan lembut brek, dan #siriarfahkuahterung jantungnya barangkali, menjadi tenang.

Seketika sejurus itu, Aku menoleh ke tepi. Sebuah papan tanda kuning melintas kiri sesaat. Di papan tanda kuning yang bersinar jelas bila disuluh lampu ada gambar seekor lembu!

Sudah 21 hari Aku meditate. Ini bukaan pertama yang Aku rasakan kembali setelah lama berhenti. Ayat penjelasannya begini. Sebelum yang zahir itu muncul di alam besar, yang batin datang dulu, di alam kecil. Barangkali ini yang dikatakan : Maha Mengetahui.

Agar menjadi habit

Di Alor Setar dulu ada Habit Art Cafe. Kalau melepak minum di situ memang agak archi-hipstur sekali.  Kalah mainstream Starbuck atau Coffee Bean. Tak boleh feel art kat 2 kedai kopi ini berbanding Habit Art Cafe.

Namun Habit Art Cafe telah ditutup. Ini gara-gara kapitalis yang gila menaikkan harga sewa. Mujur owner Habit ini kental jiwanya. Dia cari tempat lain dan buka cafe baru dengan nafas yang lebih segar. Kali ini namanya lain. Chapter two.

Screen Shot 2018-09-22 at 1.32.44 AM

***

Sebenarnya Aku yang zaman dulu memang bertapa. Pertama kali Aku belajar bertapa, adalah pada tahun 2004. Sejak itu Aku bertapa on off tak berapa nak serius. Aku pernah bertapa di gunung malah di pulau. Itu tidak masuk latihan pertapaan setiap minggu secara berjemaah dengan adik-beradik. Difikirkan balik, kalau Aku serius black bertapa dari dulu sampai sekarang, agak 14 tahun jumlah faedah yang Aku patut dapat rasa. Kalau sehari Aku meditate satu jam, 14 tahun membuatkan Aku telah meditate 5100 jam. Ini bersamaan dengan meditation selama 212 hari berturut-turut tak makan tak minum. Malangnya……..

Sehingga satu hari baru-baru ini, ada satu peristiwa sikit datang menguji keluarga Aku. Helpless, Aku terpaksa dapatkan bantuan seseorang untuk selesaikan hal ini. Method yang digunakan seseorang ini, adalah hasil meditation bertahun dia. Alhamdulilah, izin tuhan, ujian ini selesai. Yang tidak selesai cuma Aku. Bayangkan satu masa dahulu kita boleh makan buah yang manis tetapi hari ini orang lain yang makan dan kita tengok sahaja.

Aku fikir, ini adalah Chapter Two dalam siri pertapaan Aku. Lalu Aku namakan ia, #siripertapaanramlee.

***

Untuk menjadikan sesuatu itu rutin, atau habit, seseorang perlu ulang dan ulang dan ulang sesuatu itu selama 40 kali. Jika ia acara harian, ulanglah 40 hari. Selepas hari ke 40, percayalah. Ia menjadi sebuah rutin.

Contohnya begini, Aku kongsikan cara bagaimana untuk lapang rezeki. Bila bangun pagi, lepas mandi, wajah yang hebat itu hadapkan depan cermin. Dengan renungan mata yang tajam itu, pandang wajah sendiri lalu katakanlah dalam hati.

“Tuhan. Mudahkan hidup Aku. Bagi Aku RM 1 juta”.

Ulang setiap hari. Apabila ia menjadi rutin, atau habit, jangan terkejut satu hari nanti tiba-tiba peluang untuk dapat RM1 juta singgah menemui anda.

Waktu itu jangan lupa 20% untuk Aku.

***

Agar Aku menjadikan pertapaan ini satu habit, lalu Aku tuliskan matlamat 40 hari. Dan matlamat 40 hari ini Aku gandakan 3 kali, agar meditation dan Aku, menjadi SATU.

0bcb5525-5e7b-4b48-afaf-dd451aa718a5

Sehari ada 24 jam. Apalah 1 jam, untuk diri sendiri.

#siripertapaanramlee

#siripertapaanramlee adalah pengembaraan dalam diri untuk mengenal dengan lebih dekat diri ini. Boleh ikut di IG, atau di blog ini, ikut suka hati.

Misi 1 : Mencari apps sejati

Tidak dapat tidak, apps sudah menjadi sebahagian daripada rutin hidup ini. Lalu Aku fikir, jika apps itu sudah rutin, ada baiknya apa yang Aku mahu menjadi rutin, Aku guna apps. Lalu Aku mula mengkaji, apakah apps sejati untuk siri ini.

Lalu apakah ciri-ciri apps pertapaan yang Aku mahu ?

  1. Minimalist – UI mesti tidak serabut, disusun tepat untuk function
  2. Ada ciri-ciri yang membuatkan Aku rasa rugi gila, kalau Aku tertinggal meditate sehari
  3. Ada stat supaya Aku boleh tahu kuantiti jam yang telah Aku meditate

Lain-lain yang Aku fikir :

  1. Free atau bayar – Kalau apps bagus, apa salahnya kita menghargai dan support usaha manusia lain?
  2. Social Element – Kalau boleh social dengan orang lain atau komuniti, OK juga tapi tak ada pun tak apa. Paling sikit faedah yang Aku fikir, kalau berjemaah, lebih kuat perasaannya.
  3. Additional Knowledge Repository – Kalau ada macam video how to, atau best practice tips bagai pun OK untuk improve lagi meditation.

Aku lalu mengembara ke alam apps store untuk mencari siapakah calon – calon yang boleh memenuhi keperluan Aku. Lalu Aku menemui :

Calon 1 : HeadspaceYoutube, iOS

Headspace ini pada mula Aku download, Aku rasa macam nak meditate dengan jin – jin comel. Character kartun yang bunian channel kartun Astro membuatkan Aku sikit tak berapa minat. Namun video-video kartun kelakar di Youtube dia agak baik juga untuk tambah knowledge.

Apps ini kalau subscribe, lifetime USD399. Ada guided meditation, selain satu wow factor yang Aku suka, bila meditate on, bubble indication meditation dia macam bernafas.

Screen Shot 2018-09-21 at 5.21.07 PM

Satu lagi wow dia ada guide dari meditation expert level monk. Ini memang rare.

Screen Shot 2018-09-21 at 5.19.16 PM

Aku rasa Aku tak boleh dengan Headspace ini sebab jiwa Aku tak comel macam jin – jin dalam apps ini. Kalau nak jadikan meditation anda FUN, boleh cuba apps ini.

Calon 2 : Calm, Youtube, iOS

Calon kedua adalah Calm. Apps ini menang anugerah apps of the year 2017 dari Apple. Add value selain daripada untuk meditate, dia ada siri kisah – kisah untuk bantu kita tidur selain daripada siri muzik yang menenangkan.

Screen Shot 2018-09-21 at 5.28.15 PM

Screen Shot 2018-09-21 at 5.25.42 PM

Lepas tilik-tilik, amati betul-betul, Aku rasa Calm apps ini sesuai untuk orang yang imsonia. Tapi berbanding Headspace, Calm lebih matang pendekatannya. Melihat gegambar dalam apps ini merasakan bagai bertapa di atas gunung depan rumah Wolverine.

Calon 3 : Timeless, Video, iOS

First time download dan baru buka apps ini dah rasa jatuh cinta pandang pertama. Sebaik Aku guna dan on meditation, Aku rasa pengembaraan mencari apps sejati Aku berakhir disini.

Screen Shot 2018-09-21 at 5.35.49 PM

Apps ini interface dia paling minimalist berbanding yang lain. Fokus utama dia adalah untuk meditation. Berikut adalah semakan semula terhadap apa yang Aku mahu.

  1. Minimalist – Ya. Fokus utama suruh orang buat meditation. Pilih tempoh waktu pertapaan dan kemudian click “Begin”. 4 preset waktu pertapaan ini boleh set sendiri. Bila on meditation, yang bulat tu adalah timing, akan bergerak semakin berkurang tanda masa dah berjalan.
  2. Ciri-ciri rugi gila kalau tak meditate – Ya. Ada indikasi Current Streak vs Best. Maksudnya sekarang dah bertapa berapa hari dan rekod paling banyak bertapa berapa hari. Bila dua ini sama, rasa rugi kalau tertinggal satu hari tak bertapa sebab kena mula semula.
  3. Ada stat – Ya. Boleh tengok mingguan, bulanan, tahunan.

Selain itu,

  1. Free atau bayar – Langganan setahun RM284. Kalau tak meditate jugak tak tahulah.
  2. Social Element – Tak ada. So meditate sorang-sorang.
  3. Additional Knowledge Repository – Ada guided meditation, ada list buku best untuk dibaca tentang meditate dan ada penulisan pasal meditate (tarik dari blog)

Lain – lain,

  1. Dicipta oleh orang yang meditate untuk para meditateApps ini dibina oleh 2 orang yang memang buat meditation, so apps dia memang capture essence meditation tu. Tengok muka designer dia ni, nampak tak aura dia lain maciam?Screen Shot 2018-09-22 at 12.57.16 AM
  2. Ada reminder nak suruh bertapa pukul berapa.
  3. Boleh set goal
  4. Ada dua mode warna. Biru biasa dan biru deep. Kalau Aku dah sampai goal Aku nanti baru nak ubah mode biru deep.

Setakat 26 hari pakai apps ini, Aku puas hati. Ini sekilas UI apps ini untuk rujukan.

meditate-8_origprogress-8_orig course-8_orig

Kata RUMI, “Hati kamu sebesar lautan. Carilah diri kamu di kedalaman yang tersembunyi.”

Selamat meditate.