All posts filed under “blog

Daripada Run kepada Ride

Baru – baru ini Aku update description profile instagram Aku. Daripada “penulis + runner = perruner”, Aku ubah “run + ride = write”.  Perasan hati Aku yang description baru ini lebih berpantun rythmnya.  Macam sedap sikit. Lagipun, Aku rasa sebab sejak kebelakangan ini, Aku lebih banyak main motor daripada keluar berlari.  Maka hasilnya lebih banyak gambar IG motor daripada IG berlari. Dan lagi satu sebab Aku dah lama fikir, perruner ini bunyinya macam perana (orang yang merana).

Manakala semalam pula, adik ipar Aku dan isterinya datang rumah turun dari Kedah. Banyak yang kami bualkan dan salah satu daripadanya adalah persoalan misteri – “Macam mana bang chaq (Aku) sebelum ni tak pernah reti pun bawak motor, aleh-aleh tiba-tiba boleh terus lompat main motor besar?”

Jujurnya, Aku sendiri tidak boleh nak jawab persoalan ini. Memang betul, Aku bukan setakat tidak ada lesen motor, malah, tak pernah reti pun bawak motor sebelum ini. Kalau masa di universiti dulu semua geng kacak ada motor dan bonceng awek ke hulu ke hilir, Aku dan semua housemate Aku cuma mampu mempunyai basikal yang awek pun haram tak toleh. Manakala apabila sejurus bekerja selepas grad, disebabkan gaji Aku agak lumayan, Aku terus membeli sebuah Wira Aeroback baru daripada membeli sebiji motor dengan harapan dapat memancing awek kerana mempunyai kereta dapat memberi gambaran lelaki kestabilan abadi.

Seingat Aku, ada sekali je Aku bawak motor kapchai C70 pada tahun 2014 itu pun macam orang baru belajar naik basikal menggigil takut nak jatuh. Adik-adik Aku punya kurang ajar siap gelak dan depa amik video time Aku ride tu. Sakit perut semua orang ketawa termasuk Aku. Kesimpulannya, Aku dengan motor, adalah zero level loser. Keluarga kami adalah keluarga yang bebas motor. Motor adalah satu benda yang tak akan abah Aku beli dan ada di rumah untuk anak-anak dia pakai. Dari kecik kami memang dibesarkan dengan paradigma motor adalah bahaya. Pergi mana-mana naik kereta. Hatta ke kedai depan beli suratkhabar.


View this post on Instagram

A post shared by khairulazizi (@khairulazizi) on

Dua tahun selepas itu, Aku ke Bali Indonesia untuk menyelesaikan panggilan Full Marathon Aku yang pertama. Sambil menanti race,  Udey, kapten larian Kelab Conquer itu telah membawa Aku ke sebuah kedai iaitu The Temple of Enthusiasm atau Kuil Kemahuan Teramat – Deus Bali. Ada banyak motor custom dijual disini rupanya selain cafe minum dan garaj bikin motor. Tidak Aku ketahui, minat pada motor Aku rupanya mula terpupuk tersembunyi di sini.  Ada satu gambar dimana Aku duduk diatas sebiji Scrambler dan pada ketika Aku menyentuh handle bar itu, ada satu “keperluan baru” berputik dari dalam diriku, tanpa Aku sedari.


View this post on Instagram

A post shared by khairulazizi (@khairulazizi) on

Jikalah Aku mempunyai makrifat yang tajam, pasti Aku boleh melihat segalanya tersambung. Tag line Marathon Bali tahun itu : “Run – Find Yourself“. Rupanya acara pertama Full Marathon Aku, menemukan Aku yang lebih dalam di Temple of Enthusiasm. 

Kalau orang tanya Aku kenapa tiba-tiba ada minat ride motor, Aku rasa semuanya berpunca apabila Aku balik kampung masa raya beberapa tahun lepas. Semasa kami ramai-ramai belek gambar-gambar lama, Aku ada perasan sekeping gambar arwah Paklong Aku tengah posing atas motor arwah Aki Aku. Maka, terkeluar cerita lama rupanya arwah Aki Aku dulu ini ada motor besar. Masa tu arwah Aki duduk di Pekan. Hanya ada 2 orang yang ada motor besar di Pekan waktu itu. Sultan Pahang, dan arwah Aki. Motor arwah Aki adalah Honda CB175. Zaman itu 175 cc adalah cc paling besar. No plate motor, CB2173. Dikatakan Abah Aku yang tak reti bawak motor pun pernah ride sekali naik motor arwah Aki ini (pak mertua dia).


View this post on Instagram

A post shared by khairulazizi (@khairulazizi) on

Namun apabila arwah Aki pindah daripada Pekan ke Kuala Lipis, arwah Aki jual motor ini lepas 3 kali jatuh motor. Kali terakhir jatuh adalah waktu hujan bila kain baju hujan ter-slip masuk dalam rim motor.  Kami ada berbincang untuk mencari di mana motor ini sekarang melalui carian plate number dan kalau ada rezeki, cuba nak beli semula. Kalau tak dapat motor yang asal, dapat yang Honda CB175 pun jadilah.

Tetapi perancangan mencari motor itu tidaklah serius mana berbanding perancangan Aku untuk mempunyai sebiji motor. Aku rasakan bahawa pada ketika saat ini, daripada 25 orang cucu arwah Aki, seorang pun tidak ada yang sambung minat arwah Aki ini. Ini juga termasuk 12 orang anaknya (pak sedara dan mak sedara dan mak Aku). Aku fikir, jika roh arwah Aki balik waktu raya puasa nanti, at least tahun ini dia akan tersenyum lebih sikit bila tengok salah seorang keturunannya ada minat yang sama dengan dia.

Itu cumalah asbab dalam bercerita, atau catalyst punca yang trigger kepada sesuatu. Jika Aku renung dalam-dalam kenapa Aku tiba-tiba nak ride, Aku rasa, Aku sebenarnya nak challenge dalaman Aku. Aku dulu selalu berfikir bahawa ride motor adalah satu aktiviti yang bahaya dan boleh mendatangkan kecederaan. Ini kerana apabila seseorang ride motor, ruang untuk kemalangan itu lebih tinggi bagi penunggang. Berbanding dengan jentera lain seperti bas dan lori atau kereta yang laju-laju, apalah sebiji motor di atas jalan? Sebenarnya yang Aku cuba takluk adalah FEAR yang selama ini menghantui hati Aku bahawa menunggang motor, sangat bahaya.

Ketakutan untuk terus bergerak kehadapan dengan hanya berlandaskan imbangan pada dua roda, ini adalah cabaran yang Aku berikan pada diri Aku untuk Aku sahut sendiri.

Too many of us are not living our dreams because we are living our fears kata Les Brown. Manakala kata Steve Mcqueen yang lebih lelaki, When I believe in something, I fight like hell for it“. Aku percaya Aku boleh mengatasi FEAR yang ada dalam diri ini. Dan Aku percaya, dengan segala usaha dan asa, Aku akan mengembara jauh satu hari nanti dengan hanya menunggang motor. Hanya masa yang mencemburui dan mengekang impian ini.

clanek-428-1424412723
Steve Mcqueen

Maka, bermulalah kajian mendalam Aku tentang motor. Aku bahagikan kesemua kisah ini kepada 4 fasa. Fasa pertama, adalah  fasa asas. Fasa Aku pergi kelas ambil lesen dan mula belajar asas menunggang. Fasa kedua adalah fasa mencari motor yang paling sesuai. Fasa dimana Aku mesti mempunyai (beli) sebiji motor. Fasa ketiga adalah fasa Ride, dimana sebenarnya fasa yang Aku betul-betul belajar ride motor sendiri termasuk mengenal mendalam jentera bernama motor. Fasa akhir pula adalah fasa pengembaraan Aku dan motor secara lebih deep, yang  Aku rasa lambat lagi nak sampai mungkin makan bertahun.

***

Aku sudah berlari lebih daripada 5 tahun. Dan dalam 5 tahun itu Aku telah berlari daripada mula 1km di playground Kinrara kepada 42km di Tokyo Marathon. Banyak yang Aku belajar dan tulis dalam episod lariansebuahkitab Aku. Aku rasakan tiba masanya untuk Aku belajar jauh lagi maka Aku rasakan bahawa ini adalah chapter seterusnya dalam hidup Aku.

Lari mengajar Aku erti kemahuan mendalam terikhlas, manakala menunggang, mungkin mengajar Aku lebih dalam lagi. Tetapi jika kawan-kawan rapat yang bertanya dengan terperanjat, “Eh… zizi dah ride motor?”, maka akan Aku katakan jawapan pendek sebegini. “Mid life crisis“.

Sukar untuk menjelaskan kepada orang, bahawa kadangkala, dalam pengembaraan jalan lurus kita menjadi lebih memerhati dan berhati-hati bila menunggang, berbanding memandu. Akibatnya jumlah pengalaman dan perasaan yang kita kutip dari setiap kilometer yang kita lalui itu lebih banyak dan dalam, mengakibatkan hati dan firasat kita menjadi lebih tajam. Kata orang “Life begins at 40“.  Untuk Aku yang menjelang 40, ride adalah salah satu pelajaran dan pengalaman untuk menajamkan lagi perasaan Aku kepada yang Satu.


View this post on Instagram

A post shared by khairulazizi (@khairulazizi) on

P/S Bini Aku kata sebelum dia mati dia nak merasa naik motor dengan laki dia. Tunggu Abiang mahir bawak diri sendiri dulu sebelum Abiang bawak Anda.

Catatan Meditation, Hari – 21

Catatan Meditation, Hari – 21

Waktu itu adalah waktu malam, Aku memandu laju #siriarfahkuahterung balik dari Pulau Pinang menuju ke Jitra. Di dalam kereta, semua sedang tidur : isteriku, dua anakku dan ibu mertuaku. Hari di luar hujan. Tetapi tidak lebat mana. Kalau pernah renjis tangan yang baru dibasuh dari paip kepada muka orang sambil ketawa, begitulah keadaannya. Kerana, tayar #siriarfahkuahterung itu adalah nipis, dan bersaizkan rim 18, maka, pernah, kawan aku pesan begini : kalau hujan, tak kira lebat tidak, hati-hati. Sebab, tayar nipis, licin. Kereta, boleh terbabas.

Minda Aku waktu itu bagaikan wayang. Bermacam-macam layar muncul. Kerana Aku memandu laju, dalam keadaan yang paling berhati-hati sekali. Dikatakan apabila seorang lelaki sudah mempunyai seorang anak, hilang segala keberanian menduga alam seluruhnya. Dan Aku, sudah mempunyai dua. Maksudnya begini. Apabila buat sesuatu, kita fikir beribu malah berjuta kali. Jika terjadi apa-apa kepada kita, apakah nasib mereka?

Tetapi menjadi seorang lelaki, degil itu ada. Biasa. Memandu #siriarfahkuahterung, 180 km/j bagaikan 120 km/j kereta – kereta lain di jalan raya. Memandu kereta sebegini, lebih banyak brek dari biasa bila di lane paling kanan, ada kereta lain yang menghalang.

Aku suka memandu #siriarfahkuahterung waktu malam. Aku boleh melihat peta GPS tanpa menoleh, kerana, pada zaman yang Aku beli ini, petanya terpapar di dashboard meter kereta. Yang lain-lain ada dashboard juga tapi di tengah kereta. Maka, kerana peta ini boleh zoom in, zoom out, Aku boleh nampak awal jalan di hadapan sama ada selekoh atau lurus. Itu memberi Aku banyak kelebihan pada kelajuan 220 km/j.

Memandu, memerlukan fokus yang tajam. Hatta, apabila mengembara jauh, Aku memakai glove tangan seperti Ted Mosby dan isteri pertamanya itu. Bukan nak mengada tetapi alangkah menunggang motor pun Aku pakai glove, lagilah memandu #siriarfahkuahterung.

Jalan di depan daripada selekoh menjadi lurus. Dan lurus ini sangat panjang. Aku melihat cermin belakang, kosong dan didepan juga kosong. Pedal kelajuan Aku tekan semakin dalam. Dan #siriarfahkuahterung patuh tidak ingkar, membesit malam membelah renjisan air hujan.

Tiba-tiba hati Aku dilalukan ilham. Eh. Bagaimana kalau tengah-tengah malam ini tiba-tiba ada lembu pulak melintas di tengah jalan? Kalau kereta di depan dari jauh memang boleh nampak sebab ada lampu. Lembu, mana ada lampu. Spontan, kaki Aku menekan lembut brek, dan #siriarfahkuahterung jantungnya barangkali, menjadi tenang.

Seketika sejurus itu, Aku menoleh ke tepi. Sebuah papan tanda kuning melintas kiri sesaat. Di papan tanda kuning yang bersinar jelas bila disuluh lampu ada gambar seekor lembu!

Sudah 21 hari Aku meditate. Ini bukaan pertama yang Aku rasakan kembali setelah lama berhenti. Ayat penjelasannya begini. Sebelum yang zahir itu muncul di alam besar, yang batin datang dulu, di alam kecil. Barangkali ini yang dikatakan : Maha Mengetahui.

Agar menjadi habit

Di Alor Setar dulu ada Habit Art Cafe. Kalau melepak minum di situ memang agak archi-hipstur sekali.  Kalah mainstream Starbuck atau Coffee Bean. Tak boleh feel art kat 2 kedai kopi ini berbanding Habit Art Cafe.

Namun Habit Art Cafe telah ditutup. Ini gara-gara kapitalis yang gila menaikkan harga sewa. Mujur owner Habit ini kental jiwanya. Dia cari tempat lain dan buka cafe baru dengan nafas yang lebih segar. Kali ini namanya lain. Chapter two.

Screen Shot 2018-09-22 at 1.32.44 AM

***

Sebenarnya Aku yang zaman dulu memang bertapa. Pertama kali Aku belajar bertapa, adalah pada tahun 2004. Sejak itu Aku bertapa on off tak berapa nak serius. Aku pernah bertapa di gunung malah di pulau. Itu tidak masuk latihan pertapaan setiap minggu secara berjemaah dengan adik-beradik. Difikirkan balik, kalau Aku serius black bertapa dari dulu sampai sekarang, agak 14 tahun jumlah faedah yang Aku patut dapat rasa. Kalau sehari Aku meditate satu jam, 14 tahun membuatkan Aku telah meditate 5100 jam. Ini bersamaan dengan meditation selama 212 hari berturut-turut tak makan tak minum. Malangnya……..

Sehingga satu hari baru-baru ini, ada satu peristiwa sikit datang menguji keluarga Aku. Helpless, Aku terpaksa dapatkan bantuan seseorang untuk selesaikan hal ini. Method yang digunakan seseorang ini, adalah hasil meditation bertahun dia. Alhamdulilah, izin tuhan, ujian ini selesai. Yang tidak selesai cuma Aku. Bayangkan satu masa dahulu kita boleh makan buah yang manis tetapi hari ini orang lain yang makan dan kita tengok sahaja.

Aku fikir, ini adalah Chapter Two dalam siri pertapaan Aku. Lalu Aku namakan ia, #siripertapaanramlee.

***

Untuk menjadikan sesuatu itu rutin, atau habit, seseorang perlu ulang dan ulang dan ulang sesuatu itu selama 40 kali. Jika ia acara harian, ulanglah 40 hari. Selepas hari ke 40, percayalah. Ia menjadi sebuah rutin.

Contohnya begini, Aku kongsikan cara bagaimana untuk lapang rezeki. Bila bangun pagi, lepas mandi, wajah yang hebat itu hadapkan depan cermin. Dengan renungan mata yang tajam itu, pandang wajah sendiri lalu katakanlah dalam hati.

“Tuhan. Mudahkan hidup Aku. Bagi Aku RM 1 juta”.

Ulang setiap hari. Apabila ia menjadi rutin, atau habit, jangan terkejut satu hari nanti tiba-tiba peluang untuk dapat RM1 juta singgah menemui anda.

Waktu itu jangan lupa 20% untuk Aku.

***

Agar Aku menjadikan pertapaan ini satu habit, lalu Aku tuliskan matlamat 40 hari. Dan matlamat 40 hari ini Aku gandakan 3 kali, agar meditation dan Aku, menjadi SATU.

0bcb5525-5e7b-4b48-afaf-dd451aa718a5

Sehari ada 24 jam. Apalah 1 jam, untuk diri sendiri.

#siripertapaanramlee

#siripertapaanramlee adalah pengembaraan dalam diri untuk mengenal dengan lebih dekat diri ini. Boleh ikut di IG, atau di blog ini, ikut suka hati.

Misi 1 : Mencari apps sejati

Tidak dapat tidak, apps sudah menjadi sebahagian daripada rutin hidup ini. Lalu Aku fikir, jika apps itu sudah rutin, ada baiknya apa yang Aku mahu menjadi rutin, Aku guna apps. Lalu Aku mula mengkaji, apakah apps sejati untuk siri ini.

Lalu apakah ciri-ciri apps pertapaan yang Aku mahu ?

  1. Minimalist – UI mesti tidak serabut, disusun tepat untuk function
  2. Ada ciri-ciri yang membuatkan Aku rasa rugi gila, kalau Aku tertinggal meditate sehari
  3. Ada stat supaya Aku boleh tahu kuantiti jam yang telah Aku meditate

Lain-lain yang Aku fikir :

  1. Free atau bayar – Kalau apps bagus, apa salahnya kita menghargai dan support usaha manusia lain?
  2. Social Element – Kalau boleh social dengan orang lain atau komuniti, OK juga tapi tak ada pun tak apa. Paling sikit faedah yang Aku fikir, kalau berjemaah, lebih kuat perasaannya.
  3. Additional Knowledge Repository – Kalau ada macam video how to, atau best practice tips bagai pun OK untuk improve lagi meditation.

Aku lalu mengembara ke alam apps store untuk mencari siapakah calon – calon yang boleh memenuhi keperluan Aku. Lalu Aku menemui :

Calon 1 : HeadspaceYoutube, iOS

Headspace ini pada mula Aku download, Aku rasa macam nak meditate dengan jin – jin comel. Character kartun yang bunian channel kartun Astro membuatkan Aku sikit tak berapa minat. Namun video-video kartun kelakar di Youtube dia agak baik juga untuk tambah knowledge.

Apps ini kalau subscribe, lifetime USD399. Ada guided meditation, selain satu wow factor yang Aku suka, bila meditate on, bubble indication meditation dia macam bernafas.

Screen Shot 2018-09-21 at 5.21.07 PM

Satu lagi wow dia ada guide dari meditation expert level monk. Ini memang rare.

Screen Shot 2018-09-21 at 5.19.16 PM

Aku rasa Aku tak boleh dengan Headspace ini sebab jiwa Aku tak comel macam jin – jin dalam apps ini. Kalau nak jadikan meditation anda FUN, boleh cuba apps ini.

Calon 2 : Calm, Youtube, iOS

Calon kedua adalah Calm. Apps ini menang anugerah apps of the year 2017 dari Apple. Add value selain daripada untuk meditate, dia ada siri kisah – kisah untuk bantu kita tidur selain daripada siri muzik yang menenangkan.

Screen Shot 2018-09-21 at 5.28.15 PM

Screen Shot 2018-09-21 at 5.25.42 PM

Lepas tilik-tilik, amati betul-betul, Aku rasa Calm apps ini sesuai untuk orang yang imsonia. Tapi berbanding Headspace, Calm lebih matang pendekatannya. Melihat gegambar dalam apps ini merasakan bagai bertapa di atas gunung depan rumah Wolverine.

Calon 3 : Timeless, Video, iOS

First time download dan baru buka apps ini dah rasa jatuh cinta pandang pertama. Sebaik Aku guna dan on meditation, Aku rasa pengembaraan mencari apps sejati Aku berakhir disini.

Screen Shot 2018-09-21 at 5.35.49 PM

Apps ini interface dia paling minimalist berbanding yang lain. Fokus utama dia adalah untuk meditation. Berikut adalah semakan semula terhadap apa yang Aku mahu.

  1. Minimalist – Ya. Fokus utama suruh orang buat meditation. Pilih tempoh waktu pertapaan dan kemudian click “Begin”. 4 preset waktu pertapaan ini boleh set sendiri. Bila on meditation, yang bulat tu adalah timing, akan bergerak semakin berkurang tanda masa dah berjalan.
  2. Ciri-ciri rugi gila kalau tak meditate – Ya. Ada indikasi Current Streak vs Best. Maksudnya sekarang dah bertapa berapa hari dan rekod paling banyak bertapa berapa hari. Bila dua ini sama, rasa rugi kalau tertinggal satu hari tak bertapa sebab kena mula semula.
  3. Ada stat – Ya. Boleh tengok mingguan, bulanan, tahunan.

Selain itu,

  1. Free atau bayar – Langganan setahun RM284. Kalau tak meditate jugak tak tahulah.
  2. Social Element – Tak ada. So meditate sorang-sorang.
  3. Additional Knowledge Repository – Ada guided meditation, ada list buku best untuk dibaca tentang meditate dan ada penulisan pasal meditate (tarik dari blog)

Lain – lain,

  1. Dicipta oleh orang yang meditate untuk para meditateApps ini dibina oleh 2 orang yang memang buat meditation, so apps dia memang capture essence meditation tu. Tengok muka designer dia ni, nampak tak aura dia lain maciam?Screen Shot 2018-09-22 at 12.57.16 AM
  2. Ada reminder nak suruh bertapa pukul berapa.
  3. Boleh set goal
  4. Ada dua mode warna. Biru biasa dan biru deep. Kalau Aku dah sampai goal Aku nanti baru nak ubah mode biru deep.

Setakat 26 hari pakai apps ini, Aku puas hati. Ini sekilas UI apps ini untuk rujukan.

meditate-8_origprogress-8_orig course-8_orig

Kata RUMI, “Hati kamu sebesar lautan. Carilah diri kamu di kedalaman yang tersembunyi.”

Selamat meditate.

 

 

Guest Delivery

Residence saya ini ada guard house. Tugas guard yang duduk di guard house ini adalah untuk memastikan security di residence ini terkawal dan selamat. Satu hal yang buat kawan-kawan menyampah bila nak singgah rumah saya adalah kerana level security guard house yang sangat ketat. Walaupun mempunyai mesin canggih yang berupaya membuat scan IC atau lesen kereta tetamu yang datang dengan kadar sekelip mata, guard tetap komited melakukan hal yang sama, walaupun tetamu kadangkala datang tiap-tiap hari.

Proses detailnya begini. Apabila tetamu datang rumah, guard akan meminta IC atau lesen kereta sebagai dokumen izin masuk. Guard kemudian akan membuat panggilan telefon kepada tuan rumah, memberitahu tentang kedatangan tetamu sekaligus meminta kebenaran sama ada boleh membenarkan tetamu ini masuk atau tidak.

Kebiasaannya guard ini bukan berbangsa melayu. Kebanyakkannya adalah dari Nepal. Oleh kerana telah lama duduk dan bekerja disini, kebanyakan guard Nepal ini fasih berbahasa melayu. Walaupun begitu, bahasa pengantara atau bahasa kebangsaan residence disini bukan bahasa melayu mengikut bahasa kebangsaan negara Malaysia, sebaliknya, mereka lebih menggunakan bahasa penjajah atau bahasa inggeris. Ini mungkin juga majoriti penduduk di residence ini adalah bukan melayu.

Apabila mendapat panggilan dari guard house, biasanya guard akan berkata begini.

Hello good evening sir, guest name Ikhwan Fadzli is coming. May I proceed?”

Seingat saya, dalam masa seminggu, saya akan menerima panggilan telefon daripada guard lebih dari 5 kali secara average.

Petang tadi guard telah membuat panggilan telefon lagi kepada saya. Namun kali ini, kenyataan atau permintaan izin guard adalah agak luar biasa. Katanya begini,

Hello good evening sir, guest delivery from … bla bla bla…”

Saya seakan terpaku. Walaupun tidak berapa nak dengar ayat hujung itu akibat gangguan bising renovation rumah sebelah, seperti ada improvement customer service level premium oleh kumpulan guard house. Instead of memberi izin, kali ini guard siap nak hantar tetamu datang kerumah.

Barangkali SOP baru adalah membuat escort tetamu dari pintu masuk ke rumah owner. Barangkali SOP baru ini lebih memastikan lagi keselamatan residence yang ada. Barangkali, guard tidak mahu tetamu yang datang, tidak jumpa rumah.

Mungkin, kerana itu, guard yang dari Nepal ini, saya agak, barangkali, menggunakan bahasa inggeris yang kurang tepat untuk menyatakan hasratnya.

Saya menunggu di luar rumah untuk menyaksikan kehebatan level service guard yang baru ini. Tidak berapa lama kemudian, seorang penunggang motosikal india kelihatan menuju ke rumah saya.

Saya cuba memerhati dengan detail namun tidak pula kelihatan guard datang sekali sebagai escort. Apabila penunggang india ini sampai dan berhenti di depan rumah saya, saya tersenyum dan terketawa di didalam hati apabila melihat dibelakangnya ada sebiji tong gas.

What If?

Saya ke Johor awal minggu ini. Ada kerja yang saya perlu siapkan. Alang-alang ke sana, saya jumpa kawan lama.

***

Kadang-kala di dalam hidup ini kita terperangkap dalam permainan “possibility”. Bahasa melayu kata, “maha kemungkinan”. Dalam fikiran kita, ada satu frasa ayat yang kadangkala muncul membuatkan kita sama ada lebih gembira, namun biasanya, lebih berduka cita.

Frasa ini pendek sahaja. Ada 2 perkataan dalam frasa ini. Namun kesan frasa ini, sangat makan dalam. Frasa ini adalah, “What If”.

***

Apabila di dalam jalan hidup kita ini, tidak seperti yang kita rancang, “What If” akan muncul menjadi tetamu utama fikiran kita. “What If” mula menampakkan wajahnya, membuatkan kita mula bereksplorasi ke jalan yang tidak bermanfaat. “What If”, adalah sesuatu yang sia-sia, bagi saya, sekiranya diletakkan pada waktu yang tidak tepat.

***

Umum mengetahui kerajaan dunia ini dipunyai oleh tuhan yang Satu. Dan tuhan itu, yang segala Maha, mempunyai unlimited sifatnya, yang tak terfikir oleh manusia. Tidak perlu pergi kepada sifat-sifat yang aneh dan pelik. Cukup sekadar sifat yang paling selalu disebut sang manusia.

Maha Adil. Maha Mengetahui. Dan, Maha Bijaksana.

***

Segala yang telah berlaku, berlaku kerana Maha Adil. Ini bermaksud, tidak ada satu hal di dunia ini, berlaku, tanpa keadilan Maha Adil tersebut. Sebaliknya, mata sang manusia itu, tidak berupaya melihat, apakah keadilan Maha Adil tersebut. Kita mungkin melihat Palestin dirogol bertubi-tubi oleh Zionis, namun terjadinya hal begitu, adalah kerana Maha Adil. Dimanakah keadilannya?

Ini membawa kepada sifat yang kedua yang selalu disebut. Maha Mengetahui.

***

Maha Mengetahui, mengetahui segalanya. Maha ini, mengetahui apa yang telah berlaku, apa yang sedang berlaku, malah mengetahui juga, apakah yang bakali berlaku. Barangkali masa yang bermula, dari awal hingga akhir, di hadrat Maha Mengetahui, bagaikan telah tamat, atau mungkinkah berulang-ulang? Saya tidak tahu.

Kerana, Maha Mengetahui, mengetahui segalanya dalam threshold yang luas : The Past, The Present, and The Future, maka ini pula membawa kepada sifat yang seterusnya, Maha Bijaksana.

***

Manusia yang diberikan sedikit kebijaksanaan, boleh mengaitkan sesuatu hal yang terpisah, menjadi tersambung. Walaupun berbeza kategori, atau mungkin tema, dengan kebijaksanaan, manusia boleh membuat kesimpulan. Seperti iklan di TV tentang anak kecil yang minum susu, lalu sel-sel otaknya bersambung, berjaya menyelesaikan masalah melalui kaitan antara satu subjek dengan satu subjek yang lain. Ini yang saya katakan sesuatu yang terpisah, dilihat sambungannya, dengan kebijaksanaan.

***

“What If” menentang segala sifat Maha Adil, Maha Mengetahui, dan Maha Bijaksana. “What If” adalah bagi saya, permainan unsur kecelakaan. Sekiranya ia dibiarkan bersarang di dalam minda secara salah, ia boleh membawa keluar seorang penghuni syurga, lalu menjerumus seseorang ke lembah kenerakaan.

Sebagai contohnya begini. Seseorang telah pun makan buah rambutan, dan lantaran itu dia sudah pun kenyang, malah merasai pula nikmat manisnya buah rambutan itu. Ketika dia melihat, kawannya makan pula, buah anggur, dia lalu berkata, “Kalaulah aku makan buah anggur dulu, mesti lagi manis dan sedap. Anggur ni import. Rambutan, local”.

Walhal, dia tidak tahu, ada kemungkinan, apabila dia makan buah anggur, dia akan mengalami cirit birit. CIBI lalu membuatkan dia tidak boleh kerja seminggu! Instead of berfikir tentang kemungkinan mendapat makan buah anggur sedangkan sudah makan buah rambutan, seseorang sepatutnya bersyukur kerana paling tidak ia dapat makan buah, berbanding orang lain yang langsung tidak dapat makan apa-apa buah pun.

***

Itu adalah hal “What If” yang negatif. Jumud melihat “What If” hanya negatif, bagaikan melihat hanya satu jalan sahaja menuju ke tuhan. “What If” boleh dan hanya menjadi positif, bukan dalam konteks untuk membandingkan apa yang telah terjadi pada masa lampau. “What If” menjadi positif, apabila digunakan pada waktu semasa, agar masa depan dapat diramalkan, dalam pelbagai pilihan.

Metaforanya sebegini. Ketika seseorang makan buah rambutan dan kenyang lalu bersyukur, ia kemudian terfikir. “What If” aku usaha lebih sikit agar aku dapat makan buah anggur pada hari esok?

“What If” sepatutnya digunakan bukan apabila hidup kita tidak menjadi seperti yang dirancang, sebaliknya digunakan untuk, merancang hidup kita.

Tidak perlu menyesal dengan apa yang telah berlaku di waktu silam. Sebaliknya, berfikirlah apa yang terbaik, untuk masa depan.

Kita mungkin tidak tahu apakah masa depan kita, namun dengan sedikit kebijaksanaan, kita menjadi adil untuk diri kita sendiri.

***

A, B atau C?

Ada waktu dalam hujung tahun lepas. Dimana, Aku diberi pilihan sama ada A, B atau C. Lalu Aku menemui setiap dari mereka ini untuk menilai dan membuat keputusan, yang dahulu kala, dinamakan Kuda.

Kuda pertama yang Aku tunggang adalah kuda C. Aku merasakan kuda ini terlalu berat bagiku. Untuk menunggang kuda ini, ia adalah ibarat menunggang kuda gemuk sebesar gajah yang kerajaan Melaka beli, dari kerajaan Sumatera dahulukala. Melihat pakaian kuda C ini, hati Aku berkata, ia terlalu mewah bagiku. Ini, persis kuda istana. Menunggang kuda ini, seolah memberitahu : Aku adalah raja. Di tapak kaki kuda ini, tertulis nombor : 350e.

Kuda kedua yang Aku tunggang adalah kuda B. Kuda ini ganas. Aku pernah katakan kepada kawan Aku, “If you want to become beast, then this is for you“. Kuda B ini terlalu liar untuk dijinakkan. Ini, adalah kuda perang. Sejurus Aku menunggang, Aku dapat merasakan adrenalin jantung Aku berdegup kencang. Sekelip mata, Aku telah dibawa jauh beratus kaki dari tempat Aku mula. Hati Aku berkata, “Ini, terlalu fizikal”. Namun pakaian kuda B ini tidak semewah kuda C. Kelebihannya adalah, bila Aku membesit untuk pergi, Aku hampir hilang kawalan dalam hujan renyai yang membasahi bumi. 2 kali Aku pusing jalan belakang Glenmarie sambil ketawa kerana merasai darah muda, bukan selalu. Aku, bagaikan hidup semula! Apabila Aku membelek nombor siri yang tertulis pada ladam yang melekat pada kaki kuda ini, tertulis nombor : 330e.

Kuda ketiga, sebaliknya, memberikan Aku tanda-tanya. Pertama kali naik keatas kuda A ini, perasaannya seperti agak misteri.  Hati Aku dibiarkan bisu tanpa persoalan. Sebaliknya, Aku biarkan perasaan Aku ini, berkenalan dengan kuda A ini. Aku letakkan tangan ini dan merasai setiap rupa dan bentuk kuda ini. Ah…. ia bukanlah seperti kuda istana, dan bukan pula seperti kuda perang. Dalam erti kata lain, ia bukan untuk kerabat diraja atau jeneral tentera.

Matanya bersinar dan memberikan cahaya yang telah Aku kenal. Hati Aku terpaut, bukan kerana rupa tetapi sebaliknya, falsafah cahaya yang kuda ini bawa. Ia bukan setakat menerangi jalan malam Aku yang kelam, malah menerangi jalan Aku yang suram.

Garis lurus dari belakang pinggul kuda ini hingga ke matanya, mengingatkan Aku jalan pulang.

***

Ada 3 jenis manusia di muka bumi ini. Pertama yang terpaut hatinya kepada kemewahan dunia. Kedua pula adalah yang terpaut hatinya kepada tenaga dan darah muda. Tidak ada salahnya memilih yang mana-mana, kerana hakikatnya yang memilih itu bukan kita.

Aku lebih terpaut hati kepada kebijaksanaan. Kerana, bagi Aku kebijaksanaan boleh menampakkan manusia betapa, cahaya itu berlapis-lapis membentuk Satu yang menampakkan kita jalan yang lebih lurus. Kebijaksanaan, boleh membawa manusia kemana sahaja dia mahu.

Dan kerana itu, Aku telah memilih kuda A sebagai kenderaan rasmi Aku untuk terbang, lebih dalam lagi. Itu pun kalau diizinkan oleh Nya.

Bookmark

Satu benda yang paling basic Aku tak pernah buat seumur hidup adalah Bookmark. Antara sebab Aku tak pakai Bookmark untuk web adalah kerana interface Bookmark sedia ada bagi Safari macam tak berapa nak mari. Satu lagi sebab Aku rasa Aku taip lagi laju daripada Aku nak move cursor ke menu atas dan pilih web dari Bookmark Safari.

Namun Aku telah menjadi lebih tua. Bukan kepantasan menaip itu menjadi perlahan tetapi upaya memori Aku itu semakin lembab. Lalu Aku bertindak mencari penyelesaian Bookmark bagi semua web yang Aku hari-hari masuk.

Satu lagi faktor adalah peningkatan jumlah web yang Aku kena tengok akhir-akhir ini meningkat mendadak dangdut.

Aku menemui ini. Malangnya ia di Chrome, bukan di Safari.

Screen Shot 2017-05-25 at 2.17.38 PMScreen Shot 2017-05-25 at 2.17.58 PM

Sekelip mata, capaian untuk ke Bookmark, melebihi kepantasan menaip Aku, dan lagi, ia ada folder dimana boleh manage secara teratur mengikut konteks. Keseluruhan rupa juga, minimal dan Aku suka.

Lalu Aku ceritakan kisah penemuan ini kepada kawan Aku, John Syed Zulazri.

Aku : Dude, gua dah decide untuk guna Chrome instead of Safari.
John : Apsal?
Aku : Sebab sekarang Aku nak manage Bookmark Aku. Cuba ko search Side bookmark Chrome. Bukan Syed Bookmark, tapi Side Bookmark.

John menaip ini :

Screen Shot 2017-05-25 at 2.21.46 PM
***
Menjadi tua, bukan sekadar hal memori. Tetapi boleh jadi juga, hal audio pendengaran.

Keperluan vs Kehendak

Untuk sama ada kita berjimat, atau mengumpul dengan lebih, atau merasakan kita sentiasa cukup, kita perlu tahu perbezaan antara keperluan dengan kehendak. Ini adalah fundamental yang paling penting untuk kita memahami apa yang kita wajib ada atau sunat ada, jika perkataan itu dihukumkan secara syariat.

Keperluan, adalah sesuatu yang wajib, mesti ada, paling utama. Manakala kehendak, adalah sesuatu yang sunat, kalau tidak ada pun tidak apa, dan keutamaannya jatuh pada tempat kedua.

Kebiasaan konteks keperluan dan kehendak, jatuh pada barang atau material, yang kita guna, seperti misalnya kereta dan sebagainya, namun spektrum ini boleh berbeza mengikut konteks.

Misalnya paling asas, adalah persoalan : Adakah kita perlu kereta?

Untuk seseorang yang masih bujang, yang tempat kerjanya dekat dengan tempat tinggal, kereta, mungkin tidak perlu lagi. Berbeza dengan sebuah keluarga, yang telah mempunyai anak kecil, walaupun tempat kerjanya dekat dengan tempat tinggal, kereta sudah menjadi satu keperluan.

Spektrum ini kemudian meningkat ubah, selepas kita membuat keputusan berdasarkan dalil yang kita fikir dan cipta sendiri, bagi menjustifikasikan segala niat.

Kereta apa yang kita perlu, atau secara tidak sedar, kereta apa yang kita hendak? Ramai yang terperangkap disini bila sebenarnya dia hanya perlu sebuah kereta sederhana, sebaliknya terbeli kereta yang lebih mewah dari yang sepatutnya.

Maksudnya, sesuatu keperluan, kadang kala berubah menjadi kehendak, tanpa disedari.

***

Itu adalah contoh dimana keperluan, tersembunyi di dalam kehendak. Adakah hal, dimana kehendak, berubah menjadi keperluan?

Mengambil contoh atau bidalan yang sama, kereta. Awalnya seseorang berkehendakkan kereta mewah, walhal ia bukan satu keperluan pun. Namun, dari kehendak ini, timbul keperluan lain yang sepatutnya tidak ada, misalnya perlu pula ada perbelanjaan tambahan bagi menampung kehendak ini seperti servis yang lebih mahal, cucian kereta yang lebih mahal, dan sebagainya. Ini selari dengan keperluan kereta itu sendiri kerana tempat servis yang murah, kadangkala akhirnya mendatangkan bala yang lebih banyak daripada yang sepatutnya tidak ada, akibat dari kekurangan skill dan sebagainya.

Kehendak, boleh mencipta keperluan lain yang berkait dengan kehendak asal tadi.

***

Pada spektum yang lebih besar dan lebih melibatkan masa depan dan nasib diri sendiri serta orang yang terdekat seperti isteri atau suami. Seseorang, bangun dari tidur dan berfikir. “Aku perlu bebas dari hidup ini, kerana Aku ada misi yang lebih utama dari menjadi biasa dan rutin.”

Asal-asalnya, adakah Aku PERLU bebas, atau Aku HENDAK bebas?

Jawapan ini adalah jawapan yang harus seseorang itu cari sendiri. Seperti yang telah saya tuliskan diatas tadi. Keperluan, adalah wajib, manakala Kehendak, masih sunat. Kehendak, boleh disalah tafsir sebagai Keperluan. Kehendak pula, boleh mewujudkan Keperluan yang lain.

Bolehkah seseorang mengubah Kehendaknya menjadi Keperluan?

***

Coin

Pada 22 Nov 2013, Aku telah terpesona dengan satu teknologi baru yang memainkan perasaan minimalist. Teknologi ini, menyebabkan dompet kita menjadi semakin nipis kerana dua : mengurangkan bilah kad kredit dan sekaligus mengurangkan duit kerana asyik berhutang. Paling tidak, hal yang kedua itu adalah benar bagi yang tidak ada kesedaran financial yang deep.

Memperkenalkan Coin dengan tagline, “Plastic Reinvented”.

Aku perkenalkan gambarnya dahulu untuk tatapan sejagat, sebelum kita lanjut ke video perihal tentang kad kredit minimalist ini.

maxresdefault

Idea kad kredit minimalist ini adalah menggabungkan semua kad kredit yang kita ada, kepada satu.  Katakan kita ada 3 kad kredit. Citibank, Maybank dan mungkin Alliance. Kita simpan semua data kad kredit ini dalam Coin, dan apabila nak guna, kita cuma swipe untuk pilih yang mana kita nak pakai, sebelum kita benar-benar swipe, untuk berbelanja.

Lalu kepada sesiapa yang terpaksa mengusung kad kredit dan menjadikan dompetnya tebal, ini adalah satu opportunity untuk mengurangkan kalori dompet anda.

Kenapa Aku sangat tertarik dengan kad ini adalah kerana element tauhid yang ia pakai. Jelas sangat konsep yang ia guna adalah Satu dalam banyak, banyak dalam Satu. Selain rupa fizikalnya yang Aku rasa sangat mantap ( ibarat kad kredit lain pakai baju nak pergi main air laut tapi yang ini suit up ala Barney Stinson ), hal yang ketiga adalah kerana Aku tidak sabar untuk menjadi orang Malaysia yang pertama yang ada kad minimalist ini.

Lalu Aku sign up, dan beli.

Screen Shot 2017-04-14 at 10.35.46 PM

Keterujaan Aku menanti kad minimalist ini sampai ke tangan, pudar semakin hari semakin tahun. Daripada 2013 hingga tahun 2017 Aku tunggu, daripada Aku lari 5K dan sekarang Aku dah pun lari 2 kali marathon. Sebetulnya, sampai satu saat, Aku sebenarnya memang sudah lupa akan hal yang menakjubkan ini.

Hingga pada satu hari akhirnya Coin, muncul dalam email Aku dengan aura yang berbeza. Feeling dia agak mendukacitakan apabila Aku diberitahu : Coin, ditutup, selepas dibeli oleh Fitbit. HEH! Patutlah 4 tahun menyepi, rupanya company dah kena beli.

Screen Shot 2017-04-14 at 10.40.04 PM

Aku kemudian disuruh untuk mengisi satu Google Form untuk membuat claim agar duit sebanyak USD55 yang telah Aku bayar, dipulangkan kembali.

***

Di dalam hidup ini kadang-kadang kita merancang untuk mencapai satu level atau satu tahap yang kita rasa baik untuk kita dan juga keluarga kita. Kita boleh dan dibenarkan untuk berusaha ke tahap itu. Walau bagaimanapun, tidak semua benda itu kita ada kuasa, untuk menentukan sama ada ia menjadi kenyataan atau hanya tinggal angan-angan.

Screen Shot 2017-04-14 at 10.52.41 PM

Apabila sesuatu yang berlaku tidak seperti yang kita impikan, kita cuma boleh menoleh kebelakang dan berfikir sejenak. Sekurang-kurangnya, Aku telah cuba. Rileklah, ia bukan berpunca dari Aku pun.

Siang tadi Aku beritahu John Zulazri pasal Coin ini. John Zulazri sebenarnya sama-sama menunggu kehadiran Coin dalam hidup ala Silicon Valley kami. Malangnya kami terpaksa potong list satu kerana Fitbit lebih berkuasa.

Kata John sebelum keluar office, “Dude, I think actually you have been conned, by the coin”

Aku hanya mampu tersenyum. Dunia ini penuh tipu daya.

Dropbox

Siapa yang ada laptop, kalau tidak pernah kena satu daripada hal dibawah, datang jumpa Aku. Akan Aku beri satu hadiah misteri.

1. Laptop rosak
2. Laptop kena curi
3. Laptop tak rosak, tapi kena virus lalu hardisk jahanam

Pokoknya, semua hal di atas menyebabkan damage paling besar : Hilang Data.

Daripada 3 hal diatas, Aku cuma pernah kena yang pertama.  Dua lagi belum. Macbook Air yang Aku beli pada hari Dato Steve Job menjadi arwah (selepas mendapat berita pemergian Steve, Aku heret isteri Aku ke Apple Sunway dan tangkap satu Macbook sebagai tribute) akhirnya mengikut jejak langkah penciptanya. Masalahnya di dalam itu, ada beribu data, yang nilainya lebih dari beribu-beribu.

Lama Aku simpan Macbook Air itu walaupun setelah beralih kepada Macbook Pro baru. Bukan kerana Aku tidak mahu betulkan,  tetapi kos untuk repair sama dengan harga beli sebiji lagi yang baru. Hingga sampai minggu lepas, Aku diilhamkan untuk keluarkan hardisknya dan sambung dalam external usb. Kenapa ilham ini lambat eh? Makan bulan juga tunggu. Tapi tidak mengapa. Biarkan kisah itu begitu. Kerana hikmah dari semua hal yang terjadi, mengajar Aku sesuatu yang sangat beerti :

header_logo@2x-vflt21Kis
Dropbox.

Internet Connection
Aku sekarang sedang mengatur semua files dan data, pindah masuk ke dalam Dropbox. OK. Memang betul. Perlu internet connection yang kuat kalau mahu migrate ke Dropbox sepenuh masa. Office Aku, baru Aku upgrade unifi 100MB manakala rumah, masih maintain unifi 20MB. Maksudnya, internet kena power sebab kalau internet slow, susah nak buat kerja sambil ambil files dari server. Kalau masih pakai Dial Up lupakan hasrat Dropbox kamu tu.

Kos
Manakala untuk kos Dropbox setahun, adalah USD99.00 = RM438.62. Ini kalau bayar terus satu tahun one shot. Kalau bayar bulan-bulan, USD9.99 = RM44.26 ( dimana, untuk setahun jadi RM531.12). Lebih baik untuk bayar one shot dari bayar bulan-bulan.

Screen Shot 2017-04-12 at 2.15.42 PM
RM438.62 setahun untuk data storage, mahal ke murah? 10 tahun RM4386.20, baru sama dengan harga satu laptop lebih kurang, tapi nilai data yang disimpan, of course 10 tahun punya data berbeza.

Size Storage
Dropbox bagi 1 TB atau 1000 GB. Besar mana? 500 jam waktu layan movie. Untuk comparison, boleh rujuk jadual disini.

Screen Shot 2017-04-12 at 2.16.19 PM

Aksess
Aksess ke Dropbox masa buat kerja macam aksess ke folder biasa. Bukannya nak kena login ke web untuk drag and drop ke desktop. Bila install Dropbox pada laptop kita, kita akan ada folder khas ke Dropbox.

Screen Shot 2017-04-12 at 4.20.44 PM

Kalau pindahkan files dari laptop ke Dropbox, boleh tengok status perpindahan dari menu laptop atas tu.

Screen Shot 2017-04-12 at 4.21.00 PM

Untuk detail cara install, boleh rujuk video dibawah ini.

Boleh juga aksess files dari iPhone. Install apps dia dan boleh stalk file sendiri kalau dah habis kerja nak buat. Install apps dari sini.

screen696x696

Security
Ini penting. Pertama standard dia adalah nak keluar masuk ada login. Ini biasa. Kedua, yang paling penting, ada access level untuk bagi share folder / file dengan orang lain. Maksudnya, kita bukan share the whole Dropbox kita dengan orang lain, tapi select folder mana yang berkaitan. Boleh add expiring date pada folder / file kalau tanak share sampai kiamat. Ketiga adalah versioning. File yang disimpan ada version up to 30 hari bagi account plus. Maksudnya boleh time machine balik untuk file yang sebelum tu in case ter-overwrite.

Untuk security level paranoid pula, pertama ada 2FA. Maksudnya nak login ke Dropbox kena masuk 6  pin number macam TAC Maybank tu. Yang ni pakai Authy. Kedua, security key, dimana nak login Dropbox kena masukkan USB, baru boleh tengok. Kira macam ada kunci lain pulak.

securitykey2

Dan ketiga, boleh remote device wipe. Katakan kita dah ada folder Dropbox dalam Macbook kita, sekali malang tak wangi, Macbook kena rembat. So pinjam laptop kawan, remote device wipe dari jauh. Pencuri tak dapat aksess Dropbox kita.

Lain-lain banyak lagi kalau Aku tulis, baik Aku kerja dengan Dropbox.

Gaya Kerja
Zaman Aku designer dulu Aku kerja dengan boss Aku dan rakan sepejabat sahaja. Kami share files melalui server yang ada di ofis. Zaman sudah berubah sebab itu 10 tahun yang lalu. Sekarang Aku kerja dengan lebih ramai orang. Bukan setakat client tetapi juga dengan partner yang berbeza syarikat, berbeza pula tempat. So file sharing lebih mudah sebab Aku buka aksess file ke Dropbox Aku melalui folder tertentu.

Aku pula tak payah pening kepala nak ingat file kat mana atau kat office mana. So semua dari satu tempat sahaja.

Matlamat Akhir / End Game
Semua file dari Macbook (laptop), iMac (desktop), iPhone (telefon), iPad (mobile) simpan kat satu tempat sahaja. So dalam laptop, desktop, telefon semua kosong, cuma ada OS. Kalau orang nak rembat atau rosak, tidak menjadi masalah mental sampai tak tidur malam.

Kalau pergi travel malas bawak laptop, boleh cari CC atau pinjam desktop kat rumah AirBnB untuk aksess file. Begitu juga dengan masa balik kampung, tak payah usung laptop kehulu kehilir.

***

Kalau terpengaruh dengan artikel yang Aku tulis ini, dan decide untuk cuba Dropbox, boleh klik sini untuk maklumat lanjut.  Tak semestinya sign up Dropbox terus kena bayar sebab boleh guna yang free dulu cuma size storage limited. Setiap sign up dari kamu semua membesarkan lagi storage Dropbox Aku sebanyak 500 MB. Terima Kasih.

Untuk files dan data yang telah pergi hilang entah kemana, lupakan kenangan silam itu. Hari ini dan akan datang lebih beerti kerana disaat Dropbox wujud dalam hati, tidak akan ada lagi files atau data yang akan mati.

 

Kerana Penulis, masih terpisah

Aku pernah tanya kepada guru aku, tentang bagaimana kias (metaphor) antara tuhan dan manusia. Aku tanya begini.

“Kalau sebuah buku yang ada kulit dan ada isi, itu manusia, maka di mana terletak tuhan? Adakah tuhan penulisnya?”

Kata guru aku,

“Yang lebih tepat, Ceritanya.”

The Alchemist

Staff aku tanya, kalau ada satu buku yang paling power untuk dia baca, buku apa yang aku cadangkan. Aku jawab, “Cari, The Alchemist”.

Dia balas lagi, bukankah Quran buku yang paling power?

Aku kata, “Quran bukan buku. Quran itu KAMU.”

2bbd1cae-7c93-44fa-aecd-2700ba49cd87img400

Aku ada 4 buku ini. Pertama yang edisi translation Indonesia yang aku beli di Jakarta tahun 2008 rasanya. Kedua, edisi English untuk isteri aku setahun selepas itu. Pada tahun 2014, aku beli satu lagi edisi novel grafik dan tahun ini aku beli satu lagi edisi ulangtahun ke 25 buat kenangan dalam frame. 

3 tahun

Sudah 3 tahun aku cuba untuk hidupkan balik blog personal ini. Dan cubaan itu pasti datang setiap kali masuk bulan November. Fantasi aku adalah untuk melancarkan secara umum tepat pada 29 November sempena hari aku dilahirkan ke dunia.

Namun sudah 3 tahun aku gagal. 3 kali.

Ini adalah tahun keempat. Tahun ini, aku rasa aku mungkin berjaya. Kerana, 3 tahun lagi, aku akan berumur 40 tahun. Walaupun aku telah lewat 3 tahun, tapi aku rasa kali ini aku awal 3 tahun.

Life begin at 40.