All posts filed under “blog

Van

Jon Zulazri sekarang sudah lagi berlagak dengan Aku. Mungkin dendam beliau yang dulu terhadap kejayaan Aku mempunyai kad keahlian kedai kopi dan botol isian kopi, dia cuba menjadi lebih elitis. Terbaru, Jon dengan sengaja membeli sebuah van walaupun nyata Jon bukan seorang penjual roti hantaran.

Van yang Jon beli ini diimport dari Jepun. Menurut Jon, betapa luasnya Van yang Jon beli ini sampai kalau anak Aku tumpang masuk, mereka boleh baring malah berdiri dan melompat di dalam van hebatnya ini. Bukan itu sahaja, untuk menggambarkan betapa luas gila van yang Jon beli, Jon beritahu Aku yang masa salesman van hantar van kerumah untuk test drive, Jon telah memanggil seluruh ahli keluarganya untuk masuk di dalam van. Ini termasuk bonda Jon, isteri dan anak, serta maid Jon. Aku kata pada Jon ketika itu, “Patut kau ajak jiran kau sekali masuk.”

Oleh kerana Jon begitu “vancited” dengan van barunya, maka tidaklah Aku mengambil peluang untuk mengutuk vannya walaupun Jon seringkali mengutuk kereta Aku. Sehingga tadi, satu peristiwa telah berlaku tentang van Jon ini.

“Kan aku bagitau kau pasal radio van aku hari tu…. yang touch screen, HD tu….”
“Aha…”
“Dia sebab dari Jepun so frequency dia tak sampai ratus-ratus. So salesman tu semalam bagi aku radio baru yang frequency beratus, boleh cucuk pulak pada radio tu”
“So van kau ada 2 radio-lah?”
“Itu ok lagi tak apa. Yang Aku menyirapnya…. radio baru ni puas aku tekan-tekan rupanya bukan touch screen”
“Pastu?”
“Lepas tu kau tau radio baru ni dia bagi remote?”
“Remote? Untuk tukar channel? Bagus lah tu”
“Bagus ke jadahnya aku nak tukar radio aku kena guna remote…. bukannya aku nak tukar radio dari dalam rumah aku ke apa, ini aku ada kat sebelah radio tu kalau aku angkat jari aku tak payah gerak sangat pun aku boleh tekan. WTF. Aku rasa macam eiiiii bodohnya….. duduk depan radio nak tukar channel pakai remote…. hangin Aku”

Aku hanya mampu ketawa.

Teknologi dicipta untuk memudahkan hidup kita. Namun, jangan sampai satu hari teknologi dicipta untuk membodohkan kita. Aku kira dalam hal ini, Aku bersetuju dengan Jon. Cuma, Jon dah dapat van rasanya nak masuk 2 minggu. Tapi…. tak pernah pulak dia bawak van dia ni datang ofis tunjuk kat Aku. Aku rasa kalau dia nak bawak van datang ofis, mesti waktu malam.

 

 

Pelajar Tua

Petang itu Aku, isteri, EL Lukh dan Nia Ilka macam ada pergi satu tempat ini. Namun puas Aku cuba ingat, tak juga keluar-keluar memori di mana tempat yang kami pergi ini. Mungkin, diambang umur Aku 40 tahun, ingatan-ingatan Aku pada hal yang kurang signifikan – tidak melekat berbanding waktu muda dulu.

Mungkin juga, habit, tidak mengambil peduli tentang hal yang remeh temeh, menyebabkan minda Aku terbiasa dengan sifat ini. Tidak mengambil peduli tentang hal yang remeh temeh ini sebenarnya sangat penting. Sebab, kalau terbiasa ambil peduli dengan hal yang remeh temeh kelak kita terlupa pada hal yang lebih penting atau paling utama dalam hidup kita. Contoh hal remeh temeh macam …. ah… nak bagi contoh pun Aku tak boleh nak ingat! Tapi, kalau nak senang cerita, hal-hal membawang (terma netizen zaman ini) adalah salah satu contoh hal yang remeh temeh.

Tapi yang Aku ingat petang itu adalah ini. Sementara isteri Aku menunggu di dalam kereta dengan Nia Ilka, Aku dan EL Lukh keluar. Kami naik tangga ke tingkat satu masuk ke dalam sebuah sekolah muzik. Tangga naik ke tingkat atas, ditampal dengan sticker hitam putih seakan kita memijak key-key piano. Agak hiasan sekolah ini.

Pintu sekolah dibuka, lalu Aku tolak. Seorang perempuan cina menyambut kami dengan senyuman. Disebelahnya, seorang perempuan melayu bertudung yang lebih muda sedang duduk sibuk menulis resit.

Hi,Sorry, I want to ask you about the piano class...” tanya Aku pendek.
Oh…. piano class? Yes we got piano class. You want to enrol your child?” balas perempuan cina sambil tersenyum lagi namun kali ini memandang mesra ke arah EL Lukh.
No, no. I want to enrol myself.”
You want to learn piano????”  tanya perempuan cina itu terkejut. Aku sempat tengok mata dia terbeliak macam nak keluar.
Yes.. I want to learn piano. Why?”
Ooo… ok. This is exciting… nevermind… but ya…  we have a trial class first… you come and see how… then if you OK and interested, you need to choose your teacher. But teacher is not available every day ya… some teacher they come on certain day and some not. By the way trial class is free. Once you confirm then you pay.
Ok… you choose la the teacher for me.As long as tak garang I’m Ok.  I can come here every Wednesday. How about the fees ya?”
“Ammm the fees is one eighty every month…. by the way, do you have piano at your house?”
“I’m still looking on it. Piano, all expensive lah”
“Ya lah…. “

Perbualan ini sebenarnya lebih panjang dan lebih lama sebab perempuan cina itu kemudian menerangkan perihal attendance, cuti, mc dan sebagainya. Namun dipendekkan cerita, sebelum keluar, Aku sempat tanya begini.

Sorry aaa last question. The oldest student in this school, berapa umur dia ya?”
You la paling tua kalau u confirm masuk”.

Kami ketawa. Perempuan melayu bertudung yang sibuk dengan resitnya tadi juga ketawa. Lagipun kerja meresit dia macam dah habis dan mungkin juga dia gembira sebab macam office hour dah nak habis dan boleh balik.

***

Aku rasa, diambang umur Aku 40 ini, berbanding Aku yang lebih muda dulu, otak Aku macam semakin lembab. Aku juga perasan yang lately, untuk fokus pada sesuatu benda atau hal, macam ambil masa lama sikit. Berbanding dulu, otak Aku rasa macam cair dan bergeliga. Sekarang macam baru keluar peti sejuk.

Lalu agar penyakit ini tidak melarat dan semakin teruk, Aku mengambil keputusan untuk masuk kelas piano. Ini kerana pada hemah Aku, kebolehan bermain piano adalah antara skill yang sukar untuk dipelajari. Lebih-lebih lagi, untuk Aku yang umur dan 20 x 2 ini.

Tapi ini semua pun lepas Aku tiba-tiba ter-discover minat main piano 12345678910 anak Aku. Sebab rasa macam best boleh main muzik tekan-tekan, Aku rasa Aku mungkin ada kebolehan untuk upgrade main piano yang sebenar.

Kalau Aku tak main piano 12345678910 EL Lukh, mungkin hari ini Aku telah masuk kelas Add Math. Tapi kalau Aku masuk kelas Add Math, mungkin otak Aku lagi lemau dan terus reject. Sebab Add Math, zaman sekolah dulu dah puas. Lagipun, agak tak menghiburkan langsung.

Di kala umur 20 x 2, bukan setakat otak sahaja yang kena bergerak pantas. Dan untuk itu, apalah sangat menjadi pelajar yang paling tua yang ber-schoolmatekan budak-budak darjah tiga.

 

Casio F91-W

Setelah seminggu tidak datang ofis akibat positif influenza A atau nama yang lebih biasa : selsema burung, hari ini Aku datang ofis dengan semangat. Semangat tak semangat mana pun bila sampai ofis jam 11:00 pagi, namun ini satu rekod juga sebab biasanya sampai dalam pukul 11:30 pagi.

Dan bila Aku sampai, seperti biasa, Jon Zulazri masih belum sampai lagi sebab biasanya dia akan sampai dalam jam 12:30 tengah hari.

Bila Aku dah habis semak kerja staff dan buat sibuk apa yang patut, Jon sampai dengan muka senyum, juga, seperti biasa. Namun oleh kerana Aku dilatih oleh Che Mat Azhar ( salah seorang guru photographer hebat Malaysia ) dulu di MMU, sekilas melalui hikmat mata helang Aku melihat ada  ketidak biasaan atau kelainan pada pergelangan tangan Jon Zulazri.

Eh-eh, Jon pakai jam tangan? Ni sejak bila dah pandai pakai jam ni?

Dulu-dulu Jon pernah bagitahu Aku yang dia pelik kenapa orang pakai jam tangan zaman sekarang. Ini kerana padanya, apa perlu jam tangan kalau handphone pun dah ada jam. Ada logiknya juga namun perbincangan itu tamat dengan statement Aku bahawa, seorang lelaki dilihat melalui dua benda pada dirinya. Pertama kasut, dan kedua, jam tangan, which is pada Jon Zulazri, is nonsense. Aku ada cuba terangkan kepadanya bahawa jam dan kasut memberi idea tentang seorang lelaki tapi Jon kata “I don’t give a damn”.

Maka perbualan hari ini, banyak menjurus kepada jam tangan barunya.

Mulanya Jon suruh Aku teka berapa harga jam tangan dia. Aku agak, mungkin dalam RM120 (sebenarnya dalam hati Aku teka RM80 tapi macam tak sampai hati). Jon kata salah. Dia beli cuma RM49. Aku agak terkejut, bukan sebab kenapa harga jam itu RM49, tapi sebab kenapa Jon pakai jam RM49. Untuk seorang yang telah berjaya dalam hidup, memandu kereta Mercedes dan bila pergi makan lunch tak kisah bayar RM100 seorang sekali makan, agak rare bila pakai jam tangan RM49. Paling tidak jam mesti RM3K. Ikut kalau hari biasa. Kalau ada event, harga jam yang dipakai mesti RM20K. 

Tapi memang betul. Jam tangan Jon, cuma RM49. Kalau browse dekat web, jam tangan ini dipanggil, “The USD10 legend”.

Hakikatnya Casio F91-W ini adalah jam tangan yang paling banyak dijual di dalam dunia (menurut Casio, sebanyak 3 juta jam ini dikeluarkan dalam masa setahun). Menurut Jon, ia bukan kerana harganya murah, sebaliknya, apa yang jam ini beri, adalah beyond dari harga USD10.

Pertama, bateri jam ini tahan selama 7 tahun. Ini bermaksud, jika sekarang kami umur 40 tahun, Jon hanya perlu tukar bateri jam sebanyak 3 kali sahaja lagi kalau Jon meninggal pada usia Prophet Muhammad. Namun kerana taraf kesihatan Jon yang tip top dan ilmu perubatan dunia yang semakin canggih, Aku meramalkan yang Jon mungkin akan spend lebih sikit pada baterinya. Kalau 6 kali tukar bateri, Jon akan pergi meninggalkan Aku pada usia 82 tahun. Namun setelah berbincang dengan lebih lanjut, adalah lebih cost effective untuk Jon beli baru dan buang jam yang sudah habis bateri itu. 

Kedua, menurut Jon dengan muka bangga dia, jam ini tahan air level deep water. Menurut Jon, ada divers dah test masuk laut dalam bawak jam ini dan nampaknya tidak ada masalah langsung. Jika hal ini benar, ini bermaksud jam divers seperti Suunto atau yang lebih up lagi level dive sambil berlagak kaya seperti Bell & Ross, bakal diketawakan kaw-kaw.

Ketiga, jam ini mempunyai banyak function. Terlalu banyak function dia sampai Aku pun lupa nak tulis apa. Tapi yang Aku ingat dua benda. Pertama kalau tekan button dia menurut kombinasi tertentu, perkataan “Casio” akan muncul. Dan kedua, jam ini boleh set alarm tiap-tiap jam. 

Ada banyak lagi sebab yang agung mengapa jam ini dianggap legend. Malah, review statement dari Youtubers mengatakan, “Jika anda seorang peminat jam dan anda tidak mempunyai jam ini, anda bukan peminat jam yang sejati”. Ini membuatkan Jon ketawakan Aku dalam kadar lebih 300 desibel. 

Ya, Aku mengaku, bahawa level jam ini adalah sebenarnya memang out-of-this world. Ini kerana setelah Aku google, Aku dapati yang jam ini dipakai oleh Osama bin Laden, selain juga dipakai oleh Obama, ex President Amerika Syarikat. Memakai jam ini, melambangkan keberanian berani mati level terrorist, sekaligus juga melambangkan kebijaksanaan permainan politik dan percaturan kuasa negara dunia pertama. 

Atau kalau mahu lihat dari segi lain lagi yang lebih deep, jam ini membawa perspective duality yang sangat tinggi. Terorrisme dan anti-terrorisme mengikat kemas tangan Jon Zulazri setiap detik dan masa. Gila. Ada saat menjadi syaitan dan ada saat menjadi malaikat. Dan ini silih berganti hingga ke hari kiamat. Sebagai peminat jam dan pengumpul jam, Aku rasa ini adalah kali pertama nilai sesuatu jam itu adalah lebih dari apa yang dibayar. Dengan apa yang jam ini bagi berbanding harga USD10, adalah memang benar level beyond tomorrow.

Terima kasih kepada Jon kerana memperkenalkan Aku pada jam legend ini. Maka benarlah kata orang. Nilai sesuatu itu adalah kadangkala bukan pada harganya. 

Catatan Meditation, Hari 7 : May the 4th, be with me

11 Julai 2019

Aku sebenarnya sudah mula semula meditate hampir seminggu secara rutin. Ini adalah cubaan kali keempat dalam jalan menuju menjadikan meditation satu habitus harian dalam hidup.

Sejak gagal pada hari ke 72 dalam cubaan kali ketiga bulan April lalu, Aku ada meditate on off. Waktu itu memang bergigi-gigi graph meditation Aku. Bila bulan puasa dan masuk hari raya, terus barai istiqamah.

Sekarang sudah masuk bulan julai. Ini bermaksud, kita sudah sampai setengah tahun. Melalui apps Timeless, Aku dapat lihat graph meditation selama 6 bulan sebelum ini. Agak roller coaster. Kiranya, sejak Aku pakai apps Timeless, jumlah meditation Aku tak sampai pun 3 hari kalau nak kira jumlah minit. Aku rasa sikit.

Tapi tak apalah. Yang penting, Aku terus mencuba. Sebab result, bukan di tangan manusia.

 

 

 

Dua Daya

Satu senja baru-baru ini, Aku tinggal berdua dengan Jon Zulazri di ofis. Lama kami tak berbual panjang. Lama juga kami tak bincang hal yang signifikan. Balik-balik asyik kutuk mengutuk. Aku kutuk kereta dia dan dia kutuk kereta Aku. Aku kutuk bank dia, dia kutuk bank Aku. Pantang bagi bola lambung.

Kereta Jon Zulazri. Masa ni tahun 2017 bulan Jun rasanya, dia baru beli. Orang kereta gear dekat tengah-tengah konsol, dia punya gear dekat stereng. Gila apa. Ini dah macam van.

Tapi senja baru ini ada satu enlightenment baru yang Jon Zulazri khabarkan. Ia adalah tentang “Dua Daya”.

Mengikut wahyu yang beliau terima setelah selesai solat asar pada waktu hampir maghrib, Jon mengatakan bahawa di dalam dunia ini ada “Dua Daya” ( sebenarnya Jon tak cakap terma “Dua Daya” ini, Aku yang rebrand balik bagi nampak saintifik dan sedikit matematik ). Kedua daya ini sangat penting dalam menentukan kejayaan hidup seseorang. Kata Jonlah. Dan Aku setelah berfikir balik,  Aku rasa ada kebenarannya.

Pertama, adalah daya atau kekuatan untuk menghabiskan sesuatu yang baru yang sukar, sehingga habis. Manakala yang kedua, adalah daya atau kekuatan untuk menolak sesuatu yang senang.

Aku explain daya yang pertama.

Idea daya yang pertama ini adalah hasil pemerhatian Jon Zulazri kepada Aku. Menurut beliau, Aku mempunyai kekuatan untuk menghabiskan sesuatu yang baru yang sukar, yang tak pernah Aku buat sebelum ini. Sebagai contoh kata Jon Zulazri, Aku boleh menghabiskan larian marathon sejauh 42 KM walhal umum mengetahui, di sekolah dulu Aku bukanlah seorang yang aktif sukan pun. Kalau orang lain star bola atau star ragbi, Aku dikategorikan golongan kaki bangku. Dan untuk menghabiskan larian marathon 42 KM, Aku dulu telah mengambil masa hampir 3 tahun lamanya. Satu komitmen yang sukar yang menuntut satu kecekalan hati yang teguh dan bukan senang mengalah.

Kata Jon lagi, satu lagi contoh adalah apabila Aku boleh belajar menunggang motosikal daripada tak pernah bawak motor dan tak pernah ada lesen, terus tiba-tiba mempunyai lesen B Full dan terus pula mengembara satu semenanjung Malaysia dalam masa tak sampai setahun. Ya, ini Aku buat tahun lepas malah mengembara semenanjung itu, seorang diri.

Dua contoh ini menyebabkan Jon mengakui bahawa ini adalah kelebihan yang Aku ada berbanding dirinya dimana kalau dia, dia takkan sanggup malah tidak mempunyai daya kekuatan untuk mencuba sesuatu yang baru yang sukar atau asing.

Satu contoh akhir kata Jon, contoh yang lebih signifikan yang membawa kami kepada hari ini, adalah apabila melihat Aku memulakan perniagaan ( kami berdua berasal dari keluarga yang semuanya makan gaji ) berbelas tahun dulu. Kata Jon, dia sendiri kalau seorang diri takkan sanggup dan berani untuk berhenti kerja dan mencuba nasib untuk berniaga, kalau tak kerana Aku yang mulakan dulu. Aku dan Jon sebenarnya rakan niaga dalam beberapa buah perniagaan. Ada yang berjaya dan ada juga yang melingkup.

Manakala daya yang kedua pula adalah daya untuk menahan diri atau menolak daripada membuat sesuatu yang sangat senang. Ini adalah hasil pemerhatian Jon terhadap dirinya sendiri.

Sebagai contoh, Jon adalah seorang social smoker. Dia akan pau rokok Aku setiap kali Aku hisap rokok. Ini sudah menjadi rutin biasa dan Aku pun langsung tak ambil port walaupun Aku tahun Jon boleh beli 20 kotak satu hari kalau dia mahu.

Bagi Jon, perbuatan meng-pau rokok Aku adalah sangat senang. Sebab dia tahu Aku tak kisah, dan dia pula boleh pau bila-bila masa. Namun, sejak akhir-akhir ini ( Aku rasa sejak dia sambut birthday 40 tahun ) Jon berhenti pau rokok Aku malah terus menerus berhenti hisap rokok.

Ini adalah daya kedua yang Jon maksudkan. Sesuatu benda yang senang, tapi dia ada kebolehan untuk tidak buat dalam sekelip mata. Kalau difikirkan balik, biasanya benda yang senang, memang kita akan buat sebab benda itu senang, so, apa ada hal?

Satu lagi contoh yang Aku rasa lebih financial adalah tentang berbelanja.

Alhamdulilah kami setelah susah macam duduk dalam longkang satu zaman dulu hari ini Allah beri sedikit kemewahan. Dan kerana ada sikit duit lebih, maka mula nak berbelanja sesuka hati. Oleh kerana Aku dan Jon adalah rakan niaga, maka gaji yang kami ambil sama.

Namun, walaupun gaji yang kami ambil sama, Jon mempunyai kekuatan untuk tidak berbelanja sesuka hati walaupun boleh sangat dan Aku kira, apa ada hal? Makanya ini adalah kelebihan yang Jon ada berbanding Aku, jelas nyata adalah kelemahan bagi diri Aku. Bagi Aku kalau benda itu boleh kita buat, kenapa kita tak buat?

Sebagai contoh kata Jon, Aku sudah mempunyai sebuah motor yang baru dibeli tahun lepas, tetapi tahun ini Aku dah nak beli sebiji lagi. Hakikatnya, Jon pun boleh juga sebab dia lagilah seorang rider TZM dulu, namun Jon, memilih untuk tidak walaupun puas sudah Aku membakar.

Bila Aku fikir balik dalam-dalam, Aku rasa memang betul Jon ada kekuatan ini. Sebagai contoh, tentang basuh kereta. Paling senang adalah kita hantar kedai dan bayar RM20 untuk cuci bagai tapi Jon memilih untuk basuh sendiri. Jon siap ada kit kelengkapan basuh kereta yang agak deep level OCD. Malah untuk memastikan keretanya bersih, dia siap beli vacuum Dyson yang akhirnya Aku juga turut terpedaya untuk beli tapi tak pernah Aku pakai untuk vacuum kereta Aku pun.

Sebagai penutup diskusi berat senja itu, Jon membuat kesimpulan bahawa, jika seorang manusia memiliki kedua-dua “Dua Daya” ini, pastinya seorang manusia itu berada di dalam level yang lain. Bayangkan seorang manusia yang capable untuk membuat sesuatu yang tidak pernah dia buat dalam hidup, malah dalam masa yang sama, mampu untuk tidak buat atau menolak benda-benda yang mudah dibuat sekelip mata, atau dalam erti kata lain, mematikan habit atau sikap yang sudah terbiasa.

Tiba-tiba Aku terdapat satu idea. Esok Aku akan katakan kepada Jon begini. Since dia boleh menolak dengan mudah sesuatu yang selalu dia buat, apa kata dia mula berhenti kutuk kereta dan bank Aku. Aku nak tengok sejauh mana dia boleh buat benda ini.

Adalah lebih sukar sebenarnya, menolak sesuatu yang senang, berbanding mencuba, sesuatu yang sukar.

 

 

 

Manusia, berubah

Aku sebenarnya memang bukan suka minum kopi sangat pun. Ini mungkin, sebab dari kecil, minuman kebangsaan yang masuk lalu ke tekak ini adalah air teh. Ini mungkin juga adalah kerana Aku, dibesarkan di sebuah daerah di dalam negeri Pahang, yang paling banyak mempunyai ladang teh. Lalu, teh menjadi sebahagian daripada hidup Aku. Seingat Aku, scene yang tidak pernah akan terpadam daripada memori ini adalah, melihat asap teh naik ke udara, sambil di tangan adalah biskut-biskut lemak empat segi. Dan cuaca di luar yang sangat sejuk, menjelaskan lagi penglihatan dan pengamatan Aku, terhadap asap yang terbang menghilang ini.

Namun apabila Aku meningkat remaja, apabila Aku menghabiskan 5 tahun dari hidup Aku di sebuah lagi daerah di dalam negeri Pahang ( kali ini daerah ini tidak mempunyai ladang teh langsung, tetapi mempunyai banyak istana ), Aku diperkenalkan dengan air teh yang telah di resapi dengan susu. Lalu baru Aku tahu bahawa asimilasi dua bahan ini, dinamakan teh yang sebenar, sebaliknya, teh yang biasa Aku minum dulu, adalah teh kosong atau lebih dikenali sebagai teh o. Berbeza antara teh dan teh o, teh biasanya lebih manis lagi. Apabila bertemu dengan teh yang lebih manis ini hampir setiap hari, teh o Aku rasakan kosong dan patutlah namanya, teh o. 

Masa berlalu. Pejam celik pejam celik, Aku bukan lagi seorang remaja. Hari ini, Aku telah menjadi seorang yang tua. Jarang sudah Aku minum teh mahupun teh o, kerana akhir-akhir ini, Aku sering minum kopi.

Walaupun Aku katakan yang Aku telah menjadi seorang yang tua, jangan bayangkan kopi yang Aku minum itu warnanya hitam pekat. Di ambang tahun wawasan 2020 ini yang bakal ada kereta terbang, kopi yang Aku minum lebih fusion. Maksud Aku, kopi yang Aku minum bukan setakat diasimilasikan dengan susu sahaja, malah ada hari ia diasimilasikan dengan krim. Kadangkala ada dengan serpihan-serpihan kacang yang diimport dari luar negara. Ada hari lain dengan campuran bebiji kecil hitam lembut yang jika digigit ia pecah serta merta. Dan macam-macam lagi yang kadang – kadang Aku tidak tahu apakah nama kopi yang Aku minum itu.

Ya. Menjadi seorang peminum kopi yang berasal dari teh, Aku awalnya memang kekok untuk memesan kopi yang mana satu bila Aku sampai ke kedai kopi ini. Sudahlah begitu, dulu, nak sebut pun Aku tak reti. Sehingga satu hari kawan Aku Jon Zulazri mengajar Aku bagaimana untuk mengenal kopi-kopi ini. Dan baru Aku tahu, di kedai kopi ini, ada juga air teh dan air chocolate turut serta dijual untuk peminum-peminum tegar. Jangan salah faham dan ingat Aku seorang yang bodoh langsung tidak tahu perihal air untuk diminum. Aku sebenarnya seorang yang pemalas yang pandai. Kebiasaan Aku apabila di kedai makan atau kedai minum, isteri Aku yang uruskan segala. Lantaran itu, ilmu makanan dan minuman Aku tidak tinggi mana. Ini, Aku akui dengan jujur dan tidak curang.

Tetapi, mengambil tajuk tulisan ini, seorang manusia, berubah melalui masa. Telah Aku tuliskan tadi perubahan yang berlaku pada diri Aku daripada seorang peminum teh menjadi seorang peminum kopi. Dan ini adalah fasa seterusnya dalam menyampaikan erti tersurat dan tersirat dari tulisan ini.

Walaupun Jon Zulazri yang mengajar Aku tentang kopi, namun itu tidak bermakna Aku sebagai murid peng-kopi-annya tidak boleh menjadi lebih hebat daripadanya. Banyak contoh sejarah anak murid menjadi lebih hebat dari masternya. Lihat sahaja pada Anakin Skywalker yang menjadi Darth Vader. Dia lebih hebat dari Master Obi Wan Kenobi. Itu di layar perak. Kalau di layar sufi, boleh cari tentang Sheikh Abdul Qadir Gilani. Satu waktu dia berguru dengan Masternya dan satu waktu lagi, Masternya berguru dengannya.

Satu hari ketika kami balik dari meeting dengan client, kami singgah kedai kopi ini. Oleh kerana hari itu Aku ada sedikit ceria dan gembira, Aku belanja Jon Zulazri selain daripada tanda terima kasih atas budi kepadanya yang berkongsi ilmu kepada Aku. Ingat. Kita orang melayu dan orang melayu telah lama hidup dengan pepatah “Orang berbudi kita berbahasa”.

Ketika habis memesan dengan lagak mat salleh yakin menang kalah tidak mengapa, Aku kemudian mengeluarkan sekeping kad lalu membuat bayaran. Bila Jon Zulazri melihat kad yang Aku guna untuk membayar ini, spontan ia berkata, “Fak…. Ini sudah lebih!!! Kau memang dah berubah sial….”

Hakikatnya, Jon Zulazri sangat terkejut dengan keupayaan dan kemajuan Aku mempunyai sebuah kad keahlian kedai kopi. Ini kerana, sebagai seorang peminum kopi tegar, tidak tersampai akalnya untuk mempunyai sebuah kad keahlian kedai kopi yang mengumpul mata ganjaran tersebut. Mempunyai kad keahlian kedai kopi ini juga, memancarkan lambang status arena kopi yang lebih elit. Itu yang Jon Zulazri tak boleh blah. Ya, kami hari ini (terima kasih tuhan) masing-masing memandu kereta kelas D (D-Segment), tetapi memandu kereta kelas D dan mempunyai kad keahlian kedai kopi, adalah level lain yang Jon Zulazri tidak akan terfikir. Ini sama juga dengan perbincangan sembang kencang kami jika kami hit jackpot kaya raya financial freedom, Jon Zulazri sekadar mahukan seorang bodyguard manakala Aku mahukan seorang nurse peribadi. Nampak tak perbezaan dia macam mana? Siapa yang lagi futurist?

Ya. Manusia berubah. Daripada seorang peminum teh kepada peminum kopi, lalu kepada pemegang kad keahlian kedai kopi, ada satu lagi hal yang berlaku baru-baru ini yang buat Jon Zulazri lagi mental. Semalam di ofis, Aku persembahkan kepadanya, bagaikan sakti sebuah sebiji tumbler hitam matt saiz besar muncul keluar dari beg galas Aku terus naik ke atas meja. Dan yang membuatkan Jon Zulazri, seorang guru kopi yang pernah mendidik Aku lebih tergamam kelu lidah berbicara adalah, apabila melihat lambang kedai kopi tersebut pada tumbler di tangan Aku ini. Oleh kerana persahabatan Aku dan Jon Zulazri telah lebih daripada 27 tahun, Aku boleh dengar bisik hatinya secara telepati. “Fak…. Ini betul-betul sudah lebih!!! Kau memang betul-betul dah berubah sial….”

Manusia berubah. Bukan sekadar melalui masa, tetapi melalui pengalaman, melalui pembacaan, melalui pengamatan, melalui rasa, dan melalui resa. Ya, manusia berubah. Namun perubahan boleh jadi menjurus kepada yang lebih baik, atau boleh jadi juga menjurus kepada yang tidak baik. Itu Aku rasa, adalah kerana kompas hati masing-masing berbeza.

Yang masih menjadi misteri bagi Aku cuma satu. Manusia yang berubah dalam sekelip mata. Contohnya begini. Semalam, dia kata dia suka minum teh. Tiba-tiba hari ini, dia kata dia suka minum kopi. Yang ini memang Aku tidak faham. Walaupun Aku sudah menjadi tua, barangkali ada hal di dalam dunia yang masih lagi Aku perlu berguru. Barangkali guru seperti Sheikh Abdul Qadir Gilani mampu merungkai misteri alam sebegini.

Perubahan manusia yang mendadak dangdut, ia seperti melihat harga Bitcoin dengan rasa yang berdebar-debar. Mula-mula harganya USD13 K. Bila bangun tidur, tiba-tiba tengok harga, jadi USD10K. Hal sebegini kalau dalam bidang cryptocurrency kita panggil “volatility”. Barangkali “volatility” wujud bukan sekadar di dalam carta analisis. 

Semoga kita semua dijauhkan dari “volatility” yang boleh memusnahkan kita dalam hidup ini. Perubahannya mungkin singkat tak sampai satu hari tapi kesannya boleh jadi makan tahun berketurunan. Bayangkan kalau terbeli 1 BTC harga USD13K hari ini sekali esok 1 BTC turun menjunam 90% dari harga asal?

Tapi dalam cryptocurrency kita memang suka dan telah menjangkakan hal “volatility” ini. Yang kita tidak mahu adalah instead of ia “volatility”, ia menjadi “static”. Tidak berubah walau sejengkal pun. Ini lagi parah sebenarnya. Dari dulu hingga sekarang sama sahaja. Masih begitu.

Catatan Meditation, Hari 20 : Baca, dan mengenal diri di Kinderkaizen

7 Mac 2019

EL Lukh anak lelaki Aku tahun ini telah Aku hantar ke pre-school. Setelah membuat perbandingan dan melihat pada keperluan EL Lukh, yang umurnya baru 3 tahun lebih nak masuk 4, Aku pilih Kinderkaizen. Kinder membawa maksud “budak-budak” dalam bahasa German, manakala “kaizen” adalah “penambahbaikkan berterusan”, dalam bahasa Jepun. Method pengajaraan di Kinderkaizen adalah berasaskan “bermain”. Lagipun, Aku memang bercita-cita satu hari nanti nak bawa EL ke German setelah Aku bawa EL ke Jepun, maka, Aku mengambil ini sebagai bahasa alam berkata kepada diri.

Ada 6 makam yang harus EL Lukh lalui sepanjang “bermain” di Kinderkaizen.

  1. Langsung tak main apa
  2. Main seorang diri
  3. Tengok orang main
  4. Nampak macam main sama2, tapi tak
  5. Main sama2, tapi tak main sama2 pun
  6. Main sama2

Untuk lebih faham tentang perjalanan makam ini, boleh klik sini. Sebelum diterima masuk dalam Kinderkaizen, EL pergi assessment 3 hari untuk tengok EL di makam yang mana.

***

Di Bangi, hari ini, Aku bertemu dengan kawan lama. Kawan Aku ini membuat sistem tadika. Kami banyak berbual tentang perniagaaan dan sistem pembelajaran zaman ini. Lalu, terkeluar cerita tentang membaca dan mengenal huruf.

Menurut kawan Aku, anak-anak perlu diajar membaca, sebelum diajar mengira. Bermaksud, membaca, lebih penting daripada mengira. Ini kerana, bila pandai membaca, baru boleh mengira. Sebab, kalau tak pandai baca arahan, bagaimana nak mula mengira?

Aku bersetuju. Kata Aku, wahyu pertama kepada Prophet Muhammad, adalah BACA, bukan KIRA. Kami, lalu ketawa.

Belajar membaca pula, kata kawan Aku, bukan dengan mengenal huruf dulu, seperti zaman kami dulu. Kami dulu belajar mengenal A, B, C, dan dari huruf baru belajar sambung perkataan dan seterusnya sambung ayat. Belajar membaca zaman sekarang, adalah belajar bunyi atau phonics. Setelah pandai, baru mengenal huruf, katanya.

Mengenal huruf dulu baru membaca macam kami dulu sebenarnya lambat dan panjang prosesnya. Membaca melalui bunyi, lebih cepat prosesnya.

Membaca, kemudian baru mengenal huruf, ini pun Aku setuju. Sebab, Prophet Muhammad, belajar BACA dulu, kemudian baru KENAL DIRI. Kami, sekali lagi, ketawa.

***

EL di Kinderkaizen, belajar phonics. Bila balik rumah, dia nyanyi lagu secara phonics, dan Aku, sepatah haram tak faham apa. Ini Aku rasa, namanya, Generation Gap.

Jika EL di Kinderkaizen, sebuah pre school atau kindergarten, harus melalui 6 makam dalam hidupnya sebagai kanak-kanak, maka Aku yang tua bangka ini pastilah ada lagi makam yang harus dilalui sebagai si tua bangka.

Jika kamu berminat dalam hal “mengenal diri”, ada 7 makam yang harus seseorang lalui.

***

Prophet Muhammad, Aku rasa wahyunya BACA, bukan sebab suruh baca buku setahun sampai seratus buku. Ada maksud yang lebih mendalam tentang wahyu BACA yang turun ini. Ya betul, baca seratus buku setahun boleh menyebabkan kita jadi pandai, namun apa gunanya menjadi pandai tetapi tidak kenal tuhan yang sebenar.

Bila Prophet Muhammad mula mengenal diri? Rujuk peristiwa Isra’ Mikraj. Teori Aku, berdasarkan plot yang berlaku, Prophet Muhammad mengenal diri disini.

***

Apakah benar, ada konsep “mengenal diri” di dalam agama islam? Kenapa di sekolah dulu tidak diajar bab “mengenal diri”? Kalau tidak di sekolah, kenapa tidak diajar di universiti?

Kata orang, awal mengenal agama adalah mengenal Allah. Dan untuk mengenal Allah, seseorang harus mengenal diri. Ada hadis tentang hal ini. Namun kata orang lagi, hadis ini hadis palsu :

“Barang siapa yang mengenal dirinya, sungguh ia telah mengenal Tuhannya.”

***

Aku pernah melalui zaman kesangsian ini. Kalau benar, “mengenal diri” ini perlu dan penting, paling tidak, mesti ada ditulis dalam quran. Lalu, Aku bermeditasi mencari jawapan ini. Satu hari, ketika membuka Quran, Aku melihat jawapan pada satu surah ini :

Surah 53 : Bintang

Keyakinan Aku tentang perihal mengenal diri, bukan lagi bersandarkan pada hadis yang palsu. Quran adalah bukti yang menyatakannya.

Lalu, seseorang mungkin terfikir, apakah langkah pertama untuk mengenal diri? Antara direction yang seseorang boleh pergi, adalah dengan mempelajari dan memahami, Sifat 20. Namun, itupun setelah, “simpul ghaib” yang selama ini terkunci, dibuka.

Alah, macam nak buka phone mesti kena ada password? Macam juga nak masuk rumah atau start kereta, mesti ada kunci. Dan  “mengenal diri”, juga ada kuncinya.

***

Bintang di langit yang tinggi, boleh dilihat dengan mata, mungkin kerana ilmu membaca buku beratus setahun. Bintang di dalam diri, sebaliknya, dilihat dengan mata hati, dan hanya difahami, setelah mengenal diri.

***

 

Catatan Meditation, Hari 13 : Bila tukar iPhone baru

28 Februari 2019

Kalau kamu follow IG Aku lebih-lebih lagi masa Aku mengembara mengelilingi semenanjung akhir tahun lepas, kamu akan perasan dimana ada satu hari iPhone Aku terbang. iPhone ini, jatuh, pecah skrinnya dan retak seribu dua puluh sembilan, Aku rasa ia telah digelek kereta selepas jatuh tersembam. Aku kemudiannya tukar skrinnya di Baling, Kedah pada hari yang sama, membuatkan iPhone 6 ini boleh diguna semula seperti sediakala.

Namun, kesihatan iPhone ini agak terganggu sejak balik mengembara. Ada sahaja waktu ia tidak berfungsi sebagai yang sepatutnya sejak kejadian kemalangan itu. Ada kalanya waktu bercakap telefon, rasa seperti bercakap dengan dinding. Ada juga kalanya, tiba-tiba iPhone hidup sendiri dan memainkan video youtube. Jika zaman dahulu, pasti keadaan sebegini dilihat seperti iPhone yang dirasuk jin kerana bercakap sendiri.

Seperti orang sakit yang uzur menjelang kematian, akhirnya iPhone 6 ini melalui fasa kemuncak nazak. Ini terjadi akhirnya apabila iPhone Aku dah tak boleh nak tekan home button untuk balik ke main menu, lalu ini menyebabkan Aku ke Maxis KLCC, membeli iPhone baru. Ada juga Aku terfikir adakah ini konspirasi Apple agar Aku beli yang baru sebab iPhone baru tidak ada home button. Tapi kalau betul, celakalah kamu wahai Apple.

Kalau ikut hati Aku, selagi boleh bertahan, Aku mahu bertahan. Namun, ketentuan telah tertulis, dan untuk itu, kepada iPhone 6 Aku, terima kasih kerana berbakti dengan baik selama ini.

***

Apabila sampai rumah, Aku cuba backup iPhone 6 kepada laptop Aku agar Aku kemudian boleh restore segala harta karun yang ada kepada iPhone baru. Malangnya kerana Aku tak pernah buat backup pada laptop ini, Aku terpaksa update dulu iOS iPhone 6 ini sebelum transfer roh iPhone 6 kepada iPhone baru. Bila lihat jumlah masa yang diperlukan adalah lebih 30 minit, Aku naik atas tidurkan EL dulu.

Bila Aku turun semula, iPhone 6 yang sedang dowload iOS baru telah menemui ajalnya. Instead of rohnya dihidupkan dengan nafas iOS baru, mesej error keluar dan hanya dapat diselamatkan kalau factory setting. Paling lega Aku bila tengok ini. Sebabnya, semua apps, data, dan lain-lain yang ada, nampaknya kembali ke rahmat tuhan ghaib terus dari alam ini.

Ini meninggalkan Aku cuma satu pilihan. Download balik semua apps2 yang ada dan memulakan hidup baru dengan iPhone baru. YES!

***

Bila Aku download apps meditation Timeless, Aku dapati yang statistic apps ini zero. Bila tengok zero, agak lega juga sebab nampaknya kali ini Aku kena restart meditation bukan sebab lupa tapi sebab counter apps restart. Aku cuba login agar dapat balik profile lama tapi gagal entah kenapa. Beberapa siri email balas membalas dengan team support timeless akhirnya membuahkan hasil muka ada sinyum berbanding muka ada sedikit masam sebelum ini.

Now, kalau kamu guna apps timeless, MAKE SURE KAMU ONKAN CLOUD BACKUP dalam apps ini. Menu dia > Community > About > Cloud Sync. Hanya kalau kamu onkan ini, apps boleh panggil profile lama kedalam apps baru.

Dalam kes Aku, terima kasih kepada Aku yang dulu sebab onkan cloud sync ini.

***

Oleh kerana iPhone baru panjang sikit janggut dia, maka Aku rearrange box dalam apps timeless. Baru Aku perasan rupanya selain Current & Best Streak, ada tempoh meditation kita. Melalui box yang dulu ada tapi tersorok di bawah sekali sebab iPhone 6 agak bantut, dapatlah Aku tahu bahawa Aku telah bermeditate sebanyak 129 sessi dan semua sessi ini memakan masa 1 hari 14 jam 9 minit, untuk 88 + 31 + 13 = 132 hari.

***

Macam-macam dugaan nak meditate. Bila mental kita dah kuat, diuji pula pada harta benda kita. Tapi untuk pengetahuan, zaman dulu orang meditate tak payah pakai apps pun. Zaman sekarang sahaja yang pelik sikit. Semua kalau boleh nak “connected”.

Tapi bila fikir-fikir balik, memanglah kita nak semua benda kita “connected”. “Siapa” yang disebalik semua benda di dunia ini?


2 biji sebab satu bini Aku punya

***

 

 

 

 

Catatan Meditation, Hari 10 : 10 minit rasa kejap


25 Februari 2019

Hari ini hari ke 10 meditation, 3rd attempt.

Kalau ikut total hari dah meditate sebenarnya, 88 + 31 + 10 = 129 hari. Tapi sebab ada berenti, itu yang rekod dekat apps best streak 88 hari. Kalau ada rezeki boleh meditate sampai 1000 hari, maknanya rekod kat apps best streak 1000 hari. Nak achieve ini tak boleh tinggal satu hari pun.

Pada hari ke 129 ini, atau hari ke 10 secara tepat, Aku diberi ilham baru. Mula ingat nak meditate setiap kali bangun pagi. Tanda dia adalah, yang paling awal hari bermula, bangun, terus meditate. Tapi rupanya, hari bermula bukan pukul 8 pagi. Hari bermula pada pukul 12 tengah malam.

Maksudnya, kalau Aku meditate lepas pukul 12 malam, ini bermakna, Aku mulakan hari Aku, dengan meditation.

Aku rasa untuk attempt ketiga ini Aku susun jadual meditation Aku begini.

12:01 tengah malam – 10 minit.
8:00 pagi – 10 minit
8:30 malam – 10 minit

Total boleh dapat 30 minit sehari.

Manakala untuk “rasa” pula, setelah 129 hari ini, atau hari ke 10 secara tepat, Aku rasa macam baru nak meditate tiba-tiba apps dah bunyi gong tamat. Maksudnya, baru rasa nak feeling sedap, sekali masa dah habis. Ini bermaksud, 10 minit yang dulu Aku rasa punya lama gila, sekarang rasa dah cepat sangat.

Mungkin, dah tiba masa untuk tukar, dari 10 minit ke 15 minit sekali buat. Mungkin. Tengok minggu ini macam mana dengan jadual 3 kali meditate sehari macam mana then baru decide untuk tambah jadi 15 minit sekali meditate.

Cepatnya masa berlalu, bukanlah masa itu berlalu begitu sahaja, tetapi tempoh kehidupan kita, yang semakin singkat nampaknya.

Catatan Meditation, Hari 1 : 3rd Attempt

15 Februari 2019

Elok 31 hari meditate, masuk hari ke 32 lupa. First time hari tu ujian dari mak abah. La ni ujian adik beradik. Galak main UNO masa birthday anak adik, last-last lupa nak meditate. Manusia.

Bila Aku analyse semula antara sebab faktor asyik terlupa, betullah, secara externalnya adalah apabila masa dan perhatian kita itu, kita halakan kepada keluarga kita. Family come first memang betul tapi, takkanlah untuk 10 – 20 minit diri sendiri kita lupa. Kita ada 24 jam kan?

Maka, Aku rasa sebenarnya adalah faktor internal. Aku yang silap tentukan masa, bila, untuk meditate.

Sebenarnya Aku meditate pada setiap hari jam 11:30 malam. Dalam apps memang dah ada reminder tapi kadang-kadang, bila kita tengah burgermbira, handphone kita tak kuat sangat nak jerit kat telinga. Malam ini dah sangat penghujung. Cuma ada 30 minit sahaja lagi untuk masuk hari baru.

So,  14 Feb hari ke 32 Aku terskip satu hari. 15 Feb, hari ini, Aku mula  meditate terus balik restart hari 1.  Berbanding cubaan pertama dulu bila terberhenti agak makan masa nak sambung balik, kali ini Aku decide untuk tidak berlengah langsung.

Ini adalah attempt ketiga untuk cuba meditate daily tanpa terskip satu hari pun. Agar Aku tidak terlupa, Aku mula meditate setiap pagi 10 minit dan malam hari 11:30, lagi 10 minit. Kalau malam ada tetamu, paling tidak, siang Aku dah meditate.

Rupanya bila kita gagal dalam sesuatu, jika kita belajar, maka cubaan untuk berjaya siri berikutnya kita diberi idea bagaimana untuk pastikan yang cubaan kita itu terus berjaya. Rupanya lagi, tidak ada gunanya depress lama-lama, sebab, kegagalan yang berlaku pada kita itu sebenarnya adalah plot untuk kita bangkit dengan lebih kukuh lagi.

 

Catatan Meditation, Hari 31 : Air dan Cahaya

13 Februari 2019

Zahirnya api, menghasilkan cahaya. Namun, batinnya pula, air, menghasilkan cahaya. Bagaimanakah yang dikatakan air, menghasilkan cahaya?

2:74 Then after that your hearts hardened. They were as rocks, or even harder. For there are some rocks from which rivers gush out, and others that splinter and water comes out from them, and others that sink in awe of God. God is not unaware of what you do.

Air, adalah ilmu. Dan dengan ilmu, segalanya menjadi terang seterangnya. Apabila sudah menjadi terang segalanya, bukankah kita menjadi aware, dengan apa yang berlaku?

Catatan Meditation, Hari 1

14 Jan 2019.

Setelah lama berhenti, hari ini, Aku mula semula. Restart. Aku harap cubaan kedua ini boleh pergi sampai level 4. Bertapa, 1 jam sehari. Tengoklah, kalau tidak celaka lagi.

Tentang celaka, di dalam Quran ada kemakian ini. Carian terus perkataan “celaka”, diulang sebanyak 42 kali. Namun antara semua ini, ayat yang paling Aku minat adalah “celaka” pada Surah 107:4.

Ini Surah penuhnya.

107 : Assistance

In the name of God, the Gracious, the Merciful.
1. Have you considered him who denies the religion?
2. It is he who mistreats the orphan.
3. And does not encourage the feeding of the poor.
4. So woe to those who pray.
5. Those who are heedless of their prayers.
6. Those who put on the appearance.
7. And withhold the assistance.

Surah ini namanya, Surah Bantuan / Pertolongan, mungkin dinamakan begitu kerana pada ayat terakhir yang ke 7, ada perkataan bantuan atau pertolongan.

Positif vs Negatif

Jika boleh disimpulkan maksud surah ini adalah,

Rangkap 1 : “Orang yang menolak agama, adalah yang zalim pada anak yatim, dan tidak memberi makan kepada orang miskin”

Rangkap 2 : “Maka celakalah bagi yang sembahyang, yang tidak peduli / lalai dalam sembahyang, yang menunjuk-nunjuk, dan yang tidak menolong.”

Surah ini tidak dinamakan sebagai Surah Celaka. Walaupun, semua kesemua ayat dalam surah ini, paksinya negatif, nama surah positif. Ada ironi disitu.

Cuba kita tengok, kalau kita positifkan semua 7 ayat ini.

Rangkap 1 : “Orang yang menerima agama, adalah yang adil pada anak yatim, dan memberi makan kepada orang miskin”

Rangkap 2 :”Maka untunglah bagi yang sembahyang, yang fokus / sedar dalam sembahyang, yang ikhlas, dan yang menolong.

Lawan kata “Celaka”

Apakah antonim bagi perkataan “Celaka”? Melalui carian yang Aku jumpa, Aku simpulkan bahawa, lawan bagi perkataan “Celaka” adalah “Untung”.

Kesimpulan

Orang yang fokus dalam sembahyang, yang sedar dia sedang sembahyang, adalah orang yang menerima agama. Kerana itu, kesan dari kesedaran dan fokus sembahyang ini, maka dia menjadi adil kepada anak yatim, memberi makan kepada orang miskin, sentiasa ikhlas dalam perbuatan, dan sentiasa menolong orang.

Kerana semua perbuatan baik ini, dia bukan orang yang celaka. Dia orang yang beruntung. Kenapa dia orang yang beruntung?  Dan, siapakah orang yang paling paling paling beruntung?

Aku rasa, orang yang diberi bantuan sentiasa, setiap masa,  oleh tuhan adalah orang yang paling paling beruntung.  Ini kerana, yang membantu dalam jalan hidup kita adalah tuhan. Bukan jiran, bukan kawan. Apa jua masalah dalam dunia pun akan selesai dengan bantuan tuhan. Dan menerima bantuan tuhan, tanda diterima tuhan.  Ini hasil untuk seseorang yang tidak pernah menolak agama.

Ada satu lagi.

Orang yang paling paling paling beruntung, rupanya bukan beruntung kerana sembahyang sahaja. Tetapi kerana semua perbuatan baik tadi. Perbuatan baik dia tadi, rupanya adalah satu “Persembahan”. Di dalam “Persembahan” hidupnya, dia sedar, dan fokus, tidak lalai, bahawa, segala perbuatannya, adalah kerana dia menerima panggilan tuhan, melalui penerimaanya pada agama tadi.

Maka, bolehkah Aku merasakan bahawa, di dalam dunia ini, di dalam jalan hidup ini, barangsiapa yang memberikan “Persembahan” terbaik, atau, melakukan yang terbaik (bukan sekadar melakukan perkara baik, tapi apa yang dia buat, dia buat sehabis baik), tidak akan hidup susah, kerana  tuhan sentiasa memberi pertolongan dan bantuan.

Mungkin kerana itu, surah ini dinamakan surah bantuan / Surah 107 – Assistance. Tuhan memberitahu kita bahawa untuk AKU menolong kamu, tolong “Persembahkan” yang terbaik dulu kepada AKU.

Bagaimana?
1. Cari orang miskin, bantu. Paling mudah, belikan keperluan makan keluarga mereka. Etc. Beras, lauk pasar. Tesco ada jual kupon. Beli kupon ini, dan beri kepada mereka.
2. Anak yatim, jangan zalim kepada mereka. Jangan ambil hak mereka. Kalau mampu, adopt mereka. Kalau tak mampu, bayarkan yuran sekolah mereka, atau bila tahun baru, belikan keperluan sekolah mereka.
3. Segala perbuatan, jangan ada “kerana”. Mesti Ikhlas.
4. Jika orang meminta bantuan kita, tolong.

Masakan pahlawan negara, para pendekar, hulubalang, para kerabat diraja, diberikan kesenangan hidup oleh Raja, kalau tidak kerana “Persembahan” yang diberikan olehnya. Lihat sahaja bagaimana Ned Stark, diangkat menjadi “The Hand of the King”.

***

 

Catatan Meditation, Hari – 88

Pada hari ke 88 Aku meditate, esoknya Aku menemui kegagalan. Ini adalah kerana, pada hari ke 89, Aku, lalai lalu lupa untuk buat rutin yang satu ini.

Aku, pada waktu itu berada di Kuantan. Bercuti bawa Mak dan Abah berjalan. Siang itu puas berjalan layan Mak dan Abah pergi makan, pergi rumah kawan.

Bila malam, elok lepas hisap rokok, Aku baring dan terus tidur. Katil di Hyatt ini memang cilakak. Esoknya Aku bangun menyumpah amat, walaupun bantal dan tilamnya lembut dan enak ditiduri.

Rupanya penyesalan yang paling kecewa, adalah apabila gagal untuk meneruskan. Seminggu Aku depress.

88 hari….

 

View this post on Instagram

 

A post shared by khairulazizi (@khairulazizi) on

Akses kepada kemahuan

Agak lama juga Aku tidak ke Kino. Ke hati Kuala Lumpur KLCC itu, sebenarnya sejak office Aku pindah ke Subang, hanya kalau ada hal yang perlu sahaja Aku lewat ke sana. Dan baru-baru ini, setelah habis bertemu seorang Dato Seri yang kuat membuli di Matic Jalan Ampang, Aku langsung ke KLCC dengan tujuan hanya ke situ.

Dato Seri ini Aku katakan buli bukan apa. Mentang-mentang Aku ini nampak macam muda mukanya dan dirasakan dia lebih tua dan banyak makan garam agaknya, maka dalam perundingan hal perniagaan itu seboleh-boleh dia meminta segala yang menyebelahi dia. Seperti, dia rasa yang Aku ini sangat perlukan dia. Dia tidak tahu yang Aku perlukan hanyalah Satu sahaja. Game politik seperti ini Aku sudah masak sangat. Maka disini Aku ingin berpesan. Sekiranya sampai satu ketika bertemu akan pembuli seperti ini, adukan hal ini kepada yang Maha Mendengar. Nescaya, dibukanya jalan untuk terus kedepan, bagaimana.

Aku ke Kino dengan hati yang lebih tenang. Agak lama Aku pusing-pusing sementara cuba melupakan wajah Dato Seri yang tak berapa nak bercahaya itu. Hinggalah Aku sampai ke bahagian komik, lalu tangan ini seperti magnet dari pintu masuk hingga mencapai beberapa buah buku yang bertajuk “Buddha”.

Aku tidak ingat bila Aku beli buku “Buddha” vol yang pertama. Rasanya macam 2 – 3 tahun lepas. Tetapi waktu itu cuma ada satu sahaja. Berbanding hari ini, agaknya kalau ada anak Aku EL Lukh bersama, pasti dia upaya mengira nombor dari 1 sampai 8. Dan kerana susunan buku “Buddha” ini penuh sampai tamat, muka Aku hari itu sangat ada senyum. Bertahun tunggu atau bolehkah Aku katakan, berjanggut menunggu?

“Buddha”, adalah novel grafik oleh Osamu Tezuka, seorang maharaja komik manga dari Jepun yang melukis Astro Boy yang lebih popular itu. Arwah boleh dikatakan sebagai, Walt Disney dari negara matahari terbit. Agak menyesal ketika Aku di Tokyo dulu tidak melawat muzium khas untuk beliau. Mungkin waktu itu belum sampai seru lagi kerana semasa di Tokyo tahun 2017 itu, Aku ke cuma sempat ke Studio Gibli, selain melawat Kinokuniya yang Haruki Murakami beli pen dan kertas sebelum menjadi penulis tersohor. Dan Aku sempat juga ke Peter Cat, ambil gambar aksi buat mabuk tepi tangga.

Lalu Aku mengambil “Buddha” no 2 dan 3. Selain dari ini, no 4,5,6,7 dan 8, Aku hembus dan jampi supaya cahaya yang ada padanya kurang agar sesiapa yang lalu di situ, terlupa dan tidak nampak 5 buah buku ini.

Aku kemudian terus sahaja ke kaunter untuk bayar. Jumlah tapak waktu itu Aku rasa lebih banyak dan cepat berbanding sebelum jumpa “Buddha” no 2 dan 3.

Tetapi sebaik sahaja Aku sampai di kaunter yang awal tadi kosong, Aku lihat ramai pula yang beratur. Aku rasa, kalau Aku tunggu, mungkin janggut yang bewarna putih ini boleh gugur. Aku bertanya sendiri. Ada apa yang Aku lupa sampai begini panjang halangan tersusun depan Aku?

Ah. Ada rupanya. Katanya, “Beli untuk diri sendiri je? Bini tak ingat?”

Aku lalu patah balik dan melilau mencari, kalau-kalau ada buku yang memanggil lagi untuk dibawa pulang. Aku lihat jam waktu itu sudah hampir pukul 4. Kalau lambat, nak keluar dari hati Kuala Lumpur ini agak bala dengan jem yang tak ingat.

Sampai pada bahagian novel-novel cinta, fiksyen dan fantasi yang kawasannya agak tinggi sikit berbanding lain ( ada semacam serongan lantai papan yang dirasakan kalau ada skaters, mereka akan meluncur naik), Aku pusing-pusing untuk tengok kalau – kalau  ada yang berkenan. Ada satu rak tepi dinding kaca dimana bersusun bertingkat buku – buku warna coklat semacam kamus. Aku datang dekat dan tengok, “The Killing Commendatore”. Oh, dah sampai buku ini di Malaysia. Teringat semula dulu masa ke Kino yang pertama di Jepun, mencari pen dan kertas, buku ini baru launch sehari tapi of course, semua tulis jepun. Ada gambar pedang samurai di kulit depan buku itu semacam memberi tahu, ini buku ganas tentang pembunuhan. Bentuk pedang ini mengingatkan Aku pada pedang api milik Penduga Arus, watak pembelot yang awalnya setia dalam komik Pedang Setiawan yang popular tahun 1990 an dulu. Setelah belek-belek, Aku kemudian melangkah lagi meninggalkan memori yang semakin kabur itu.

Untuk jimat masa, Aku lalu telefon isteri Aku agar mudah bagi Aku mencari buku apa yang perlu. Tanya dia senang sikit. Tapi 2 kali Aku telefon, dia tidak angkat. Sama ada tengah tidur dengan anak-anak, atau telefon tertinggal tingkat atas. Ada Aku cuba jerit nama dia kuat suruh angkat tapi tak berapa nak berkesan. Mungkin sebab Aku dah berhenti meditation semula setelah rekod mencapai 88 hari tanpa berhenti. Malang pada hari ke 89 Aku terlupa nak meditate sebab masa itu kami di Kuantan leka bercuti. Paling frust Aku bila tertinggal satu hari dan sampai hari ini Aku tinggalkan lagi. Mungkin new year nanti baru sambung semula sebagai menghormati azam tahun baru seluruh manusia.

Aku pusing banyak kali mencari judul apa yang harus Aku belikan. Bila masuk pusingan ke lapan, Aku rasa Aku menyerah kalah dan tewas. Buntu. Tidak tahu yang mana hendak dibeli.

Aku lalu berhenti dan diam di satu sudut. Ah… baru Aku teringat. Kenapalah Aku tak tanya terus buku apa yang paling sesuai yang kalau Aku beli dan bawa pulang, markah Aku sebagai seorang suami akan naik 200 peratus?

Terus, katanya begini, “Ambil yang itu”.

Aku lihat, di rak tepi, ada sebuah buku berwarna biru muda. Ada gambar kucing. Buku itu Aku ambil, pegang dan belek. Tajuknya, “The Travelling Cat” oleh Hiro Arikawa.

“Terima kasih” kata Aku, tanpa sangsi.

Aku kemudian langsung ke kaunter. Jurujual dua orang disitu sedang membawang. Orang, tidak ada langsung dan Aku faham semuanya sedang dipermudahkan.

***

Sampai di rumah Aku buat muka senyum. Bila isteri Aku lihat ada beg kertas Kino, dia tanya “Eh pergi Kino ke?” Aku kata dengan suara kecil seperti Doraemon,  “Tak lah. Mana ada”. Isteri Aku buat muka. Dia cepat-cepat belek dan tengok ada 3 buku di dalam. “Buddha???” Aku tersenyum monyet.

“Eh… The Travelling Cat??? Haa… dah lama kita nak beli buku ni…. mana anda tahu kita nak buku ni?” Sekali lagi Aku tersenyum monyet. Di sebelah Aku tiba-tiba ada markah 200% muncul dengan sound effect loceng tanda gembira.

***

Esoknya Aku ke KLCC lagi. Tapi kali ini dengan isteri dan anak-anak. Setelah makan di Chili’s, kami naik ke Kino. Aku ke bahagian komik dan tersenyum bila lihat “Buddha” vol 4,5,6,7 dan 8 masih tersusun tegak. Aku kemudian naik Kino tingkat atas dengan EL. Sambil EL main pusing-pusing rak Moleskine, Aku ambil beberapa naskah diari untuk isteriku, adik perempuanku dan adik iparku. Aku ambil satu yang warna hitam untuk ayahku dan untuk Aku, cukup yang kecil sahaja. Ini memang ritual tahunan Aku sejak beberapa tahun sudah. Niat Aku, agar orang-orang yang Aku sayang boleh menulis segala perancangan yang mereka mahu luahkan dalam hadiah yang agak seberapa itu.

Moleskine tahun ini agak maju berbanding tahun dulu. Tema dia agak boleh tahan ramai. Kalau dulu ada Darth Vader Star wars bagai. Sekarang macam-macam sampai nak tengok apa pun Aku dah tak faham. Ada satu yang warna hijau gelap khas untuk travellers. Yang ini siap dalam kotak dan Aku rasa ada pen khas untuk tulis pengembaraan epik.

Bila turun bayar jurujual bagi pesan suruh ambil gift card di information counter. 1000 orang pertama enjoy kad apa ntah yang ada link dengan apps Kino. Katanya ada RM20 dalam kad itu. Aku tak berapa nak hadam sangat sebab dalam otak Aku adalah hanya untuk memulakan dengan cepat siri marathon “Buddha” dari no 1 (repeat), 2 hingga no 8 dalam masa sisa akhir tahun ini.

***

Hati, jika dibuka, boleh diakses melalui cara tertentu. Apabila 2 hati menjadi satu, aksesnya lebih lagi. Sebaliknya, jika hati telah tertutup, haram nak akses macam mana pun sudah tidak boleh. Barangkali ada cara cuma mungkin belum sampai tahap untuk tahu. Mungkin juga sebab belum layak dan mungkin juga, sebab sudah tidak ada keperluan lagi.

Kita terfikir sebenarnya walaupun kita berjauh, kerana adanya Yang Maha Mengetahui juga Yang Maha Memberitahu, apa yang kita tidak tahu boleh jadi tahu. iPhone yang canggih pun tidak ada applikasi sebegini. Connection menyebabkan sesuatu, connected. 

Selalu-selalulah guna Google di dalam hati. Moga menemui apa yang dicari.

***

Ride #13 – Ride Muhammad

Quran 5:15 O People of the Book! Our Messenger has come to you, clarifying for you much of what you kept hidden of the Book, and overlooking much. A light from God has come to you, and a clear Book.

Instagram telah mengajar Aku satu lagi sifat cahaya. Sebelum ke situ, biar Aku tuliskan sifat cahaya yang Aku faham. Di sekolah rendah dulu, Aku belajar bahawa, gabungan beberapa benda seperti  dua biji bateri, wayar dan mentol, boleh menghasilkan cahaya. Jiran Aku Ungku Abdul Jalil, lebih gigih dan cuba explore dalam lagi lalu terkena renjatan elektrik apabila cuba menghidupkan mentol melalui wayar yang disambung pada plug. Itu mengajar Aku satu lagi sifat cahaya : sumber cahaya agak bahaya.

Apabila masuk sekolah menengah dalam kelas fizik tingkatan 4, Aku belajar bahawa, cahaya bergerak pada garis lurus,  boleh dipantulkan dan mempunyai sudut tertentu berdasarkan pemukaan yang memantulkan cahaya, termasuk, sifat biasan bagi cahaya. Aku belajar juga, untuk keluar malam lompat pagar dari asrama, cahaya tidak diperlukan.

Manakala apabila masuk universiti, Aku belajar bahawa cahaya bukan sekadar warna putih atau kuning tetapi macam-macam warna, dan boleh dipancarkan serentak kepada seluruh dunia, malah membentuk pelbagai rupa sama ada bergerak atau tidak bergerak. Cahaya ini, terkekang dalam skrin yang dinamakan komputer, sampai kepada mata manusia melalui makhluk yang bernama internet. Cahaya juga rupanya bergerak terlalu pantas apabila kabel yang membawanya diupgrade kepada fibre optic. Apa yang hendak Aku sampaikan adalah, cahaya, mempunyai maklumat (pengetahuan).

Pada umur 25 tahun semasa bujang dan telah bekerja, rupanya hal cahaya, masih lagi belum habis dengan Aku. Kali ini lebih serius dimana tanpa Aku sedari, rupanya Aku mencari cahaya yang lebih bermakna untuk hidup sebagai manusia. Ia bukan lagi perihal cahaya yang diluar sana tetapi  cahaya yang berada di dalam diri. Dalam kejahilan jahilliah hati, Aku diperkenalkan semula dengan “cahaya” menerangi seluruh alam ini. Bila Aku fikir-fikir semula, “cahaya” ini, adalah seperti exercise rebranding agency.

Seminggu sebelum 12 Rabiulawal atau tahun ini 20 November, Aku belajar lagi satu sifat baru cahaya. Ini diajarkan oleh instagram melalui kawan Aku Roopesh yang sudah hampir 20 tahun Aku  tidak jumpa. Menurut satu posting beliau, cahaya, bergerak ke destinasinya melalui segala kemungkinan yang ada, atau dalam erti kata lain, ikut suka hati. Rajah dari Instagram beliau mungkin boleh fahamkan kita.

Ini membawa kepada pengertian baru bagi Aku dimana cahaya, sebenarnya bukan sampai kepada satu destinasi melalui garis lurus sahaja. Sebaliknya, cahaya sampai dalam keadaan yang tidak menentu, tidak diduga, dan tidak pasti dari mana. Cahaya datang, ikut suka hati jalan mana.

Teori yang menghadiahkan darjah PHD kepada tuan diri ini, Aku rasa logik. Ini kerana, cahaya, tidak penting pun datang kepada sesuatu itu bagaimana dan di mana. Yang penting cuma satu. Dari mana?

Kerana, sekiranya cahaya itu tidak dikenal dari mana (atau sumbernya), maka Aku rasa, cerah mana pun cahaya itu, agak sia-sia. Seperti, upaya boleh melihat segala sesuatu dalam terang namun gagal dan tidak dapat melihat “siapa” disebalik segala sesuatu itu.

Ia seperti jiran Aku dulu Ungku Abdul Jalil. Orang lain sumber cahayanya adalah dari bateri 2 biji manakala beliau, sumber cahayanya adalah daripada plug elektrik. Hasilnya, demam seminggu terkena renjatan elektrik. Bahayakan?

***

Hari ini adalah harijadi Muhammad yang terzahir, yang kita tahu sebagai kekasih tuhan, yang kita kenal sebagai rahmat seluruh alam. Rahmat, melangkaui zaman berzaman, bagaikan cahaya yang menerangi kegelapan. Beruntung bagi yang muncul dalam hatinya ketika ia tercari-cari, malah beruntung lagi bagi yang telah faham dan “pegang” teguh dengan hakikat cahaya ini.

Di dalam Al Quran, ada sebuah surah yang dinamakah sempena nama Muhammad ini. Surah 47 ini, mengandungi 38 ayat. Apabila Aku membacanya malam semalam, Aku dapati 4+7 = 11 dan 3+8 juga, 11. Tidak Aku ketahui apa maksud disebalik matematik tersirat ini namun, surah ini menceritakan tentang 2 kategori manusia.

Pertama, yang menyambut rahmat seluruh alam. Dan kedua, yang menolak rahmat seluruh alam ini. Juga diceritakan kesan bagi yang menyambut dan kesan bagi yang menolak.

Namun di dalam quran, pada surah lain, memang banyak cerita tentang 2 kategori manusia ini. Yang Aku rasa ada keunikan terlebih adalah tentang surah Muhammad ini adalah tentang 4 sungai yang ada di dalam syurga. Ini ayatnya.

Quran 47 : 15 (Here is) a Parable of the Garden which the righteous are promised: in it are rivers of water incorruptible; rivers of milk of which the taste never changes; rivers of wine, a joy to those who drink; and rivers of honey pure and clear. In it there are for them all kinds of fruits; and Grace from their Lord. (Can those in such Bliss) be compared to such as shall dwell for ever in the Fire, and be given, to drink, boiling water, so that it cuts up their bowels (to pieces)?

***

Hari ini Aku ride lagi. Ride hari ini, Aku yang design routenya. Aku design route ini, seboleh-boleh, mesti, sejauh 455 KM. Ini adalah kerana, bagi memperingati, perjalanan hijrah Prophet Muhammad, daripada Mekah ke Madinah. Aku fikir, sebagai penganut kefahaman Prophet, masing-masing punya cara tersendiri bagaimana untuk reconnect dengan Prophet. Ada yang suka berhimpun dan berarak beramai-ramai dari satu point ke satu point. Ada yang suka upload gambar IG mereka di Mekah (suatu masa dulu). Ada yang suka mengalunkan suara membuat bunyi-bunyian yang anak kecil kalau lihat tidak ada beza dengan penyanyi gegar vaganza. Ada bermacam-macam cara. Tidak ada salahnya dan hanya tuhan yang layak menghukum.

Memang zaman dahulu kita tidak tahu berapa jauh perjalanan prophet dari Mekah ke Madinah, malah kita pun tidak tahu, jalan mana yang prophet ikut, melainkan salah satu singgahannya adalah Gua Tsur, dan ending perjalanan hijrah prophet, adalah di Quba, atau dimana masjid yang pertama didirikan. Jika tidak salah, ingatan sejarah Aku.

Hari ini, melalui Google Maps, diberitahu bahawa jarak paling dekat antara Mekah dan Madinah, adalah 455 km. Dua jalan lain yang jauh sikit distance dia lebih iaitu 490 KM dan 556 KM.  Ini adalah jarak yang tercapai oleh kereta atau motor. Manakala, kalau nak lagi cepat, jarak antara dua kota bersejarah ini telah menjadi secepat 90 minit dengan adanya bullet train.

Setelah dua tiga kali draft dan mengira jarak, akhirnya route Aku siap. Dibawah ini adalah dari google map, kalau satu hari ada yang nak cuba. Ride ini, secara summarynya, adalah dari Kinrara Residence – Karak – Mentakab – Triang – Bandar Seri Jempol – ROMPIN – Gemencheh – Tampin – Highway Seremban – Kinrara Residence. Cuma sayang, tak cukup 1 KM sahaja berbanding Mekah ke Madinah.

Google Map

***

Aku ride dengan Bruce. Staze tak dapat join sebab emergency balik Gun-nu kite. Ada sedara meninggal. Jam 7:30 pagi Aku dah terpacak di Petronas Melawati ( lokasi perjumpaan ) dan jam 8:30 kami gerak ke Mentakab untuk breakfast, lewat sejam sebab Bruce sakit perut kareb.

Masa sarap di Mentakab, ada pakcik badan saiz kecik datang jual petai. Aku tanya seiikat berapa dia kata RM5. Masa Aku pilih-pilih Aku tengok kaki dia berbalut sebelah kiri. Lalu Aku beli RM10 untuk 2 ikat. Lepas bagi duit, pakcik ini jalan berdengkut-dengkut masuk ke dalam kedai mamak untuk cuba jual petainya pada orang lain pula. Di tangan kanannya ada tongkat kayu lurus warna coklat bagi membantu dia berjalan. Aku harap pakcik ini sihat segera. Namun segalanya adalah urusan tuhan jua. Masa dia masuk dalam kedai Aku teringat Frodo Baggins. Bezanya Frodo bawa cincin, pakcik ini bawa petai.

Dari Mentakab, kami terus gerak ke Tampin untuk makan tengah hari. Plan adalah untuk makan nasi ayam Gemas Mustafah. Aku tak tau sedap atau tidak tapi bila Aku google tempat makan di Tampin, ini yang naik first sekali.

Tapi bila tengok dalam waze sebelum gerak rupanya boleh lalu Rompin, Bruce kata baik kita makan udang galah. Alang-alang sebab lalu Rompin. Antara nasi ayam Gemas Mustafah dengan udang galah besar-besar (menurut kata Bruce), adalah pengguna yang bijak dan bukan otak udang dalam membuat pilihan. Bruce dulu kecik-kecik duduk Muadzam Shah. Rompin memang dekat dengan Muadzam Shah. Aku pulak tak pernah pergi Muadzam Shah. Tapi Rompin Aku rasa macam pernah lalu. So Aku setuju saja dan ikutlah sebab nasi ayam Gemas Mustafah tu Aku rasa tak sedap mana dan tak boleh lawan nasi ayam chee meng dan nasi ayam yang isteri Aku masak.

Maka kami pun gerak cargas.

Untuk route ini, Aku rasa stretch daripada Mentakab ke Rompin sangat mengujakan. Aku pulak baru reti layan corner sikit-sikit dan baru berani nak potong kereta pada jalan double line. Memang Aku ride dengan muka ada sinyum dalam helmet fullface. Bruce ikut di belakang sebab taktau jalan manakala Aku ride di depan macamlah Aku tau jalan sangat.

Kami sampai di Rompin dan berhenti di stesen Petronas. Setelah basuh muka kencing bagai, Aku tanya Bruce nak makan udang di mana. Bruce suruh search “Kampung Leban Condong”. Bila Aku tengok result waze, what the fak, kenapa lagi 104 KM?

Bruce pun tengok lepas terkejut sebab Aku bagitau. DEMMMM….. kita kat Rompin mana ni?

Bila kami tengok semula barulah kami faham bahawa, ini adalah Rompin Negeri Sembilan. Bukan Rompin Pahang. Di langit sebelah luar dari atap bumbung Petronas, Aku nampak raksasa udang galah size yang sama besar macam ultraman, sedang mengetawakan kami.

By the way, semasa Aku tulis blog ini, Aku search dari Rompin ke Rompin, berapa jauhnya. Mungkin satu hari nanti, kami boleh ride route ini pula.

Kami kemudian terus ke Gemas untuk nasi ayam Gemas Mustafah. Benar menurut firasat Aku. Chee Meng menang straight set, 15 – 3, 15 – 1 berbanding Gemas Mustafah. Oh ya. Semasa di Gemas, kami pusing-pusing town. Kami lalu (lalu je nak brenti malas) stesen keretapi Gemas setelah dua kali lalu atas trek keretapi dalam perjalanan menuju dan dalam bandar Gemas. Masa lalu atas trek Aku fikir, kalau Aku ketuk line besi ini dan jampi sikit adakah bunyinya akan sampai ke hujung trek sana?

Setelah makan, kenyang, kami gerak balik. Dalam perjalanan pulang melalui highway seremban, Bruce balik terus dan Aku singgah Nilai jumpa kawan lama MMU dulu Haroooouuns Al Rashid. Nanti Aku cerita di lain posting siapa Haroooouuns Al Rashid ini. Dulu di MMU, dia bawa Apprilia.

***

Ride hari ini, atau Aku namakan Ride Muhammad, mengingatkan Aku betapa sangat penting untuk “mengenal” yang mana satu yang betul. Atau, “mengenal” yang mana satu yang pasti dan sebenarnya.

Ambil contoh tentang cahaya yang Aku tulis awal tadi. Cahaya, rupanya ada macam-macam sifat dan ke-ignorance kita pada cahaya, menyebabkan perspektif kita kepada cahaya itu tak berapa tepat. Aku misalnya ingat cahaya bergerak lurus tapi rupanya cahaya bergerak, mengikut segala unjuran kemungkinan.

Contoh lain lagi, Rompin. Ingatan Rompin Pahang rupanya ada pulak Rompin Negeri Sembilan.

Semasa ride pulang, dalam kepala otak Aku berfikir, dulu, ayah angkat Aku waktu mula-mula jumpa, dia pernah jerit dan bentak kepada Aku.

“Muhammad mana yang kau cerita ini?”

***

View this post on Instagram

Sempena meraikan harijadi prophet Cahaya seluruh alam semalam, abiang telah melakukan pengembaraan ride berbentuk bulatan dari rumah ke mentakab ke triang ke bandar seri jempol ke rompin ke gemas ke tampin ke highway seremban ke rumah semula. Bajet km nak lebih 455km konon konon cuba mengambil fadhilat asa perjalanan hijrah prophet dulu. Otw balik abiang singgah minum dgn kawan lama Al Harouns Al Rashids. Dulu kat mmu Al Harouns ride apprilia. Selain menjadi lagenda permotoran, banyak jasa Al Harouns pada kawan2 yang tade motor dulu. Kat mmu dulu kalau ada motor mesti ada awek. Al Harouns sanggup menolak cinta awek2 dari fakulti management misalnya semata – mata nanti kalau ada awek camna dia nak bawak kengkawan jalan? Al Harouns pernah hantar abiang ke stesen bas melaka dari bukit beruang dalam masa 10 minit. Allah taala telah menguji dan mengajar abiang hari itu bahawa nyawa Kamu Aku yang pegang. Terima kasih Al Harouns atas bakti dan jasa semoga bertemu jawapan The Big Why. Karangan seperti biasa ada di blog. #siribunyamindanrodakehidupan

A post shared by khairulazizi (@khairulazizi) on

Ride #12 – Maha Makbul

Ahad baru ini Aku buat kerja gila. Aku pergi Penang balik hari dari rumah Kinrara Residence. Total distance tepat, 750 km. Tak pernah Aku ride milage sejauh ini. Ride-ride sebelum ini tak sampai pun 400 km sehari pergi balik. Maknanya, kalau ikut distance 750 km, Aku macam ride 2 kali sehari. Keluar rumah, balik sampai rumah, keluar semula dan balik semula.

Aku rasa ini mungkin kali pertama dan kali terakhir Aku buat kerja gila. Malah, Aku akan maqamkan dalam diri dan letak reminder untuk Aku yang masa akan datang dengan pesanan, “Sila jangan cuba menggila lagi”. Namun itu hanyalah usaha kecil Aku untuk membenteras kegilaan yang kadang-kala timbul ini. Menjadi ayah kepada 2 orang anak kecil, sifat kegilaan pada Aku sebenarnya semakin lupus. Bila cuba nak menggila, muka 2 orang anak kecil kita akan menjelma.

Sebenarnya Aku ke Penang bukan tujuan untuk makan nasi kandar pun. Aku kesana kerana nak beli jam Suunto Kailash. Bagi yang pernah baca blog larian Aku, ada tiga posting pasal Suunto Kailash ini. Kalau rajin boleh baca disini, disini, dan disini.

Tapi kalau malas nak baca tak mengapa. Aku akan rumuskan tepat-tepat 7 perkataan untuk memberi idea apakah Suunto Kailash ini. 7 perkataan adalah sempena 7R, gene manusia yang Suunto sembang untuk pancing orang membeli jam Kailash depa. Ini screenshot dari Suunto pasal gene 7R buat inspirasi.

7 perkataan yang Aku rumuskan untuk Suunto Kailash ini,

“Adalah jam untuk pencari cabaran misteri ketidaktahuan”

Aku memang suka kumpul jam. Tapi nak kumpul cabaran dan misteri tu tak sangatlah. Suunto sahaja Aku dah ada 3 termasuk Kailash yang baru ini. Jam ini keluar tahun 2015 dulu. Kalau ikut umur, dah 3 tahun lahir ke dunia. Dulu masa keluar Aku tak ada duit nak beli walaupun air liur Aku meleleh sampai ke kaki. Stim tengok Suunto Kailash kalah tengok porno. Namun Aku tak pernah lupa untuk berdoa kepada tuhan, agar, satu hari nanti tuhan bagi juga peluang kepada Aku untuk ikat jam ini pada tangan sendiri.  Bukanlah maksudnya tiap-tiap hari Aku bangun tidur doa pada Dia. Tapi bila Aku teringat pasal Suunto Kailash ini, kehendak Aku padanya, sangat deep.

Alhamdulillah, walaupun lewat 3 tahun, sekarang Aku ada duit sikit maka Aku mula mencari semula. Habis semua kedai jam dealer Suunto Aku call tanya ada lagi atau tidak. Yang ada cuma warna putih sahaja itu pun satu di Mitsui. Warna lain semua tak ada. Putih ni macam nak pakai jam pergi buat umrah.

Cari punya cari Aku jumpa di Lazada. Tapi bila nak beli jam harga 3 ribu lebih dari Lazada, Aku tak berapa nak percaya. Aku tanya staff Aku Lazada ada menipu tak. Kadang-kadang ada yang terkena. Bukan sebab Lazada tapi sebab yang menjual di Lazada. Dan kerana tidak berapa nak percaya itulah yang membawa Aku ke Penang, pergi balik satu hari, 750 km.

***

Bruce ada message Aku tanya nak ride mana minggu ini ( Ahad lepas ). Begitu juga dengan Staze. Aku katakan kepada mereka nanti Jumaat malam kita confirm semula. Sabtu pagi, isteri Aku ajak pergi jumpa therapist untuk budak-budak sebab anak sulung Aku macam dah speech delay.

Kami ke Selayang untuk buat analisis dan assessment dan masa habis hampir separuh hari demi mencari jawapan. Bila petang, Aku dah agak letih, maka Aku fikir, baik esok ride ke Genting berlatih corner. Tak jauh sangat tapi cukup untuk semua. Tapi entah macam mana, ilham datang. Kata ilham, “Pergi Penang esok ambil jam”.

Aku call Staze tanya kalau-kalau dia nak ride sekali ke Penang sebab Aku nak ambil jam. Dia kata better bertolak hari ini (Sabtu) so malam boleh lepak rehat. Aku katakan yang Aku masih tunggu confirmation dari tuan kedai sama ada betul atau tidak jam ada. Sebenarnya Aku memang dah communicate dengan tuan kedai pasal jam ini. Kata tuan kedai, dia rasa masih ada 3 lagi Kailash. Copper, Carbon dan Slate. Aku macam minat Carbon tapi takut-takut material dalam gambar tak sama dengan depan mata.

Tunggu punya tunggu, malam baru dapat confirmation. Aku call Staze untuk confirmkan bertolak besok. Rupanya Staze dah buat gerakan solo. Masa Aku call dia, dia dah ada di Taiping tengah ketawa on the way ke Penang.  Bila dah tua-tua ini kita langsung tak ada perasaan marah. Lebih-lebih lagi dengan kawan-kawan sendiri. Kita telah, orang kata, “menerima seadanya.” Lagipun bukan salah Staze. Aku yang lambat confirm.

Aku kemudian call Bruce kalau-kalau dia sanggup turut serta. Bruce ok saja. Aku menarik nafas lega. At least ada member ride sekali tak adalah ride sorang diri. Nak pergi Penang ni. First time ride jauh. Bukan tak berani. Tapi biasalah. Persahabatan Gay.

***

Ahad, jam 3:30 pagi Aku bangun mandi. Pukul 4 Aku bertolak dan 4:30 sampai di RNR Sungai Buloh. Dari situ, dengan Bruce, dalam pukul 5:00 rasanya kami bertolak ke Penang. Berhenti breakfast di Hilir Perak jam 7:00. Itu pun sebab Muluk dah habis minyak. Refill dan rehat sekali.

 

View this post on Instagram

 

Today i’m vincent van gogh-ing for a long trip #triumphscrambler #siribunyamindanrodakehidupan

A post shared by khairulazizi (@khairulazizi) on

Ride waktu subuh adalah satu pengalaman baru bagi Aku. Suasana sejuk seperti ada hantu bertiup di tepi. Kereta tak banyak namun suasana gelap, macam malam. Oleh kerana jalan highway kosong, ada masanya Aku pecut sampai ke 160 km/j. Muluk mulanya memang steady tapi sampai laju macam ini, Aku yang rasa nak melayang. Mungkin berat badan Aku tak berapa nak mari, yelah. Kitakan long distance runner.

Ada sesetengah tempat yang jalannya berkabus tebal. Seperti, kita menerobos ke dalam kabus yang melindungi jalan. Seperti, kita melangkah ke hadapan yang penuh misteri dan ketidaktahuan. Agak bahaya sebab tak nampak depan tetapi mesej dia mudah. Kadangkala kita kena juga move forward in order to fulfil  the journey. Suasana sebegini mengingatkan Aku beberapa tahun dulu memandu di Ranau seorang diri subuh hari untuk lari trail dalam kebun teh. Janganlah harapnya, disebalik kabus itu ada lembaga-lembaga yang tak diingini. Sebab dulu di Ranau memang ada lembaga mata merah. Tapi bila sampai dekat rupanya lembu.

Kami masuk Penang ikut jambatan baru. Ingatkan tak kena bayar tol sebab Menteri Guan Eng dah umum tol Penang untuk motor akan dihapuskan. Rupanya awal tahun depan. Agak jilake sebab IC dan kad touch n go Aku dua-dua rosak tak boleh pakai entah kenapa. Akhirnya terpaksa pinjam IC Bruce maknanya Bruce swipe tol dua kali. Nasib baik boleh sebab masuk je kena tol. Keluar Penang tak kena.

Jam 9:30 kami sampai Sunshine Square. Pukul 10 baru mall buka. Jarang sampai awal setengah jam dalam hidup. Paling rekod pun sampai 10 minit awal. Lepas parking depan CIMB bank yang mesti menjadi tempat paling akhir pencuri nak datang, tanpa buang masa, Aku terus masuk dan jumpa tuan kedai untuk dapatkan Suunto Kailash terakhir di Malaysia. Tuan kedai David, agak ramah dan memberikan layanan paling istimewa. Mungkin dia excited sebab ada orang sanggup datang dari KL untuk beli jam dengan dia. Dia siap panggil Aku abang macam dia kahwin dengan adik Aku. Baru Aku faham rupanya dalam Lazada itu adalah affiliate dia. Patut la lama sangat nak confirm. Orang yang buka kedai di Lazada tak sama dengan yang buka di Sunshine Square Penang.

Asalnya Aku memang nak beli Kailash Carbon. Tapi bila dah tengok depan mata, nampak Kailah Cooper lagi mari dan mengancam. Level premium Kailash Carbon agak terlebih berbanding Carbon yang flat hitam. Rasa macam tak cukup puas bayar mahal untuk carbon. Bila Aku hidupkan Kailah ini buat pertama kali dan setelah berjaya pair dengan iPhone Aku, terdetik dalam hati begini.

“Terima kasih tuhan. Akhirnya, Kau makbulkan juga harapan Aku nak meng-Kailash”. Tuhan mungkin tersenyum mendengar kata-kata ini namun yang pasti yang tersenyum itu adalah Aku. Tidak Aku ketahui rupanya hari ini Aku bakal di-Kailashi.

Aku telefon Staze tanya dia di mana, sama ada dah check out atau belum sebab semalam dari Taiping, dia terus ride ke Penang. Staze bagi Aku location kedai nasi kandar lalu kami terus sahaja kesana untuk berjumpa.

***

Hari semakin panas terik. Kepala Aku macam pening-pening lalat. Rasa mengantuk mula tebal dalam mulut sehinggakan Aku terpaksa menguap tanpa rela, demi untuk membenarkan Sang Mengantuk ini terbang hilang dari Aku. Pertama, Aku bukan morning person. Bangun 3:30 pagi memang satu faktor utama selain faktor utama yang kedua adalah dah ride dari KL ke Penang pagi tadi. Bila Aku cuba ingat kembali dengan penuh effort ( apabila kita tak cukup tidur 8 jam sehari, memori kita mula sengal dan upaya untuk fokus semakin sayur ) rupanya malam tadi Aku tidur dalam jam 11. Maksudnya, dari jam 11 malam ke 3:30 pagi, Aku cuma tidur 4 jam lebih. Separuh dari sepatut.

Masa berborak dan makan dengan Staze dan Bruce, Aku rasa macam terapung. Mata menjadi merah sampai Staze perasan. Kata dia, kalau kita ride balik sekarang memang jackpot korang berdua. Bruce pun sama. Bingkai mata dia seakan Panda.

Akhirnya kami ambil kata sepakat untuk pergi jumpa pakar urut badan paling hebat di Penang (harapnya). Kami urut kaki sejam dan urut badan sejam. Harap dengan sessi urut ini dapat refresh diri. Tapi sebenarnya taktik kami adalah nak tumpang tidur sambil melemak diri. Staze dan Bruce, bila letak kepala sahaja terus berdengkur. Aku sebaliknya, memang susah nak tidur kalau bukan katil Aku. Dahlah begitu, yang urut Aku Mat Jantan. Walaupun yang urut Staze dan Bruce adalah perempuan cina tua, paling tidak keselamatan mereka tidak terancam. Tangan yang membelai mereka ada perasaan kasih berbanding tangan yang membelai Aku. Akulah yang paling lega.

Jam 2 petang kami bagaikan hidup semula. Aku siap mandi dekat sinki toilet kedai. Kalau ada pemberian markah kesedaran diri skala refresh, kami mungkin skor A+++. Segala mengantuk telah hilang dan lemau-lemau  badan telah terbenam hilang disedut tangan Mat Jantan dan dua amoi menopause. Kami bagaikan bertenaga dan kalau disuruh sambung ride ke Hatnyai, memang tidak ada hal. Ternyata keputusan untuk ke kedai tapak kaki tendangan angin puyuh, membawa hasil lumayan.

Kami bersiap-siap untuk pulang. Di dalam bayangan hati Aku, terpampang wajah EL dan NIA sedang menanti kepulangan abahnya seorang rider berjam baru.

***

Kami ride keluar Penang melalui jambatan baru. Staze depan sekali diikuti Bruce macam biasa, manakala Aku adalah sweeper terakhir. Kami singgah Petronas Juru isi minyak sambil minum air basuh muka amik air semayang bagai. Aku tanya Staze kalau hujan macam mana? Staze kata terus sahaja. Aku kata pada Staze kalau hujan berhenti kejap, nak pakai baju hujan, Staze kata ok. Langit waktu itu cerah amat. Tidak ada tanda hujan namun hati Aku merasakan sebaliknya.

Kami kemudian sambung ride. Angin yang bertiup tiba-tiba lebih sejuk dari biasa. Dari jauh Aku lihat awan mula mendung. Ada panahan petir yang menembak bumi. Beberapa ketika kemudian, Staze menyalakan signal kiri sambil angkat tangan dan kami semua berhenti tepi. Masing-masing bagaikan sudah faham. Tanpa berkata, masing-masing mengeluarkan baju hujan. Apabila melihat Staze memakai seluar hujan, baru Aku teringat. Aku hanya ada windbraker Nike yang Aku beli waktu gila lari dulu. Nampaknya seluar memang confirm basah macam hari tu. Bila semua dah bersiap berbaju hujan, kami sambung ride.

Tak berapa lama lepas itu hujan turun. Hujan memang tak ada kasi can, tak ada pace slow terus full swing lebat. Seingat Aku, ini adalah kali kedua atau ketiga Aku ride dalam hujan tapi untuk skala kelebatan macam ini, ini adalah first time. Kali pertama pun dengan Staze juga masa teman dia pergi collect Ducati. Tapi itu kami ride perlahan. Kali ini, Staze macam tak peduli hujan. Makin lebat, makin laju nampak.

Sebagai rider baru, sudah tentu hujan merupakan cabaran bagi Aku. Jalan, memang Aku anggap licin. Staze banyak bawak kami masuk lane emergency. Ini lebih-lebih lagi apabila kereta mula banyak dan mula jem. Jalan pada lane emergency agak kosong. Kalau ada motor lain pun, kami lebih laju dari mereka.

Aku fikir mungkin ada faktor size tayar motor. Kalau kapchai, tayar lebih nipis. Bila nipis, cengkaman pada jalan mungkin kurang. No wonder bila hujan, ramai rider kapchai akan berhenti bawah jambatan. Manakala rider yang motor lebih besar, biasanya mereka redah hujan. Sepanjang jalan memang hujan lebat. Setiap kali lalu bawah jambatan, tidak ada motor besar yang berhenti. Yang motor kapchai berlambak.

Oleh kerana Aku tidak ada seluar hujan, maka seluar jeans Aku basah kuyup. Air hujan yang kena pada seluar makin lama makin banyak dan seluar Aku akhirnya lencun. Lama kelamaan, Aku dapat rasa yang air sudah mula masuk dalam kasut Aku. Terasa seperti kaki kita berenang dalam kolam swimming pool. Rasa berat pun ya juga dan paling pasti, rasa sangat tidak selesa. Tiap kali tekan brek kaki, rasa semua air turun ke bucu depan berjemaah sambil bergelak ketawa macam turun slide sunway lagoon agaknya.

Ada masa dimana kadang – kala Staze masuk semula ke lane highway bila depan ada banyak motor kecil. Bila motor kecil ini sudah dipotong, Staze bawak semula masuk lane emergency. Ada satu ketika bila tiba-tiba kereta menjadi bottle neck. Daripada kereta begerak perlahan, kereta tiba-tiba berhenti. Dari jauh boleh lihat lampu brek belakang menyala seperti domino jatuh satu persatu. Dan bila ini berlaku, kalau berada dalam lane highway, Staze akan masuk ke lane emergency kerana lebih laju disitu daripada mencelah.

Ada satu masa kami sedang ride dalam lane highway dan kereta berhenti secara tiba-tiba membuatkan Aku terpaksa brake emergency. Motor ok tapi Aku terasa ada sedikit slide atas air. Mungkin kerana motor Aku ada ABS maka ia lebih selamat. Namun yang tak selamat adalah apabila Aku brek tepi lori. Aku rasa kalau motor Aku tidak ada ABS, boleh jadi hari itu Aku cium bucu kayu lori. Ini semua sebab Aku tak ikut belakang tetapi Aku ikut tengah-tengah. Agak adrenalin juga darah first time emergency brake dalam hujan licin dan nyaris nak tibai lori. Yang lagi cibai sebab kereta sebelah lori tu rapat sangat ke lori membuatkan ruang tengah agak sempit.

Apabila hujan semakin lebat, pandangan mata menjadi kabur. Untuk Aku mengikut Staze dari jarak jauh kadang kala buat Aku tertinggal belakang. Motor Staze senang nak cam sebab ada kotak kiri kanan. Motor Bruce susah nak cam sikit. Kadang-kadang Aku terpaksa sapu air hujan yang kena pada visor helmet dengan tangan yang ada glove.

Makin lama ride makin rasa sakit punggung. Rasa punggung jadi keras macam mana pun Aku tak reti nak explain. Tapi memang lenguh gila. Kita rasa duduk atas seat motor yang span tebal tapi bila dah ride lebih dari sejam, rasa macam duduk atas lantai surau yang tak ada karpet. Kaki, apabila lama berada dalam posisi yang sama juga menyakitkan. Kalau tak lunjurkan kaki, rasa macam darah tak berjalan pada kaki. Rasa kebas pun iya jugak. Bila tiba part perlahan, Aku tidak teragak-agak untuk berdiri sambil ride. Hilang sekejap lenguh badan kaki tapi azab kelenguhan ini hanya tuhan yang tahu. Lagi satu takut kaki cramp pun ya jugak.

Perjalanan dari utara ini boleh Aku katakan agak mencabar dalam suasana cuaca sebegini. Akhirnya kami berhenti di RNR Tapah seperti yang dijanjikan. Waktu itu dah hampir nak senja. Sebenarnya Aku ketinggalan belakang. Bruce dan Staze dah hilang entah kemana. Bila Aku parking di RNR Tapah dan cuba call mereka, tiba-tiba dari belakang mereka sampai. Rupanya Staze dan Bruce tunggu Aku di exit susur keluar Tapah. Staze lupa nak bagitau yang better lepak luar exit sebab dekat RNR Tapah memang jem dan crowded gila. Lagipun tak boleh hisap rokok. Betul juga. Tapi oleh kerana awal tadi dah janji nak berhenti sini, maka nak buat macam mana. Kalau Aku tak tertinggal jauh tadi mungkin Aku boleh follow saja.

Kami berhenti makan malam. Aku terpaksa buka kasut dan jalan hanya dengan stokin untuk beli makanan. Bukan apa, Aku buka kasut sebab nak buang semua air yang ada dalam boot. Aku terbalikkan kasut bawah meja. Seluar memang basah kuyup. Sejuknya sampai menggeletar.

Oleh kerana RNR Tapah ramai gila orang, nak beli air dan nasi agak lama  beratur. Paling lama adalah masa nak beli nasi. Couple yang depan Aku memang menguji kesabaran dan iman. Punya la lembab nak pilih lauk. Lain kali, decide nak amik lauk apa, masa orang lain amik nasi kat depan. Senang. Bila sampai turn kita, terus kita mintak lauk apa yang kita nak. Ini masa tu la nak fikir lauk apa, masa tu la nak tanya lauk lain tak ada ke, masa tu nak tanya “Yang u nak makan lauk apa?”. Agak 15 minit jugak nak pilih lauk. Aku toleh belakang tengok muka orang belakang Aku macam nak tampar couple lembab kat depan ni.

Aku rasa dalam dunia ini manusia kekal terkebelakang dalam semua hal kerana mereka sentiasa lambat dan lembab. Diari kehidupan sangat terhegeh-hegeh sampai hilang banyak peluang. Nasib baik Aku orang yang sabar. Aku rasa, kalau kita nak ubah nasib kita, kita kena ubah cepat-cepat.

Hari semakin gelap. Burung-burung terbang keluar dari pokok dan kemudian terbang semula ke pokok. Staze dan Bruce sempat membicarakan teori kenapa burung yang terbang dalam kumpulan yang ramai ini tidak terlanggar sesama sendiri. Teori Staze adalah mungkin burung juga mempunyai aura. Maka sebab itu mereka tak terlanggar sama sendiri. Aura ini menjadi benteng diri. Teori Bruce pula mungkin burung menggunakan sonar. Lapisan sonar ini menyebabkan ada dinding yang protect mereka dari berlanggar sesama sendiri. Aku katakan mungkin dalam kumpulan burung itu ada Marshal macam Staze. Yang bagi arahan untuk terbang kekanan atau kekiri.

Bila dah kenyang kami sambung ride semula. Sebelum terus masuk ke highway, kami refill minyak sekali lagi. Stage 1 pada Aku telah tamat. Stage dimana ride dalam hujan lebat, licin, jem banyak kereta, lenguh satu badan dan basah kuyup. Aku terfikir apakah pula cabaran stage 2 kelak.

***

Stage 2 rupanya cabaran dia makin up. Agaknya seperti orang zaman dulu yang berkeputusan untuk mendaki gunung Kailash, of course, kalau di kaki gunung nak naik cabarannya tak macam dah ada kat tengah-tengah nak naik ke puncak. Lagi tinggi nak naik, lagi hebat dia punya challenge.

Oleh kerana kami bergerak dari Tapah waktu maghrib, maka hari semakin lama semakin gelap. Gelap dalam hujan ini rupanya ada beza dengan gelap hari tanpa hujan. Gelap dalam hujan lebih pekat. Campur dengan air hujan singgah pada visor, oh…. pancaran cahaya lampu belakang kereta membias agak besar menyebabkan lebih kabur.

Aku follow Bruce dari belakang dan Bruce follow Staze. Kami laju di lane kecemasan kerana kereta memang masyallah banyak macam di Mekah orang buat Sai’e. Beza ride di lane kecemasan waktu tadi dengan sekarang adalah lebih ketara. Kalau siang tadi boleh nampak air bertakung tapi bila dah malam, air bertakung dengan tidak sama sahaja ketidaktahuannya. Banyak kali langgar air bertakung sampai dah malas angkat kaki. Kalau ikut Bruce dekat sangat, air percikan dari tayar dia macam simbah ke muka Aku suruh bangun pagi. Lalu Aku buat keputusan untuk ikut Bruce jarak jauh. Aku fikir, kalau Staze brake emergency (manalah tahu), diikuti dengan Bruce dan Aku yang rapat, mau jadi sandwich kami 3 orang. Agak B2B threesome cuma kalau begini jilaka la. Bukan apa. Sapa nak B2B dengan kawan sendiri. Ingat LGBT apa.

Bila Staze masuk semula ke lane highway, ada sedikit kelicinan bertambah yang dapat Aku rasa bila tayar berselisih atas line putih pemisah jalan. Ada juga masa Aku rasa terslide kalau masuk lambat maksudnya, tayar berada atas line putih lama. Kalau masuk laju, kurang sikit. Ini satu lagi bahaya kerana kalau tak betul-betul boleh tergelincir.

Dari jauh Aku nampak Staze mula nyalakan hazard light. Bagus juga fikir Aku sebab memang skala pandangan sangat kabur dan sukar. Mata Aku hanya tertumpu pada hazard light Staze dan agak lama Aku follow.

Namun makin lama Aku follow makin slow Staze bawak. Aku macam heran sebab tadi kemain ribut redah hujan. Ini kenapa makin perlahan. Akhirnya baru Aku perasan rupanya Aku dah follow salah rider. Bila Aku sedar, Aku amik kesempatan untuk cepat-cepat potong.

Rupanya bila ride dengan member, kita sentiasa rasa selamat. Lebih-lebih lagi dengan yang berpengalaman macam Staze. Dia punya rasa safe lain macam. Sebabnya, Aku boleh follow Staze dalam keadaan laju walaupun sebenarnya Aku bukan kaki bawak motor laju. Aku rasa aura Staze yang positif mengembang buat orang yang keliling dia rasa hal yang sama. Macam teori burung tadi lebih kurang cumanya, aura burung buat mereka tak berlanggar sama sendiri manakala aura manusia, buat kita rasa apa yang orang lain rasa. Boleh jadi juga, kita ini sebenarnya menumpahan “limpahan aura” orang lain yang lebih tebal auranya.

Bila Aku dah lost seorang diri, elok daripada bawak laju Aku mula bawak perlahan. Rasa takut tiba-tiba datang dan kalau sebelum ini boleh ride laju semacam tiba-tiba rasa seram dan hilang confident. Aku kata pada diri Aku ini tak boleh jadi, Aku kena cari balik Staze sebab kalau berterusan macam begini, Ada yang Aku ride 50 km/j.

Oleh kerana Aku tak confident untuk laju pada lane kecemasan, Aku ubah masuk ke dalam highway untuk laju sikit. Dalam keadaan hujan, kereta agak perlahan berbanding motor. Cari punya cari, akhirnya Aku terjumpa sepasang couple yang ride BMW. Aku jadikan mereka ini sebagai point of view Aku.

Lama Aku follow couple ini. Namun entah macam mana, couple ini pulak semakin lama semakin slow. Hingga satu ketika Aku fikir, ahh… macam gini pukul berapa Aku nak sampai rumah. Aku decide untuk potong dan terus pecut dengan harapan boleh jumpa Staze atau Bruce semula.

Apabila terlalu lama dalam hujan, Aku dapati yang tangan Aku semakin menggeletar. Aku boleh bayangkan yang jari dalam glove ini dah kecut macam kena rendam dalam air lama. Bukan itu saja, malah, Aku rasa yang jari kaki Aku pun dah dua kali lima. Yang ini lagi pulak, all time berendam dalam air dalam kasut. Untuk hilangkan rasa menggigil, Aku menjerit menyanyi lagu setan apa pun Aku dah tak tahu. Rupanya teknik ini sedikit sebanyak membantu untuk mengalihkan fikiran daripada kesejukan. Namun bahayanya pulak teknik ini, ia mengurangkan fokus untuk ride laju.

Tiba-tiba dari belakang Aku nampak rider couple BMW tadi. Aku tanpa buang masa follow semula untuk maintain semangat lost seorang diri. Mungkin masa Aku menggigil tadi Aku tak sedar yang Aku mula ride perlahan. Sampai couple BMW ni potong Aku balik.

Tapi rider couple BMW ni macam naik sheikh pulak Aku tengok. Kejap masuk kiri, kejap masuk kanan. Dia punya mencelah, boleh tahan. Agar tak kehilangan, Aku terpaksa follow. Nak tanak ini adalah pelajaran baru bagi Aku iaitu mencelah antara kereta. Basically, sebelum ini memang tak pernah Aku ada hati nak mencelah-celah menyelit. Sudahlah terpaksa mencelah, dalam hujan lebat pulak tu. Aku follow kemana saja couple BMW ini pergi.

Sampai satu tahap baru Aku faham. Bila mencelah, memang kita lagi laju dari kereta. Sebelum ini, Aku rasa seram nak mencelah sebab Aku fikir buatnya masa tengah mencelah masuk kiri kanan sekali tiba-tiba, kereta yang kat belakang tibai kita. Aku rasa yang penting adalah kita kena ingat kereta yang kita potong itu. So, bila kita dah lepas, kita boleh tengok pada side mirror yang kereta yang sama dah jauh di belakang. Maksudnya, kita memang dah betul-betul jauh dari kereta itu.

Mencelah malam itu mengajar banyak hal bagi Aku. Satu lagi, bila mencelah zig zag, kalau dah lepas dari kiri nak masuk kanan, kena aware sama ada nak brake sebab depan ada kereta, atau terus mencelah masuk semula ke kiri. Kalau depan kosong, boleh speed laju sikit sampai terpaksa mencelah balik.

Ikut punya ikut, tiba-tiba dari jauh lampu brake kereta berdomino sampai pada penglihatan. Waktu ini Aku betul-betul di belakang rider couple BMW tadi. Bila Aku brake dan tengok no plate BMW ini baru Aku perasan. Rupanya selama ini Aku follow Staze. Bukan rider couple BMW pun. Tiba-tiba semangat Aku mula naik mendadak dangdut. Segala kesejukan, kegigilan, keseraman, hilang serta merta. Ibarat burung yang sesat seorang diri terjumpa balik marshal burung ketua ekspedisi. Waktu ini terpampang jelas perkataan, PAKATAN HARAPAN dalam makrifat Aku.

Seperti biasa, Staze mencelah kiri dan kanan. Kali ini Aku mengikutnya dengan lebih bersemangat dan aman. Aku dah mula nampak muka Aku senyum tengah terbaring santai di rumah sambil peluk EL.

***

Kami berhenti di tol Bukit Jelutong rasanya. Minum air, isap rokok, pergi kencing, isap rokok lagi. Aku tanya Staze mana Bruce. Staze kata Bruce pun dah hilang entah kemana. Aku tanya macam mana Staze boleh ada kat belakang tiba-tiba. Walhal Aku rasa, Aku yang tertinggal jauh di belakang. Rupanya Staze slow dan tunggu Aku. Mungkin kami tak selisih sebab Aku dalam lane highway manakala Staze dalam lane emergency. Tiba rasa macam gay sebab Staze sanggup tunggu. Ah… persahabatan sesama lelaki siapa yang boleh faham? Kami braderhud tilljannah, sejak kecil lagi. Sejak konek tak ada bulu sampai konek bulu putih.

Apapun hari ini memang jackpot gila. Boleh Aku katakan satu ride epik buat diri Aku. Pergi Penang subuh hari gelap gelita, balik pun gelap gelita. Pergi tak letih sangat, balik dah letih sikit penangan 750 KM. Pergi agak mengantuk sebab bangun awal sangat, nasib baik balik tak mengantuk sebab dah urut. Pergi tak hujan, balik hujan lebat. Sebab hujan lebat, balik up lagi, sejuk mengigil-gigil lencun. Jalan licin. Air bertakung. Kasut pun bertakung. Pandangan kabur. Salah follow rider. Lost seorang diri. Jem. Kereta banyak gila. Fuh…. memang cabaran dia gila. Skill ride naik Aku rasa hampir 500% dalam masa satu hari!

Bila sampai rumah Aku tarik nafas lega. Akhirnya kelas pelajaran ride on the ground Aku dah sampai penghujung. Sejurus matikan enjin Muluk, Aku fikir, apa Aku nak tulis untuk tajuk posting blog Aku kali ini? Tak semena-mena, idea muncul.

Maha Makbul.

“Kau sampaikan macam mana yang dikatakan Maha Makbul itu”

***

Aku rasa, Maha Makbul ini ada dua stage juga macam ride Aku hari ini. Pertama, tuhan maha memakbulkan, ini adalah benar, kalau kita sabar. 3 tahun Aku tunggu Suunto Kailash, akhirnya dapat juga Aku merasa keKailashan di tangan. Aku kira Aku antara peminat Suunto Kailash yang bernasib baik sebab dalam Malaysia ini, yang Cooper tu adalah yang terkakhir. Dah tak ada dah melainkan kena beli online dari luar negara kecuali beli yang Slate atau Carbon. Tak payah cari sebab Aku dah call semua dealer Suunto kat Malaysia ni.

Namun begitu, walaupun tuhan Maha Makbul buat yang sabar dan betul-betul meminta, tuhan memakbulkan juga satu lagi lapis atau satu lagi level yang lebih dalam lagi. Contohnya, disebabkan Aku nak sangat Suunto Kailash, ok Dia bagi. Dan dia bagi juga Aku penangan Kailash itu sendiri. Macam mana Aku nak cerita eh?

Suunto Kailash ini Suunto design untuk mereka yang dahagakan adventure. Untuk yang nak explore potensi diri, atau untuk yang nak mengembara zahir batin. Sebab itu namanya Kailash. Diambil namanya sempena sebuah gunung suci di Tibet. Sisipan tentang Gunung Kailash dari blog Aku dulu :

“Gunung Kailash ( atau Mount Kailas; Kangrinboqê ) ni adalah antara gunung paling holy di dunia dan terletak di Tibet dengan ketinggian 22,027 kaki atau 6714m. Bagi pengikut agama buddha, hindu, jainism, bon, Kailash adalah centre of the universe. Kailash adalah “the seat of all spiritual power”. Kailash adalah “the residence of Shiva” (Shiva duduk disini bermeditasi) dan “the home to the supreme bliss Buddha”.”

Pada zaman dahulu, orang datang ke Gunung Kailash untuk memenuhi tuntuan rohani dan jasmani. Adalah satu ibadah untuk datang tawaf ke sini.

So, since dah pakai Kailash, maka tuhan bagi cash sifat ke-adventure-an itu pada Aku sebaik sahaja Aku pakai kat tangan. Cash payment adventure ini bukan sahaja menuntut fokus pada fizikal tetapi juga pada mental dan spiritual. Tuhan bagi Aku rasa, macam mana yang dikatakan “kailash” itu. Nampak macam ride motor jalan mendatar tetapi hakikatnya hari itu Aku naik gunung dengan Staze sebagai lead dan sifu rider.  Itu yang jalan balik lagi up dia punya challenge berbanding jalan pergi. Nampak tak permainan tuhan macam mana.

Ibarat kata, “AKU bukan setakat boleh makbulkan apa yang kau nak, malah AKU boleh makbulkan juga apa yang kau rasa kau nak”.

***

Dalam hidup kita harus berhati-hati dengan apa yang kita minta. Tuhan akan memberi dan memakbulkan kehendak terdalam diri kita. Sekiranya kita hit the point masa mintak apa yang kita nak tu ditambah waktu itu, connection laju macam unifi 1000 GB, memang kita akan dapat apa yang kita nak. Malah, bukan itu sahaja, kita dapat sekali pakej yang datang dengan apa yang kita mintak itu.

Ada orang nak jadi kaya. Tapi dia lupa, kekayaan datang dengan ujian. Misal contoh, ujian income tax sampai beratus ribu. Ada orang nak anak. Tapi dia lupa, anak datang dengan ujian kesabaran. Kesabaran melayan karenah anak yang tak reti bahasa. Ini baru contoh pakej yang mudah. Belum yang menguji tahap gaban seperti contoh anak sakit lukemia. Macam – macam lagilah kalau nak bagi contoh tapi kesimpulannya, bila tuhan makbulkan kehendak kita, spin off kemakbulan itu jangan sampai tak terduga.

Dalam quran ada ayat yang tentang ini. Ayat betapa, threshold kurniaan tuhan, unlimited. Kerana limpahan kurnianya yang sangat besar, apa yang diberi, sebenarnya adalah untuk kebaikkan kita di masa hadapan. Walaupun masa kita terima itu kita tak nampak lagi apa yang seterusnya nanti.

Quran 3:74 Allah menentukan pemberian rahmatNya itu kepada sesiapa yang dikehendakiNya; dan (ingatlah), Allah mempunyai limpah kurnia yang besar.

He specifies His mercy for whomever He wills. God is Possessor of Sublime Grace.

Tagline Suunto Kailash bunyinya begini. “Do you belong?” Adakah kita sentiasa dalam limpahan hadratNya?

Info Ride

Nasib baik esoknya panas. Kering semua benda.

Kinrara Residence > Sunshine Square Penang > Nasi Kandar Kampung Melayu > Kinrara Residence. Rekod baru tercipta, satu hari 750 KM. Google Map

 

 

 

 

 

 

 

 

Sejarah Triumph

Ada banyak video ceramah youtube pasal sejarah Triumph. Namun, yang paling Aku rasa wajib layan, adalah yang dibawah ini. Motor pertama Triumph adalah pada tahun 1902. Dalam video ini ada satu motor Triumph plate 29. Itu fasa pertama manakala fasa kedua Triumph bermula pada tahun 1920.

Kalau dah jodoh memang tak kemana. Plate Triumph Aku, 219. Tapi ini Aku pilih bukan sebab sejarah Triumph. Sebab semua nombor plate decepticon Aku, 219. Nombor ong Aku. Saja nak cerita sebab tak ada idea nak panjangkan posting ini. Pendek sangat.

 

Ride #11 – Maha Menyendiri

Quran 42:11 Dia lah yang menciptakan langit dan bumi; Ia menjadikan bagi kamu pasangan-pasangan dari jenis kamu sendiri, dan menjadikan dari jenis binatang-binatang ternak pasangan-pasangan (bagi bintang-binatang itu); dengan jalan yang demikian dikembangkanNya (zuriat keturunan) kamu semua. Tiada sesuatupun yang sebanding dengan (ZatNya, sifat-sifatNya, dan pentadbiranNya) dan Dia lah Yang Maha Mendengar, lagi Maha Melihat.

Originator of the heavens and the earth. He made for you mates from among yourselves, and pairs of animals, by means of which He multiplies you. There is nothing like Him. He is the Hearing, the Seeing.

***

Kerana dunia ini terlalu sibuk, hiruk, pikuk, terlalu bising sehingga tidak tahu lagi siapa yang sedang bercakap dan siapa yang sedang mendengar, maka menyendiri itu perlu kerana ia adalah rahsia keseimbangan untuk terus belajar, dan terus faham.

Namun, apabila “terlalu lama” menyendiri, agak kekok untuk “masuk” semula dalam dunia yang kecoh dengan hal-hal seharian hari ini untuk esok. Bagaikan kata-kata ini dibisukan. Idea-idea dimatikan. Pada anak mata ini kilauan cahaya untuk memandang, sudah pudar.

Apakah tidak ada lagi patah kata dari mereka, yang tidak membosankan? JawabNya : Tidak akan ada, selagi semuanya cerita mereka dan tidak ada satu pun cerita AKU.

Menyendiri awal mulanya sepi. Segalanya didiamkan dan telinga itu, memilih untuk mendengar yang sepatutnya didengar sahaja.

Kata Rumi, “Ada suara yang tidak menggunakan kata-kata. Dengar…” Dan kata Rumi lagi, “Lebih senyap anda menjadi, lebih senang, anda mendengar”

Sepi memakan masa, namun di dalam sepi, boleh terjadi, seseorang mengenali. Lalu ini menjadikan hati, dipenuhi. “Content” adalah perkataan lainnya, seseorang yang menyendiri kosong, berubah menjadi seseorang, yang dilengkapi, lalu kerana telah “dilengkapkan”, jika terpaling lengkap, ia lebur….

Ketika ini, menyendiri bukan lagi menyepi. Menyendiri ketika ini, adalah apabila melihat segala kisah, segala hal, tiap cerita, tiap kata, tiap cahaya, bersatu menjadi SATU. Apabila ini dapat difahami, yang mana yang selainnya?

“Diam adalah bahasa tuhan. Selain daripadanya adalah cuma, translasi yang lemah” Juga, kata Rumi.

Maka benarlah kata orang melayu dulu. Diam-diam ubi, berisi……… Untuk faham, kita harus diam. Untuk mengenali, kita harus menyendiri. Bersendiri beserta.

***

Ride baru ini Aku naik Genting secara solo. Ikut Batu Caves > Hulu Yam > Batang Kali dan sampai Starbuck Awana. Menariknya kali ini, masa Aku ride dari bawah, ada 2 rider lain yang tak dikenali ride sekali dengan Aku. Sebijik Aprilia, sebijik lagi Harley. Aprilia ini ada awek bonceng tonggek baik punya. Rupanya bila sampai atas, 2 rider ini Mat Salleh.

Elok Aku park motor, rider Aprilia Mat Salleh dengan awek cina ini ajak Aku minum join sekali. Aku duduk dan kami berbual tentang kerja masing – masing. Rider Aprilia ini namanya Kevin. Kerja Oil & Gas dan sekarang tengah pening kepala sebab payment job sebanyak 5M masih tak masuk-masuk lagi. Manakala seorang lagi rider Mat Salleh yang namanya Doug, rider ini agak senior dan misainya panjang. Sekali imbas boleh ingat dia ini yang berlakon dalam Reality TV Orange County Chopper sebagai Paul Senior.

Awek cina ini dari Singapore. Baru datang KL, nak cari kerja. Aku tanya dia Singaporean ke. Dia kata dia Indonesian. Punya complicated awek ni tapi Kevin kau memang muka ada sinyum Aku tengok.

Aku sebenarnya bukanlah ramah sangat. Malah bukan jenis yang bersosial boleh warm dengan orang yang tak dikenali. Tetapi kalau sudah rapat, Aku boleh jadi seorang sahabat sampai mati. Agak kekok sebenarnya bergaul dengan rider lain yang kita tak kenal, tapi ini adalah sesuatu yang baru Aku belajar. Lagi kekok, nak berbual pasal motor. Walaupun Aku ride Triumph, macamlah Aku pakar sangat motor-motor lain. Aku rasa Aku banyak mendengar dari bercakap.

Tapi Kevin agak terkejut bila dia tanya Aku sebelum Triumph pakai motor apa. Aku cakap ini motor first Aku. Kevin lagi terkejut bila Aku cerita yang Aku baru dapat lesen beberapa bulan lepas. Dia kata patutlah masa ride tadi dia tengok Aku bawak penuh sopan santun. Aku rasa Mat Salleh memang pandai cakap berlapik. Oh ya, seorang lagi rider adalah Chris. Seorang cina yang bawak motor apa Aku tak sempat tengok.

Kami kemudian bawa hala tuju masing-masing bila hari mula mendung macam nak hujan. Dari Starbuck Awana, Aku ke Starbuck Equnie jumpa Yuseri untuk bincang pasal projek baru.

Oh. Ini first time Aku guna Go Pro dan cuba rekod setelah klip yang Aku beli dari Lazada sampai dengan jayanya di rumah. Nak edit masuk lagu punya susah. Berkarat skill rupanya. Rasa macam nak beli drone yang boleh follow kita bila ride. Itu pun kalau ada. Lepas buat video ini Aku layan sendiri rasanya ada 1000 kali. 😀

Info Ride

Banyak – banyak route yang Aku dah lalu sejak mula menjadi rider, Aku rasa route dari rumah Aku ke Genting adalah paling terbaik berbanding yang lain. Seakan, route ini memberi pelajaran segala segi buat nubis seperti Aku.

Daripada jalan besar 2 lane banyak kereta MRR2, masuk jalan kecik banyak traffic light Batu Caves /  Selayang, masuk jalan corner Hulu Yam, masuk pekan cina, masuk semula jalan corner besar dan luas Batang Kali, naik bukit, sampai Starbuck genting, kemudian turun Genting turun bukit jalan corner kecik, masuk highway karak masih corner luas kemudian jalan besar dan kembali semula ke MRR2. Kemudian masuk Highway Mex jalan highway straight panjang dan exit Seri Kembangan / Equine sampai Starbuck Equine. Kemudian balik rumah ikut jalan dalam, jalan kecik sampai Kinrara Residence.

Ini route dia buat pedoman.

Google Map

Kenapa Muluk adalah seekor Triumph

Ada satu terma yang dipanggil, Brand Racism, dimana, racist kepada sesuatu brand. Tanpa sedar, kita hari ini sedikit sebanyak telah termakan dengan agenda ini, jika kita tidak berhati-hati. Hakikatnya, bagi Aku, setiap yang ada di dunia ada kekurangan dan kelebihan masing-masing. Lalu, melalui kekurangan dan kelebihan inilah, sesuatu itu diminati, atau dipercayai, atau dikehendaki oleh konsumer.

Sesetengah orang hanya minat kepada sesuatu brand sahaja. Mati hidup baliknya, ia akan memperjuangkan brand itu. Memilih brand itu juga, menunjukkan bukti bahawa “the sense of belonging” kepada brand tersebut, adalah satu tool yang powerful, digunakan oleh brand owner dalam melariskan produk yang dijual. Boleh tengok dalam kes Apple vs Androids.

Namun ada juga orang yang minat atau berbaiah kepada multiple brand. Aku mempunyai seorang kawan yang mempunyai kesemua Mercedes, BMW dan Audi di rumahnya. Yang ini gila kereta. Manakala yang tegar pada motor pula, misalnya Staze. Di rumahnya dalam satu masa ada 5 biji motor daripada macam – macam brand seperti BMW, Kawasaki, Honda, dan dua lagi Aku telah lupa. Ini menunjukkan bahawa, ada kategori manusia dimana tidak tertakluk pada brand tertentu sebaliknya meraikan semua brand ini dalam masa yang sama.

Jika semua orang minat pada satu benda yang sama, dunia ini akan kelam. Tidak ada kepelbagaian menunjukkan bahawa, betapa tuhan itu langsung tidak maha. Kerana tuhan itu maha, maka kerana itulah, terdapat kepelbagaian yang inifite, memberikan ruang untuk memilih, bagi sekalian manusia seluruh alam.

Di era moden ini, branding adalah bukan sekadar pada nama atau harga. Level yang lebih dalam lagi adalah bagaimana sesuatu branding ini boleh “capture” dalaman konsumer yang tersembunyi jauh, tidak terlihat. Branding bukan lagi apa yang dilihat oleh mata, tetapi apa yang dirasai oleh hati dan apa potensi bakal, yang hanya diterjemahkan pada masa akan datang.

***

Sebelum ini Aku telah tulis kenapa Aku memberi nama Muluk kepada motor Aku. Namun, tidak pula Aku tulis, kenapa, Muluk, adalah seekor Triumph.

Jika ada yang bertanya kenapa memlih Triumph, ini adalah essence disebalik yang Aku rasa, ada kaitan dengan hidup Aku.

Ini adalah jawapannya.

“Memberi semua yang kita ada, agar kita boleh memberi lebih lagi”

Serius Black, teman pengganti

Sebelum ini ada Aku beritahu yang Aku menunggu Muluk : Si Triumph Scrambler 4 bulan lamanya. Kenapa sampai 4 bulan lamanya? Bukankah beli motor ini patutnya senang? Paling tidak 2 minggu motor mesti keluar. Tapi kenapa punya lama motor Aku nak sampai? Jika ada 7 misteri dunia, Aku rasakan ini adalah salah satu daripada 7 misteri dunia kehidupan Aku. Maka Aku ceritakan ia disini.

Pada 27 April 2018, akhirnya setelah Aku berlegar-legar berbulan lamanya mencari motor yang Aku rasakan serasi dengan Aku, Aku akhirnya membuat keputusan untuk memilih Triumph Street Scrambler. Setelah membayar booking fee sebanyak RM1500 sehari selepas Aku datang lagi ke Fast Bikes buat kali yang  terakhir, Aku kemudiannya mula menyediakan dokumen untuk dihantar kepada bank sebagai memohon pinjaman loan.

Melalui Major Ahmad, salesman berambut panjang putih di Fast Bikes itu, segala proses permohonan seakan nampaknya sangat mudah sekali. Aku fikir, Major Ahmad mestilah otai kerana usianya yang agak senior. Pengalaman mesti power. Bila power, mestilah senang untuk berurusan jual beli.

Namun hal di dunia ini tidak semudah yang kita lihat dengan indera mata yang dikurniakan tuhan. Rupanya sesetengah hal dunia, harus juga dilihat dengan indera mata batin yang lebih dalam lagi. Daripada 27 April 2018 zaman GST, Aku hanya dapat merasai Muluk seawal 6 Ogos 2018 selepas zaman GST. Berapa jarak hari antara dua tarikh ini? 101 hari secara tepat atau 3 bulan 10 hari.

Sementara menunggu loan approve, pertanyaan untuk status update Aku kepada Major Ahmad berubah daripada tanya kosong saja – saja hingga kepada tanya + alasan keperluan semata-mata untuk mempressure Major Ahmad agar buat kerja dengan cepat.

Bermacam alasan Aku bagitau Major Ahmad yang Aku perlukan motor itu cepat. Antaranya alasan  terpaksa ponteng terawih sebab tak ada motor untuk ke masjid. ( Masa tu bulan puasa ). Lain, Triumph kena bagi Aku helmet free sebab nak cover lama waiting time. Alasan paling win, Aku hantar screenshot mesej kawan Aku kepada Aku pasal kalau nak bonceng motor, tak payah ada lesen B Full. Ketawa Major Ahmad bila baca hal ini.

Bukan setakat mesej whatsApp, Aku malah berulang ke Fast Bikes membuat terjahan untuk mendapatkan kepastian, kenapa lama sangat loan nak approve. Malah, bukan setakat ke Fast Bikes PJ, Aku juga turun ke Fast Bikes JB untuk mendapatkan gambaran sebenar kalau-kalau Major Ahmad buat cerita karut.  Fast Bikes Penang sahaja yang Aku tak pergi.

Oleh kerana terlalu lama tunggu dimana, status loan Aku tidak tahu sama ada kena tolak atau terima ( gantung tak bertali ), Aku kemudiannya mengambil keputusan untuk mencari motor lain. Lagipun, tempoh expiry plate nombor yang Aku beli itu hampir tamat. Rupanya plate nombor status hidup dia cuma 3 bulan. Lepas 3 bulan kena tambah RM10 rasanya untuk maintain dia terus hidup. Agak membazir nak tambah walaupun RM10 sebab plate itu sahaja Aku beli RM700 dari runner kereta Audi Aku tahun lepas. Kalau lajak 10 bulan dah lagi seratus. Paling cop duit bapak Aku.

Maka Aku ke Ducati PJ untuk mencari motor pilihan kedua. Nyaris Aku sudah membuat kajian pada masa yang sama maka untuk Aku decide motor yang mana, tidaklah lama mana.

Ini video motor pilihan Aku. Ducati 797. Jujur Aku katakan, kalau nak dibanding dengan falsafah yang Triumph bawa, Aku rasa Ducati 797 ini memang untuk si muda remaja. Dunia ini hanya untuk kesukaan semata. Adoi….  tapi apakan daya, banyak-banyak motor Ducati, Aku rasa yang Aku minat setakat ini cuma Monster. Ini semua pengaruh terlayan Inspektor Daniel punya drama. Lagipun sebab dalam video ni mamat yang bawak Ducati tu dikejar 2 awek, Aku rasa oklah…. boleh acceptlah…. 3some tu…. 😀

Namun tuah sekali lagi bukan di sebelah Aku. Bila Aku nak beli Ducati, salesman Ducati Mr. Timoti atau Tim ( salesman paling cargas dalam dunia yang pernah Aku jumpa ) bagi Aku kecewa kategori motor buat kali yang kedua. Ketika itu, Ducati tidak ada sebarang stok motor daripada 797, 821, panigale dan ntah apa setan lagi ( Xdiavel )semua habis dijual. Stok baru akan sampai lepas bulan 9.

Aku rasa macam alam seakan tidak memberikan lesen penuh kepada Aku untuk mempunyai motor walaupun awalnya alam memberi Aku lesen B Full! Kata Abdul Wahub, ini tidak ADIL!!! Kalau dah tanak bagi Aku bawa motor, jangan bagi Aku lesen. Biar Aku failed ujian JPJ seratus kali pun tak apa asalkan jangan bagi Aku harapan!

Menjadi manusia, memang kita kadangkala marah dengan takdir tetapi apabila kita memulangkan segalanya kembali kepada tuhan, redha sepenuhnya secara total, tuah manusia mungkin berubah.

Beberapa hari selepas kecewa di Ducati, salesman Tim telefon Aku bagitahu yang semua motor demo hendak dijual. Motor demo ini maksudnya motor test ride kedai. Milage tak sampai 10K. Ada 4 biji Ducati Monster 797, 2 merah dan 2 hitam dijual dengan harga gila tak masuk akal, RM38 K. Ini tidak termasuk motor lain seperti Multistrada, Panigale, Scrambler Sixty2, Xdiavel dan Hypermortard dengan harga masing-masing. Untuk rekod, kalau Monster 797 yang baru, tak silap Aku harganya sekita RM50K + +.

Aku tanpa membuang masa terus ke Ducati bersama Staze untuk test ride dan seterusnya membuat bayaran booking sebanyak RM500, lalu menyediakan semua dokumen untuk loan application. Tim memberi jaminan, dalam masa 2 minggu, insya allah dapat jawapan.

Terfikir juga Aku, buatnya dah booking yang ini sekali Triumph pulak dapat, macam mana? Ahh… kadang-kadang kesilapan Aku terlalu memikirkan hal yang jauh dan belum pasti sampai melupakan hal yang ada didepan mata.

Sebagai usaha Aku yang terakhir, Aku mesej Major Ahmad beritahu yang Aku sudah buat booking dengan Ducati. Aku katakan meminta maaf kepadanya kerana tak sanggup untuk menunggu lagi kerana sudah terlalu lama. Mana-mana yang offer dulu, Aku akan ambil. Major hanya mengreply, “Takpe Tuan, yang terbaik untuk u”.

Ini adalah gambar Ducati Monster 797 hari Aku collect. Aku namakan ia, Serius Black, sempena semua kisah-kisah kekecewaan dan kisah keDUKAaan dalam hidup Aku. Belon 3 ketul tu Aku cakap pada Tim, “agak-agaklah Tim…. kau ingat Aku boleh gembira sangat ke dengan belon ini?” Tim kata, itu belon birthday anak dia.

Welcome to Ducati Family. Inilah Serius Black, teman pengganti.

***

 

 

 

 

Ride #10 – Maha Merperdaya

Hari ini hari Ahad. 28 Oktober 2018. Hari ini Aku ride dengan Staze. Semalam pun ride dengan Staze cuma semalam teman Staze pergi tukar tayar Serius Black. Hari ini ride Kuala Pilah itik panggang.

Semalam balik rumah lencun sebab hujan lebat. Hari ini pun balik rumah lencun sebab hujan lebat. Satu hal yang Aku baru belajar bila hujan adalah, jangan follow sebelah kereta sebab kalau dia belah air yang bertakung, alamat mandi air teh ais atau selang seli limau ais.

***

Seperti biasa, checkpoint perjumpaan kami adalah pukul 8:00 pagi. Jam 7:55 Aku sudah sampai RnR Dengkil. Baru Aku beli nasi goreng dengan telur untuk breakfast, Staze sampai. Oh… kali ini Aku bawak duit syiling satu genggam. Masa nak bayar, Aku cuma tadah tangan dan pakcik kaunter mengira dengan senyuman.

Setelah makan, kami bergerak ke Kuala Pilah. Matlamat hari ini adalah untuk beli itik panggang. Walaupun Aku tak pernah makan itik, Aku rasa macam nak cuba. Kata Staze, liat dia macam ayam kampung cuma rasa dia lain sikit sahaja. Sedap kata Staze lagi.

Daripada RnR Dengkil, kami ikut highway belakang. Suasana jalan ada menarik juga. Ada satu spot pokok kiri dan kanan seakan melambai perjalanan kami.

Ada satu kali dimana masa Aku ride, Aku nampak jalan di depan Aku sekelip mata menjadi gelap seakan dibayang sesuatu. Jalan tar yang cerah kerana cuaca panas, tiba-tiba menjadi mendung 2-3 saat dan kemudian cerah kembali. Aku toleh ke atas kalau-kalau ada UFO baru lalu tetapi nyata langit terbentang luas bewarna biru muda. Aku teringat kisah Muhammad yang berjalan dipayungi awan. Bezanya Aku tak sempat dipayung! Nampak sangat banyak dosa disitu.

Pengembaraan dengan Staze bersifat santai. Tidak perlahan sangat dan tidaklah laju mana. Staze dulu sebelum Aku mula ride, selalu bagitahu bahawa menunggang adalah “Me time” dia dimana dia dan dirinya semata-mata. Kalau boleh Aku ubah sikit ayat ini, ia akan berbunyi, “Aku dan diriku” sendiri, menyendiri.

Aku faham apa yang Staze kata. Perasaan ini, atau moment ini, semacam “layan jiwa”. Ia juga adalah terapi mental yang susah Aku nak explain melainkan kalau cuba sendiri. Dulu Aku selalu rasa benda ini masa Aku berlari. Kalau ikut ulama running, benda ini dipanggil “The Running High”. Mungkin, kerana ride, ulama ride akan berkata, “The Riding High”.

Maka ride pagi ini, adalah episod Aku dan diriku. Otak macam diam tidak fikir apa-apa, tapi otak sentiasa dalam awareness : AKU. Sound effect angin berlaga dengan helmet, menambahkan lagi dramatik feeling ini. Bolehkah Aku kata ia semacam sama waktu meditation? Hampir la. Meditation terus hilang tetapi ride kalau hilang alamatnya masuk longkang.

Apabila Aku melayan Aku, dunia ini semacam dibuka satu filter. Kalau kita dalam rutin seharian, susah kita nak dapat buka filter ini sebab interaction kita adalah dengan sesama manusia. Kejap sahaja kita akan lupa dan keluar dari awareness ini. Sebaliknya, bila ride motor, consistency awareness Aku dengan Aku ini maintain lama. Selagi mana kita tidak lupa, selagi itu “khayalan” ini bermain di dalam minda dan jiwa.

Apa yang berlaku apabila filter ini dibuka? Dunia terlihat keindahannya pada kadar yang lebih dalam. Tengok pokok pun boleh buat kita senyum. Tengok motor mencelah dari belakang kita potong style kurang hajar pun kita boleh rilek dan ingat, ahhhh…. Dia juga.

Berbeza dengan meditation, kalau pro, boleh meditate straight lebih dari satu jam. Aku sekarang level agak sayur. Satu session paling lama 10 minit. Kalau Aku buat 21 minit, mesti fikiran berkerawang entah mana. Bila buat 10 minit, pendek, dan fokus lebih tajam.

Ride pula memakan masa yang panjang. Mungkin lebih satu jam sekali ride. Tapi sebab fikiran bukan total lost dalam kedalaman, mata masih terbuka dan sambil itu minda auto-processing data untuk ride, jadi graph minda barangkali naik turun naik turun. Cumanya, secara overview, naik dan turun ini masih dalam treshold kesedaran sendirian.

Boleh Aku katakan, meditation seperti minum pati buah manakala ride, minum air buah yang dibancuh dengan air.

Namun sama ada meditation atau ride, bagi Aku keduanya bermatlamatkan satu. Kosong. Kosong ini bukan kosong kerana tidak ada, tetapi kosong kerana ADA. Mungkin ada perkataan lain yang lebih tepat Aku rasa. Ya. Larut.

Aku bawakan lagu untuk explain lagi hal ini.

Daripada highway KLIA belakang itu akhirnya kami keluar ke highway Seremban. Bila nampak exit Senawang, kami keluar ke kiri. Jalan di Senawang nak menyampai ke Kuala Pilah, dia punya traffic light agak lumayan.

Bila cerita traffic light lumayan ini maksudnya banyak kali berhenti. Dan bila berhenti, menunggang motor ini kita ada peluang untuk mencelah ke depan sekali.

Selama Aku ride, menunggang mencelah sampai ke depan tak berapa nak seronok macam hari ini. Bukan apa, motor tak banyak sangat menunggu traffic light ini. Tapi dalam 5-6 biji, yang belah kiri sekali depan Aku ada 2 orang awek naik kapchai.

Memula Aku nampak Staze main follow sebelah dia. Yelah. Sebab biasa kalau ride memang Aku follow duduk kat belakang. Tapi ntah macam mana, nak dijadikan rezeki Allah yang maha pengasih lagi maha penyayang, traffic light ketiga Aku pulak duduk sebelah awek-awek ini.

Masa awek ni duduk depan Aku, daripada side mirror dia Aku nampak dia usha belakang. Tak sure dia tengok sapa tapi emmm… P.Ramlee kata boleh tahan. Aku rasa daripada outfit yang awek ini pakai, mungkin dia seorang nurse. Tapi kawan dia yang bonceng tak pulak pakai baju nurse. Mungkin nurse ini bawak pesakit. Siapa tahu?

Tapi itu semua tak penting. Yang penting dalam beberapa traffic light Aku duduk sebelah dia. Bukanlah Aku nak cerita Aku happy gila tidak. Aku dah kahwin kut. Kita ada anak bini kat rumah so kalau senyum kat anak dara tu sikit-sikit je jangan lebih.

Lepas beberapa traffic light, Aku pulak duduk kat depan dan daripada side mirror Aku, Aku boleh nampak jelas awek nurse ini kat belakang.

Bila kita bawak motor besar ini betullah banyak ujian dia. Sama ada awek ini usha motor Aku dan motor Staze, Aku lebih mendoakan yang dia usha orang yang bawak motor itu. Bila dia perasan yang kita usha dia, dia mula senyum-senyum malu. Ini yang mahal bagi anak dara. Ingat tu.

Traffic light terakhir, Aku dengar awek nurse ini ucap selamat jalan dalam hati dia. Paling tidak, itu yang Aku bayangkan dalam hati. Dan kami pun berlalu pergi.

Kami kemudian buat satu pusingan U untuk masuk ke jalan sebelah sana menuju Kuala Pilah. Masa nak corner U besar ini jalan dia agak tak berapa nak elok. Lubang dan berpasir, Aku agak terbabas nak buat pusingan sebab Aku memang tak mahir lagi menunggang. Masuk kali ini baru 10 kali menunggang jarak jauh lebih 100 KM seumur hidup.

Hati Aku semacam gelisah tiba-tiba. Tayar bergoyang lain macam. Waktu itu Staze sudah jauh didepan sana. Dan Aku masih terhegeh-hegeh membetulkan corner kerana memang tengah terbabas.

Bila dah turun bukit, baru Aku memecut mengejar Staze dan baru hati Aku tenang kembali. Ini mesti ada sebab ride agak terganggu hari ini.

Jalan kemudian masuk menuju Kuala Pilah. Di belah kiri Aku ada nampak sign board Ulu Bendul. Di tepi jalan mula kelihatan banyak gerai-gerai menjual itik salai tergantung dipanaskan oleh api yang mengeluarkan asap yang banyak, selain daripada ada sawah padi dan rumah-rumah kampung yang aman.

Tidak lama selepas itu, Staze bagi signal dan kami berhenti minum. Aku parking dan bila nak buka helmet, Aku dapati skru visor Aku hilang sebelah entah kemana. Aku ingat jatuh masa Aku parking. Puas Aku dan Staze cari tapi tak jumpa sampai sudah.

Waktu minum kami berbual panjang. Bila dengan Staze, topik lain tidak ada melainkan topik – topik hakikat. Tapi kerana hari ini ada tuhan belanja awek nurse naik motor, jujur Aku katakan sebagai seorang lelaki negaraku, kami ada berbual pasal awek ini.

Berbual punya berbual tiba-tiba Aku mendapat ilham. Baru Aku faham, apa yang berlaku hari ini. Ahhh…. rupanya hari ini adalah cerita : Maha Memperdaya.

Daripada pagi tadi dah duduk dalam awareness AKU yang konon deep, tiba-tiba tuhan hantar awek dua orang, terus sayur. Aku katakan kepada Staze, betapa, Maha Memperdaya game kita hari ini. Biasa kalau manusia, ada manusia lain ingat kat dia, manusia tu dah happy dah. Seronok sebab ada orang ingat pada dia. Dia tak fikir lain dah. Tapi kalau tuhan lain. Kita dah ingat kat dia ni. Dalam pada kita tengah ingat kat dia, dia uji pulak kita, nak tengok, betul ke kau ingat kat AKU ni, baru AKU hantar awek sikit korang dah sayur.

Kami kemudian ketawa besar mengingatkan kesilapan kami ini. Konon poyo layan jiwa deep, awek lalu depan mata terus lupa. Maka betullah dalam quran telah berkata, perempuan itu adalah ujian bagi lelaki. Baru diuji sedikit sudah lupa. Belum lagi diuji awek nurse duduk membonceng belakang kita. Eh- eh.

Lama kami berbual, tiba masa untuk balik dorm masing-masing. Sebelum balik, kami singgah gerai. Staze bungkus itik panggang manakala Aku bungkus daging salai. Keberanian Aku untuk mencuba itik salai Aku tunda lain kali sebab sebelum gerak, Aku call bini Aku tanya, dia nak makan itik tak? Dia ketawa.

Perjalanan pulang lebih panjang dari perjalanan datang. Staze ajak ikut highway LEKAS. Perjalanan pulang lebih laju dari perlajanan datang tadi. Mungkin masing-masing perut dah lapar dan membayangi hidangan itik panggang / daging salai masakan bini masing-masing.

Dalam kelajuan mencecah 140 km/j secara purata dan kadangkala sampai 160km/j secara tiba-tiba, Aku tersenyum didalam helmet yang skru visornya hilang sebelah.

Jalan cerah yang menjadi mendung 2-3 saat sekelip mata pagi tadi rupanya adalah petanda bahawa, awareness Aku dengan AKU tiba-tiba blackout sekejap, dek kerana seorang awek nurse.

Terima kasih awek nurse kerana kehadiran kamu, mengajar Abang Triumph Scrambler, erti sifat : Maha Memperdaya. Memperdaya, bukan untuk menyesatkan tetapi kerana ia juga bersifat Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, memperdaya agar lebih kuat kesedaran dalaman itu.

***

Quran 3:14 Dihiaskan (dan dijadikan indah) kepada manusia: kesukaan kepada benda-benda yang diingini nafsu, iaitu perempuan-perempuan dan anak-pinak; harta benda yang banyak bertimbun-timbun, dari emas dan perak; kuda peliharaan yang bertanda lagi terlatih; dan binatang-binatang ternak serta kebun-kebun tanaman. Semuanya itu ialah kesenangan hidup di dunia. Dan (ingatlah), pada sisi Allah ada tempat kembali yang sebaik-baiknya (iaitu Syurga).

Adorned for the people is the love of desires, such as women, and children, and piles upon piles of gold and silver, and branded horses, and livestock, and fields. These are the conveniences of the worldly life, but with God lies the finest resort.

Quran 34:21 Dan sememangnya tiadalah bagi Iblis sebarang kuasa untuk menyesatkan mereka, melainkan untuk menjadi ujian bagi melahirkan pengetahuan Kami tentang siapakah yang benar-benar beriman kepada hari akhirat dan siapa pula yang ragu-ragu terhadapnya. Dan (ingatlah) Tuhanmu sentiasa mengawal serta mengawasi tiap-tiap sesuatu.

He had no authority over them; except that We willed to distinguish him who believes in the Hereafter, from him who is doubtful about it. Your Lord is Guardian over all things.

Info Ride


Google Map

  • Kinrara residence – RNR Dengkil
  • RNR Dengkil – Kedai tepi jalan Terachi, Kuala Pilah
  • Kedai tepi jalan Terachi, Kuala Pilah – Riders Garage
  • Riders Garage – Kinrara Residence

 

 

 

Mencari Muluk

Sebelum Aku berkeputusan untuk mengambil Triumph Street Scrambler sebagai Muluk Aku, agak lama Aku mencari dan cuba mengamati dengan pasti : Yang mana satu, Muluk yang sebenar. Maksud Aku, banyak kali Aku ke kedai motor yang pelbagai brand untuk mencari dan mengenal si Muluk ini.

Tetapi, sebelum itu, Aku datangkan dulu dalil nama, kenapa Muluk. Kenapa motor Aku, namanya Muluk. Bagi Aku, nama adalah  antara yang paling penting bagi sesuatu makhluk. Nama, jika tidak serasi, ia tidak boleh memainkan peranannya dengan benar. Bukan sekejap untuk Aku fikir nama motor Aku. Boleh dikatakan, setiap kali Aku ke kelas menunggang, fikiran Aku melayang-layang.

Al Kitab

Di dalam Al Quran, terdapat satu surah yang dinamakan Al Mulk. Surah ke 67 ini ( 6 + 7 = 13, 1 + 3 = 4), mempunyai 30 ayat. Surah ini sekali imbas mengisahkan tentang penolakan manusia kepada kebenaran seorang pembimbing dari tuhan yang membawa khabar gembira, menuju, jalan lurus. Diceritakan juga kesan kepada manusia yang menolak pembimbing ini. Dan diceritakan juga, bahawa, pembimbing ini, diberi panduan secara terus oleh tuhan yang mengatur segalanya. Bahawa, alam ini adalah misteri, begitu juga dengan diri manusia. Hanya, melalui pengetahuan yang ditingkatkan oleh tuhan yang maha meningkatkan, dapatlah seorang manusia itu akalnya bergerak cergas, untuk menembusi rahsia diri. Dalam erti kata lain, kebergantungan manusia untuk memahami, adalah terus dari tuhan yang menciptakannya.

Sisi lain bagi surah ini pula, secara tersirat, memberi tahu bahawa bukan atas kuasa seorang manusia, yang menentukan sama ada seseorang itu boleh “menerima jalan lurus”, melainkan cuma memberikan perkongsian dan tunjuk ajar, yang sebaik mungkin.

Surah ini ditutup dengan ayat yang pada Aku sangat power. “Katakanlah lagi: “Bagaimana fikiran kamu, sekiranya air kamu hilang lenyap, maka siapakah  yang dapat mendatangkan kepada kamu air yang sentiasa terpancar mengalir?”.

“Say, “Have you considered? If your water drains away, who will bring you pure running water?””

Ia bukan tentang seseorang hilang air untuk diminum, sebaliknya, ia adalah tentang seseorang yang telah kehilangan sumber pengetahuan  tentang ilmu kebenaran : Baca, ilmu hakikat.

Baca sini untuk tafsiran surah ini, mengikut pemahaman Aku, yang tak seberapa ini.

Maksud Perkataan 

Mulk, ( yang berasal dari Malik) di dalam bahasa melayu, bermaksud “Raja”, atau “The King”.  Manakala di dalam bahasa Hindi, Mulk membawa maksud ke-territory-an, iaitu tanah, atau negara. Sesetengah translation quran bagi nama surah ini dinamakan “kerajaan” atau “kingdom”.

Mungkin apabila kedatangan islam ke tanah melayu, perkataan “Mulk” telah menjadi “Muluk” dan membawa maksud “tinggi”.

Melayu dan Muluk

Alam melayu penuh dengan misteri. Kemistikan alam melayu menghasilkan pelbagai amalan, ini termasuklah dalam bidang perubatan. Terdapat sebuah kitab melayu yang dinamakan, Tajul Muluk, kitab terhebat orang melayu tentang firasat, ilmu matematik  dan huruf, selain tema utamanya adalah perubatan. Seingat Aku, salah satu ilmu dari kitab ini adalah tentang keserasian pasangan hidup. Daripada nama pasangan suami isteri, boleh ditakwilkan rencana kehidupannya berdasarkan kiraan tarikh lahir pasangan. Atuk Aku ada kitab asal ini dan sekarang telah dicuri oleh adik Aku yang nombor dua. Anehnya, adik beradik Aku semua dah kahwin kecuali yang mencuri kitab ini. Mungkin dia masih tidak menemui pasangan yang tarikh lahirnya paling harmoni dengan dirinya!

Aku dan Muluk dulu

Semasa Aku bersekolah menengah di Pekan, ada seorang senior Aku yang kami panggil Muluk. Ntah kenapa dipanggil sedemikian, nama sebenar Muluk ini adalah Felimal Solana, anak kacukan melayu dan Philippines. Seingat Aku lagi, Muluk ini terkenal dengan “bontot garing”. Aku tidak faham kenapa waktu itu tapi bila dah besar-besar ( form five ), Aku faham sikit-sikit.

Muluk ini bukan abang dorm Aku tetapi abang dorm KP. Aku tidak tahu hari ini dimana Muluk berada mungkin kalau Aku ceritakan hal ini kepada KP, KP akan ajak ride mencari Muluk si bontot garing.

Bang Muluk dan Engku

Di dalam filem “Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck”, ada satu watak yang bagi Aku, paling penting dalam penentu masa depan dan nasib hero filem ini. Watak ini, Muluk, adalah catalyst bagi watak hero Zainuddin untuk bangkit dari tenggelam kerana cinta. Antara kata-kata paling power si Muluk ini kepada Zainuddin adalah, “…cinta bukan melemahkan semangat tapi membangkitkan semangat, tunjukkan kepada perempuan itu yang engkau tidak mati dibunuhnya.”

Kerana, Muluk menyedarkan Zainuddin daripada terus mabuk kekecewaan cinta, Zainuddin akhirnya bangkit, menjadi seorang penulis yang berjaya. Karya Hamka ini power. Jangan sampai tak pernah tengok (atau baca novelnya) dan dalami karya yang telah difilemkan  ini ( filem paling mahal indonesia setakat ini). Aku tak mahu tulis panjang pasal karya ini sebab Aku rasa akan spoil bagi yang belum pernah mengetahui tentangnya.

Menemui Sang Muluk

Pertama-tama-tama-tama sekali, sebelum Aku mengambil keputusan untuk masuk kelas belajar menunggang, Aku telah ke Fast Bikes Petaling Jaya. Di situ, Aku jatuh cinta pandang pertama. Seingat Aku, Aku kesana dengan adik lelaki Aku Oppajeli. Dan kami bagaikan mengalami kejutan mental, melihat motor zaman dulu, lahir semula ke zaman GST ini.

 

View this post on Instagram

 

1. Roy ikut adik Roy tengok motor. Roy baru sedar Roy haram takda lesen motor. Dulu cita2 Roy masa umur 5 tahun nak jadi posmen sebab dgn menjadi posmen Roy fikir (masa tu) boleh mengembara jauh dari rumah Roy. 2. Semalam, adik Roy dah nak letak downpayment. Roy kata rilek dulu, sekarang Bitcoin tgh jatuh maka baik beli Bitcoin dan tunggu 3 bulan nanti dtg balik muka ada sinyum. 3. Adik Roy ada lesen motor. Tapi Adik Roy tak berapa nak suka pergi mengembara. Adik Roy lebih suka main playstation. Dulu, cita2 adik Roy masa umur 5 tahun dulu nak jadi Kesatria Baja Hitam. Kesimpulan : Roy nak balik rumah pasang model kit menan Ducati 3 tahun lepas. Lepas tu Roy nak puja bagi makan asap supaya Ducati tu besar dan dewasa. #thruxtonr #ducatimonster #panigale959 #ducatiscrambler #siribunyamindanrodakehidupan

A post shared by khairulazizi (@khairulazizi) on

Antara yang paling menarik perhatian adalah Triumph Thruxton selain Street Scrambler. Antara dua ini, berbanding yang lain, seakan memanggil-manggil Aku meminta bawa pulang. Thruxton adalah superbike zaman dahulu manakala Scrambler, motor legend yang iconic dengan Steve Mcqueen.

Sebelum datang ke Fast Bikes ini, sumpah mati, Aku tidak tahu langsung adanya motor sebegini. Aku cuma tahu sipi-sipi, itupun melihat Instagram KJ menunggang Triumph membonceng anaknya.

Aku selepas mencuba-cuba duduk atas Triumph Scrambler di Fast Bikes, terus maju kemudian ke Ducati Petaling Jaya. Jaraknya tidak jauh sangat, kalau hisap rokok, barangkali tak sempat habis. Di situ, Aku mencuba Ducati Scrambler. Kerana tidak ada lesen, Aku “mencuba” bagi Aku cumalah duduk-duduk sahaja untuk tengok sama ada ketinggiannya, boleh atau tidak, sama ada kaki Aku, cecah tanah atau tidak. Menjadi seorang yang tak berapa nak tinggi, bukan semua motor kita boleh naik sesuka hati.

Ada juga Aku ke Big Wing Honda untuk merasai nikmat Jepun. Namun, setakat yang Aku cuba, feel itu tidak sampai lagi. Mungkin bukan hari ini. Bukan semua dari Jepun seperti Kan Yamate atau Maria Ozawa boleh membuatkan kita turn on. Mungkin sesetengah sahaja yang Made in Japan, boleh kita idamkan. Namun masa depan, tidak kita ketahui.

Aku juga pernah ke Gasket Alley untuk melihat Harley Davidson dan Moto Guzzi. Harley memang tak masuk langsung dalam list Aku tetapi Moto Guzzi macam memanggil juga. Dua kali Aku kesana untuk pastikan yang Muluk bukan berbangsa Moto Guzzi.

 

View this post on Instagram

 

Selama ni ingatkan Gasket Ali…. ghupenya Gasket Alley. #siribunyamindanrodakehidupan

A post shared by khairulazizi (@khairulazizi) on

Saingan lain yang berkemungkinan Muluk juga, adalah BMW Rninet. Yang ini agak garang dan gedabak. Terkenal dengan enjin boxer, namun saiznya yang terlalu besar bagi Aku membuatkan Aku rasa ragu-ragu untuk menjinakkannya.

 

View this post on Instagram

 

Ada satu minggu bila ntah ikut Andy Lau tgk #rninet kat Puchong. Gedabak bak hang. #siribunyamindanrodakehidupan

A post shared by khairulazizi (@khairulazizi) on

Basically, agak 5-6 kali juga Aku ke Fast Bikes sepanjang pencarian Muluk. Dengan Oppa, dengan orang rumah, dengan kawan PER paling banyak kali, mungkin salesman Triumph dah lali dengan mamat yang datang tapi tak beli-beli ini.

Selain ke kedai siang hari, malam Aku dipenuhi dengan ceramah-ceramah dari Masjid Youtube. Banyak ustadz yang Aku dengar, banyak juga Ulama motor yang memberikan fatwa dan pendapat tentang motor-motor. Hinggakan satu hari, isteri Aku bising. “Asyik tengok youtube saja, balik-balik motor, balik-balik motor”. Mengetahui yang Aku telah mengambil masanya banyak, Aku decide untuk layan ceramah motor selepas dia tidur.

Seseorang sebenarnya telah tahu jodohnya, cuma, ia mahukan kepastian yang lebih lagi. Sekiranya mencari jodoh manusia, paling rajin, kita akan buat sembahyang istikharah memohon petunjuk. Paling bangang, kita tanya kawan-kawan kita, agak-agak sesuai tak kalau ini jodoh aku (walhal kawan dia macamlah kenal sangat jodoh yang kita nak tu).

Jodoh dengan motor ada sedikit berbeza. Kalau Aku buat sembahyang istikarah sebab nak pilih motor, barangkali isteri Aku bukan akan hangin, sebaliknya mungkin dia pula yang akan sembahyang, mohon Aku kembali ke jalan yang lurus.

Kita akan tahu bahawa sesuatu itu memang tercipta untuk kita. Cuma, kita sebagai manusia, akan bersangsi, mungkin kerana, tidak cukup bersaksi. Kita rasa yang kita memilih sesuatu, tetapi sebenarnya, sesuatu itu, memilih kita.

6 Ogos hari bersejarah dalam hidup Aku. Selepas menunggu hampir 4 bulan lamanya, akhirnya Muluk, muncul juga dalam bab kehidupan Aku. Kenapa 4 bulan? Itu akan Aku tulis pada posting lain. Cukup Aku katakan, bukan mudah rupanya nak membeli Triumph. Beli Audi lagi senang.

Pada hari pertama mengambil Muluk di Fast Bikes, Aku katakan begini :
“Assalamualaikum Muluk. Terima kasih kerana datang ke dalam hidupku. Jagalah keselamatan kita bersama dan bawalah Aku mengembara dunia”

 

Catatan Meditation, Hari – 54

Minda kita ini memang tidak akan duduk diam. Ia tidak akan berhenti dan akan ada sahaja ia berfikir. Kata seorang pengamal meditasi di Youtube yang Aku tonton beberapa tahun dulu, katanya, “Our mind is like a jumping monkey. The mind jump from here to there, and from there to anywhere”.

Satu hal yang paling susah semasa meditasi adalah untuk mendiamkan minda. Jika gagal untuk buat ini, maka, boleh jadi meditasi yang kita buat itu menghampiri skala sia-sia. Ini adalah berbalik kepada matlamat asal meditasi. Matlamatnya, adalah untuk mengosongkan fikiran agar dapat berhubung dengan diri batin atau dalaman.

Jika fikiran tidak dapat dikosongkan, bercelaru, maka, untuk berhubung dengan diri batin ini agak sukar sekali.

Oleh itu, melalui latihan, Aku buat begini :

Ketika memejam mata itu, pertama, buka mata dalam mata yang sedang pejam itu. Aneh tetapi itulah hakikatnya. Bagaimana untuk tahu, mata dibuka, ketika pejam?

Cuba begini. Pejam mata. Dan jangan fokus pada apa-apa. Kamu akan rasa bahawa suasana hitam menyelubungi pandangan mata. Kemudian, perlahan-lahan, bayangkan kamu membuka mata, didalam kepejaman itu. Fokus pada ruang hitam yang lebih hampir dengan kamu.

Apabila ini berlaku, kamu akan dapati dan rasa, terdapat gegelung warna di dalam pandangan suasana hitam tadi. Ini, bagi Aku, kamu telah berjaya membuka mata dalam pejaman mata. Boleh Aku katakan, kamu telah mula membuka mata batin skala permulaan.

Namun begitu, jangan pula kamu layan gegelung warna ini kerana ini, bukanlah matlamat kita. Sebaliknya, alihkan fokus pada dahi kamu dimana disitu,  dikatakan mata ketiga atau 3rd eye. Diamkan fikiran kamu disitu. Jangan ada pemikiran lain langsung. Seraya membawa fokus ke 3rd eye, bawa juga fokus diri kamu ke present, atau pada ketika ini.

Sepatutnya jika kamu beroleh kepada fokus ini, pemikiran yang lain seharusnya sudah lenyap. Duduk disini, dan sambunglah bernafas.

Kabus dan Kujes

Di jalan menuju sengenting kera ini, lebih tepat lagi, di awanano berhampiran dengan kedai kopi yang bewarna hijau itu Aku telah menemui dua sahabat baru. Seorang, namanya Sang Kabus, dan seorang lagi, Sang Kujes.

Aku ceritakan dulu perihal akan Sang Kabus ini. Kedatangan sahabat ini adalah sifatnya menjelma daripada tidak ada kepada ada. Warnanya putih penuh, dan kalau kamu mahu tanya ketebalannya, boleh Aku katakan ia berubah-rubah mengikut masa.

Oleh kerana sifatnya yang putih penuh itu, sahabat ini membuatkan pandangan Aku tidak jelas dan tidak nampak yang disebalik. Uniknya Sang Kabus, dari jauh ia kelihatan namun bila Aku cuba menyapanya dengan dekat, ia menghilang.

Dan ketika ia menghilang inilah Aku bertemu dengan seorang lagi sahabat yang bernama Sang Kujes.

Sang Kujes, berbanding Sang Kabus, adalah sahabat yang pemalu. Tidak semua orang dapat melihat wajah si pemalu Sang Kujes ini. Hanya yang mempunyai makrifat tinggi boleh merasakan kehadiran Sang Kujes ini. Petandanya mudah, apabila kamu rasakan bahawa tiba-tiba kedinginan yang amat sangat, maka ketika itulah hadirnya Sang Kujes. Kadang-kadang, bulu roma kamu akan berdiri. Dan kadang-kadang, bagi yang hatinya tidak kuat, jantung kamu boleh terhenti sesaat menjelang kehadiran Sang Kujes ini ( kamu terbersin ).

Maka kerana Aku berada di pertengahan antara Sang Kabus dan Sang Kujes, Aku beroleh upaya untuk bertanyakan kepada mereka berdua begini : Apakah tujuan kamu menjelma hari ini datang berjumpa dengan Aku.

Seraya itu, suasana sekelililng Aku mula menebal dan putih memenuhi dan Aku, tenggelam dalam warna suci ini. Sang Kabus berbisik perlahan kepada Aku begini.

“Aku datang untuk memberitahu kamu manusia, bahawa, Aku akan menutup matamu dari melihat kebenaran yang sebenar-benar wujud. Akan aku warnakan pandangan kamu dengan tona putih tak berpenghujung, lalu dalam kepalsuan itu kamu akan lebih fokus kepadaku, daripada fokus kamu kepada kebenaran itu.”

Lalu tahulah Aku bahawa Sang Kabus ini, sifatnya memperdaya mata. Hadirnya Sang Kabus, menyebabkan jalan hidup Aku, tidak kelihatan hujungnya, tidak kelihatan keadaannya dan tidak kelihatan belakangnya. Akan itu, Aku fikirkan jika Aku tidak mengenal dan tidak sedar siapa sebenarnya Sang Kabus ini, boleh jadi arah kiblatku berubah, tersasar dari yang sepatutnya.

Aku kemudian bertanya pula kepada Sang Kujes begini : Maka kamu pula, apakah tujuan kamu mengelilingi Aku dari hujung kaki ke hujung rambut hari ini? Sang Kujes, seperti tiba-tiba, meningkatkan tekanannya menjadi kuat, menghimpit kepada kulit – kulit Aku hingga tergigil Aku sejuk, lalu berkata begini.

“Aku datang untuk memberitahu kamu manusia, bahawa, Aku akan menutup rasamu dari merasakan kebenaran yang sebenar-benar wujud. Akan aku tiupkan hembusan salju kepada diri kamu tak terhenti, lalu, dalam perasaan dingin itu hati kamu menolak kepada kebenaran yang sebenar-benar timbul, lalu dalam kepalsuan itu kamu akan lebih fokus kepada menghangatkan diri kamu, daripada merasakan kehangatan kebenaran itu”.

Lalu tahulah Aku lagi bahawa, Sang Kujes juga, sifatnya adalah memperdaya, tetapi hebat Sang Kujes adalah pada hal rasa. Sama seperti Sang Kabus tadi, Sang Kujes hadir untuk mengalih hati ini daripada arah kiblat hidupku menuju jalan yang lurus.

Aku diam seketika. Sang Kabus Aku lihat, terawang-awang di hadapanku, mungkin didodoi oleh Sang Kujes yang ada disekelilingku. Bagaimanakan caranya Aku rasa untuk menolak kedua sahabat ini dengan baik, agar, dapat Aku sambung pengembaran siri jalan lurus Aku ini?

Hati Aku kemudian memberi jawapan begini :

Sama ada Sang Kabus, atau Sang Kujes, keduanya kamu tidak akan dapat menolak kedatangannya sampai bila-bila. Sebaliknya, hanya dengan kesedaran, kamu dapat melalui, menembusi keduanya untuk kekal berada di dalam hadratku.

Suasana seakan terhenti. Semuanya diam dan tidak bergerak. Aku menarik nafas perlahan dan dalam, sambil menutup mata. Perlahan-lahan, Aku rasakan Sang Kujes terbang menjauhi Aku. Dan apabila Aku buka mata, Sang Kabus juga telah tidak ada.

Jalan di depan Aku sekarang jelas kelihatan, dan NYATA.

 

View this post on Instagram

 

Tajuk karangan hari ini adalah “Kabus dan Kujes”. #gerakanolos #siribunyamindanrodakehidupan

A post shared by khairulazizi (@khairulazizi) on

Ride #007 – Maha Menguji

Ride #007, 14.10.2018

Ini ride jauh pertama dengan Staze. Staze ini dulu satu dorm dengan Aku dari form 1 sampai form 3. Kami blok B, B25 di shahpekan. Hari ini, daripada 144 orang yang habis SPM1996 dulu cuma Staze dan Aku dari rumah hijau Hamdan main motor, dan Bruce dari rumah biru atau Murad.

Hari ini kami ride bertiga, first time.

Staze lead the way manakala Aku dan Bruce, kadangkala tengah kadangkala akhir. Bruce walaupun katanya nak jadi sweeper, agaknya mental dengan Aku yang ride level noob, adakalanya dia potong tepi.

Staze memang rider kental. Aku tengok exhaust motor dia bahagian tepi sebelah lubang tu terbakar kena sembur dengan api. Cair beb. Gila. Staze memang legend. Total riding distance dia hampir setengah juta kilometer untuk 5 -6 biji motor dia. All time mungkin 8-9 biji. Itu belum kira yang dia bawak motor sejak darjah 3.

***

Kami janji untuk jumpa di RNR ELMINA jam 8 pagi. Kalau waze dari Kinrara ini, dia akan hantar ke RNR ELMINA satu lagi sebelah sana. Kena buat u-turn. Aku dah rasa macam tak betul. Bila semak dengan Staze, rupanya RNR ini atas lagi. Dalam google map nama dia Elmina North Bound Rest Area.

Jam 7:50 Aku sampai. Sementara menunggu, Aku breakfast dulu.

Elok lepas beli mee goreng, Aku ke kedai paling hujung sebelah kanan. Dalam kedai itu, yang jaganya seorang pakcik. Tak tua sangat tapi taklah muda sangat. Bila Aku masuk sahaja Aku rasa macam ada yang tak kena. Kami bertentang mata dan riak wajahnya  macam nampak musuh masuk kedai. Muka ketat gila.

Aku order air teh o limau panas. Dia jawab dengan kasar, limau tak ada. Aku kemudian minta teh o panas. Dia bangun, ke belakang ambil (atau buat air) dan bawa kedepan. Air diletakkan atas kaunter dan dia minta RM1.20.

Aku keluarkan RM2. Dia tanya dengan marah, tak ada 20 sen ke? Aku seluk poket kiri dan kanan Aku kata tak ada.

Dengan marah dia kata lagi, nanti hantar balik 20 sen.

Aku tak tahu apa masalah pakcik ini. Sebagai orang yang meniaga, adalah tanggungjawab orang yang meniaga untuk menyediakan duit kecil. Bukan tanggungjawab orang yang membeli. Sudahlah tak ada duit kecil untuk baki, disuruh lagi Aku untuk hantar semula 20 sen.

Jujur Aku katakan memang Aku agak hangin.

Aku berlalu tanpa kata apa-apa dan mula makan mee goreng yang Aku beli tadi jauh sikit dari kedai pakcik negatif ini.

Betul orang kata, kalau kita selalu meditate, lama-lama kita boleh “rasa” suasana yang bertentang dengan kita lebih cepat dari yang kita sangka. Boleh jadi, mungkin panas.

Sebetulnya Aku ada rasa macam tak mahu minum langsung air teh o panas ini tanda protes. Tapi bila fikir balik sebab dah beli, agak membazir pulak. Aku fikir macam mana nak bagi pengajaran sikit pada pakcik negatif ini. Aku tanya hati, apa yang Aku perlu buat. Tiba-tiba ilham datang kata, celup 20 sen dalam air. Aku tak pasti ini syaitan atau tidak, tapi Aku rasa macam nak buat sebab marah.

Bila Staze sampai, Aku dah habis makan. Bruce sampai, Staze pula dah habis makan. Kami kemudian bergegas gerak. Dari pengamatan Aku, Staze ini jenis tidak melambat-lambatkan masa. Cargas selalu.

Bila nak gerak, Aku tanya Staze ada 20 sen tak? Staze seluk poket tak ada. Bruce dari tepi pun seluk poket, ada. Aku ambil dan letak atas meja sambil cerita balik hal pakcik negatif tadi. Staze tiba-tiba macam bengang juga, lalu diambil 20 sen ini dan celup dalam air. Saat itu hati Aku berkata, kalau dah dua orang fikir benda yang sama, ini bukan kerja syaitan lagi.

Kami kemudian memulakan pengembaraan kami.

***

Masa ride Aku terfikir.  Adakah apa yang Aku buat itu keterlaluan? Adakah memasukkan 20 sen dalam teh o panas yang dah sikit itu kurang ajar? Aku tanya dalam diri. Adakah patut atau tak patut apa yang Aku buat itu?

Memang Aku rasa ada yang tak lepas. Marah, bengang, rasa macam budak kecik pun ada. Lama Aku fikir. Aku rasa, ini tak boleh jadi. Kalau Aku tak let go, ada yang ride motor masuk dalam parit.

Akhirnya Aku ambil keputusan untuk rasionalkan semua hal. Aku katakan pada hati, kalau Aku tak niat nak rendam 20 sen tadi, pakcik negatif ini takkan sedar. Bila dia tak sedar diri, makin lama dengan perangai babi yang dia ada ini lama kelamaan tutup pintu rezeki dia. Paling mudah Aku sendiri kalau datang sini lagi jangan harap Aku nak beli air dari kedai dia.

Aku harap, dengan kurang ajar Aku itu, pakcik negatif ini sedar bahawa menjaga hati pelanggan adalah yang paling utama dalam perniagaan. Semoga, dengan kurang ajar Aku itu, dia tidak lagi layan customer yang datang macam sampah.

Bila Aku katakan sebegini dalam hati, baru Aku rasa lepas. Baru Aku rasa ride Aku tenang. Beberapa moment selepas itu, baru Aku tersedar. Pakcik negatif ini pun pelakon juga. Walaupun gaya nampak macam Aku yang menguji dia tapi sebenarnya dia pun menguji Aku juga.

Aku menguji kesabaran dia sebagai peniaga. Dia menguji Aku sama ada Aku, sedar atau tidak bahawa sesiapa yang Aku jumpa pun adalah yang disebalik itu juga. Pelakon handalan tanpa nama. Sepatutnya Aku tak boleh marah. Aku kena terima ini dengan tenang dan muka mesti mau ada senyum. Yelah, pelakon handalan sudah kantoi.

***

Bagi yang telah tahu dan telah mengenali, ujiannya lebih tinggi. Ini kerana dalam pengembaraan yang dilalui, seringkali seseorang yang kenal itu “lupa” akan siapa yang dia temui sepanjang jalan. “Pelakon”, bukan setakat ada dimana-mana, tetapi adalah yang semua dilihat oleh mata. “Pelakon” ini pula, “menguji” seseorang sama ada boleh bertahan atau tidak, dalam kefahaman mengenal itu. Jika seseorang sentiasa sedar siapa pelakon itu, baguslah. Namun, bila terlupa seketika, itu yang “lega”.

Biasanya seseorang yang mengenal, terlupa apabila “pelakon” yang ditemuinya itu mengujinya dengan kemarahan. Acapkali berlaku sesuatu yang menimbulkan marah, seseorang yang sepatutnya memandang “disebalik”, lupa, lalu bertanding marah. Kata Abdul Wahub : Jangan marah, nanti kena jual. Dalam filem 3 Abdul itu, seseorang yang kena jual menjadi hamba.

Apabila menjadi hamba, sudah ada dua. Dan apabila ada dua, dimana tauhidnya?

Quran 3:154 …….. Dan (apa yang berlaku di medan perang Uhud itu) dijadikan oleh Allah untuk menguji apa yang ada dalam dada kamu, dan untuk membersihkan apa yang ada dalam hati kamu. Dan (ingatlah), Allah sentiasa mengetahui akan segala (isi hati) yang ada di dalam dada.

God thus tests what is in your minds, and purifies what is in your hearts. God knows what the hearts contain.

***

Info Ride

Ride kali ini suasana dia sangat cantik sekali. Pemandangan ada padi hijau, padi dalam paya, ada kelapa sawit, ada pokok kelapa ala tepi pantai. Jalan pulak lurus panjang. Sekali sekala Staze yang didepan bagi isyarat tangan tanda bahaya, dan Aku akan berdiri kerana jalan bumpy.

Paling hujung kami sampai adalah rumah Staze. Dia nak hantar racun kebun untuk mak dia. Lepas lepak dan baring atas hammock, kami patah balik dan makan landak di Restoran Lembah Bernam. Sedap. Lepas makan singgah beli jagung bawa balik. Kemudian lepas berhenti di Petronas dalam Highway Latar, kami kemudian berpecah balik rumah (dorm) masing-masing. Jam 4:30 Aku sampai rumah.

Distance hari ini 322 km pergi balik ikut Muluk. Oh ya, oleh kerana hari ini adalah ride ke 7, Aku secara rasmi menamakan motor aku : MULUK.

Google Map

  • Kinrara residence – Elmina North Bound Rest Area, Lebuhraya Guthrie Corridor
  • Elmina North Bound Rest Area, Lebuhraya Guthrie Corridor – Jalan Haji Shafie Kampung Staze
  • Jalan Haji Shafie Kampung Staze – Restoran Lembah Bernam
  • Restoran Lembah Bernam – Kinrara Residence

 

View this post on Instagram

 

1. Oleh kerana sudah ride 7 kali (seumur hidup), ada baiknya makhluk ini diberi nama. AHMAD, aku namakan kau MULUK. 2. Master, dan Muluk. 3. Mad Kacang kabo ride bujang lapok. Kuang ajo. 4. Kampung Staze ada hammock, tapi baru nak tido imam azan zohor. Masjid sebelah rumah, patutlah Staze kabo kalau balik kampung smayang subuh kat masjid. 5. Landak masak lemak cili api Restoran Lembah Bernam. 6. Bila berdepan dgn Staze, gadis desa kesipuan maluuuuu. Power aura org masjid ni. Tertunduk gadis desa sambil mengepit jagung. 7. Catatan penulis bertajuk, Maha Menguji. #siribunyamindanrodakehidupan #triumphscrambler #restoranlembahbernam #depansikitadajualjagung #harapkanpagarpagarmakanpadi

A post shared by khairulazizi (@khairulazizi) on

Minum air Pt 2

Bila Aku cerita pada isteri Aku pasal semalam, dia terketawa.  Lalu, dia menambah,

“Betul la tu. Syed ( Jon Zulazri )mungkin berat dia 70 – 80 kg, silap-silap dia kena minum 3 botol air, bukan dua.”
“Kenapa pulak sampai 3?”
“Yelah, sifir minum air ini ikut berat kita. Kalau tak silap, setiap 25 kg berat badan mesti minum 1 liter air. So kalau anda berat 50 kg, anda kena minum 2 botol sehari”
“Dem…. kita tak tahu. Kita ingatkan asal minum satu botol 1 liter sehari dah cukup.”
“Yelah dah anda tak suka minum air. Memang la anda tak tahu”

***

Ada satu konsep ini dipanggil “Illusi pengetahuan”. Kebanyakkan daripada kita menganggap kita tahu lebih banyak daripada apa yang kita tahu sebenarnya. Kita assume kita tahu tentang sesuatu perkara, namun sebenarnya kita tak tahu sangat pun. Gap antara “kita rasa kita tahu” dengan pengetahuan sebenar ini, dipanggil IoED atau, “Illusion of explanatory depth“.

Ini berlaku kerana kita beranggapan yang otak kita seperti komputer, dimana, dicipta untuk menyimpan data dan pengetahuan. Kerana kita pernah tahu tentang satu perkara, kita rasa, kita tahu semuanya. Hakikatnya, otak bukan untuk “data storage” tetapi adalah untuk membuat keputusan, berdasarkan data / pengetahuan yang kita ada ( yang tidak semestinya diingat, mungkin ditulis ). Sebab itu ada sahaja orang yang mencipta apps To Do List. Tak habis-habis. Sebab itu juga Tun Mahathir, mempunyai buku kecil untuk menulis.

“Illusi pengetahuan” adalah sangat bahaya. Malah ia lebih bahaya daripada kebodohan. Kebodohan, paling tidak, memang sudah bodoh. Manakala “Illusi pengetahuan”, ingatkan pandai, rupanya bodoh.

***

Hari ini, spektrum “Illusi pengetahuan” semakin mudarat dan sangat celaka. Ini kerana dengan kehadiran dajal abad ke 21 yang bernama “social media“. Dalam setiap ketika, data, informasi dan knowledge bertukar tangan hanya dengan sekelip mata. Agen dajal alaf baru ini seperti WhatsApp, Facebook dan Twitter melambakkan knowledge dari merata tempat dengan kadar yang merimaskan. Sudahlah begitu, kesahihan knowledge ini belum pun pasti benar kerana ada yang direka untuk tujuan manipulasi dan sebagainya.

Seseorang yang menggunakan screen time pada tahap yang paling maksima dalam masa satu hari, adalah seseorang yang sangat bahaya dan mudah terdedah dengan penyakit “Illusi pengetahuan”. Ini kerana, setiap yang dia terima pada telefon itu, dia tidak terjun dan menyelam dengan dalam untuk memahami kebenaran pengetahuan tersebut. Ini adalah benar kerana, belum sempat dia makamkan pengetahuan itu dengan deep, pengetahuan baru sudah sampai. Malah, masa emasnya dibuang begitu sahaja dengan meng-fwd pengetahuan – pengetahuan ini kepada puak – puaknya yang lain. Bukan digunakan untuk mencari kebenaran yang pasti, sebaliknya digunakan untuk menyebarkan kebenaran yang belum pasti.

Susah untuk mencari orang yang meminjam firman “Penciptaan” dari tuhan hari ini, dimana masa dan tenaganya digunakan untuk “mencipta” seperti menulis, melukis dan sebagainya. Kebanyakkan orang hari ini adalah sekadar konsumer kepada pengetahuan, iaitu pemakan-pemakan yang makan kedai, bukan makan masak sendiri. Instead of creating the content, people used to copy paste and send, the content.

***

Generasi kita semakin sakit. Daripada 30 orang calon pekerja yang Aku interview, semuanya tak deep dan Aku rasa masa zaman mereka belajar di universiti dulu, mereka telah terkena penyakit “Illusi pengetahuan”. Belajar memang habis 4 – 5 tahun tapi bila Aku tanya satu soalan basic, haram tak tahu.

Jika ada yang bertanya, maka, bagaimanakah untuk tidak terjerat oleh penyakit criticall illness yang baru ini ( sekarang ada 36 critical illness so tahun ini dah jadi 37 ), Aku rasa ini langkah asas pertama yang boleh dibuat.

Berhenti main facebook. Jika tengok berita di twitter, spend cuma 15 minit sahaja dan lagi 15 minit untuk scroll whatsApp pada . Takut ada hal penting yang orang nak bagitau kita di whatsApp dan kita tak available? Aku dah lama buat begini. Tak pernah respond apa pun dalam group, lalu orang fikir Aku tak pernah online. Jika mereka mahu bercakap yang penting dengan Aku, mereka akan call. Begitu juga Aku. Jika ada yang penting, Aku akan call. Lagipun Aku memang rindukan suara mereka. Eh, bukankah Alexander Graham Bell cipta telefon untuk bercakap?

Anggaplah “social media” perkara yang menyesatkan. Kemudian, masa yang ada, gunakan untuk membaca atau mendengar audio book. Satu posting pendek di social media tidak sama nilainya dengan sebuah buku. Apakah kenyang makan nasi lemak yang isteri masak siap sambal sotong telur goreng timun bagai sama dengan makan maggi yang dimasak 2 minit?

***
Untuk membaca tentang “Illusion of explanatory depth“, boleh cari buku ini

 

 

 

Minum air

Menjelang 40 tahun kita mesti fikir macam-macam lebih serius. Antaranya adalah kesihatan. Setelah Aku bertemu dengan Teacher Irene, seorang yang matanya tembus badan, Teacher Irene berkata begini kepada Aku.

I see you seldom drink water aaaa… true kan?”
Yes… correct (dem canne dia tau?)”
You must drink a lot. Or else you got kidney problem in future

Maka Aku ber-ijtihad untuk mula minum air satu hari satu botol.  Oleh kerana dulu pernah beli botol air, maka Aku guna botol air ini. Rasa macam darjah satu. Hari-hari pergi ofis bawa botol air.


View this post on Instagram

A post shared by khairulazizi (@khairulazizi) on

***

Di ofis, Jon Zulazri partner Aku memang dah lama pergi ofis bawak botol air. Aku rasa dia bawak botol air sejak dia kahwin dengan cina.  Dulu Aku ada ejek dia apa barang bawak botol air pergi ofis. Ingat sekolah rendah ke. Hari ini bila Aku bawa botol air, dia pula ejek Aku.

Setelah seminggu Aku bawa botol air, hari ini Jon Zulazri tanya Aku satu soalan.

“Habis ke minum air satu botol tiap-tiap hari?”
“Setakat ni tak habis lagi. Tapi bila balik rumah air dalam botol sikit”

Jon tersenyum bangga. Jon kemudiannya memandang botol air diatas mejanya sambil berkata,

“Ini dah refill kali kedua”

***

Di dalam dunia ini sentiasa akan ada orang one step ahead. Maksudnya, kita ingat dia dah level ni, tapi sebenarnya dia dah another level. Kita ingat dia minum air satu botol tiap-tiap hari. Tapi sebenarnya dia minum 2 botol tiap-tiap hari.

Tun Mahathir adalah salah seorang yang one step ahead. Melalui kajian Aku dan Jon Zulazri, antara sebab Tun Mahathir menang GE baru-baru ini adalah kerana beliau sentiasa one step ahead. 

Aku fikir, apakah yang lebih baik daripada one step ahead? Jawab hati,

2 step ahead“.

Dalam cerita minum air setiap hari, one step ahead adalah refill air dalam botol manakala 2 step ahead bukan refill botol air sampai 3 kali. Kata Aku kepada Jon Zulazri,

“Sebenarnya Aku dah 2 step ahead dari kau dalam hal minum air dari botol ni (perangai budak-budak memang selalu nak menang)”
“Apsal pulak?”
“Sebab botol air Aku besi kalau jatuh takkan pecah, botol air kau plastik. Jatuh pecah, ko kena beli baru. Kalau ada zombie apocalypse Aku boleh ketuk kepala zombie tu sampai dia pengsan. Kau takleh. ”

Jon tidak senyum langsung tetapi tangannya mengambil botol, dan dia minum 3 teguk.

Daripada Run kepada Ride

Baru – baru ini Aku update description profile instagram Aku. Daripada “penulis + runner = perruner”, Aku ubah “run + ride = write”.  Perasan hati Aku yang description baru ini lebih berpantun rythmnya.  Macam sedap sikit. Lagipun, Aku rasa sebab sejak kebelakangan ini, Aku lebih banyak main motor daripada keluar berlari.  Maka hasilnya lebih banyak gambar IG motor daripada IG berlari. Dan lagi satu sebab Aku dah lama fikir, perruner ini bunyinya macam perana (orang yang merana).

Manakala semalam pula, adik ipar Aku dan isterinya datang rumah turun dari Kedah. Banyak yang kami bualkan dan salah satu daripadanya adalah persoalan misteri – “Macam mana bang chaq (Aku) sebelum ni tak pernah reti pun bawak motor, aleh-aleh tiba-tiba boleh terus lompat main motor besar?”

Jujurnya, Aku sendiri tidak boleh nak jawab persoalan ini. Memang betul, Aku bukan setakat tidak ada lesen motor, malah, tak pernah reti pun bawak motor sebelum ini. Kalau masa di universiti dulu semua geng kacak ada motor dan bonceng awek ke hulu ke hilir, Aku dan semua housemate Aku cuma mampu mempunyai basikal yang awek pun haram tak toleh. Manakala apabila sejurus bekerja selepas grad, disebabkan gaji Aku agak lumayan, Aku terus membeli sebuah Wira Aeroback baru daripada membeli sebiji motor dengan harapan dapat memancing awek kerana mempunyai kereta dapat memberi gambaran lelaki kestabilan abadi.

Seingat Aku, ada sekali je Aku bawak motor kapchai C70 pada tahun 2014 itu pun macam orang baru belajar naik basikal menggigil takut nak jatuh. Adik-adik Aku punya kurang ajar siap gelak dan depa amik video time Aku ride tu. Sakit perut semua orang ketawa termasuk Aku. Kesimpulannya, Aku dengan motor, adalah zero level loser. Keluarga kami adalah keluarga yang bebas motor. Motor adalah satu benda yang tak akan abah Aku beli dan ada di rumah untuk anak-anak dia pakai. Dari kecik kami memang dibesarkan dengan paradigma motor adalah bahaya. Pergi mana-mana naik kereta. Hatta ke kedai depan beli suratkhabar.


View this post on Instagram

A post shared by khairulazizi (@khairulazizi) on

Dua tahun selepas itu, Aku ke Bali Indonesia untuk menyelesaikan panggilan Full Marathon Aku yang pertama. Sambil menanti race,  Udey, kapten larian Kelab Conquer itu telah membawa Aku ke sebuah kedai iaitu The Temple of Enthusiasm atau Kuil Kemahuan Teramat – Deus Bali. Ada banyak motor custom dijual disini rupanya selain cafe minum dan garaj bikin motor. Tidak Aku ketahui, minat pada motor Aku rupanya mula terpupuk tersembunyi di sini.  Ada satu gambar dimana Aku duduk diatas sebiji Scrambler dan pada ketika Aku menyentuh handle bar itu, ada satu “keperluan baru” berputik dari dalam diriku, tanpa Aku sedari.


View this post on Instagram

A post shared by khairulazizi (@khairulazizi) on

Jikalah Aku mempunyai makrifat yang tajam, pasti Aku boleh melihat segalanya tersambung. Tag line Marathon Bali tahun itu : “Run – Find Yourself“. Rupanya acara pertama Full Marathon Aku, menemukan Aku yang lebih dalam di Temple of Enthusiasm. 

Kalau orang tanya Aku kenapa tiba-tiba ada minat ride motor, Aku rasa semuanya berpunca apabila Aku balik kampung masa raya beberapa tahun lepas. Semasa kami ramai-ramai belek gambar-gambar lama, Aku ada perasan sekeping gambar arwah Paklong Aku tengah posing atas motor arwah Aki Aku. Maka, terkeluar cerita lama rupanya arwah Aki Aku dulu ini ada motor besar. Masa tu arwah Aki duduk di Pekan. Hanya ada 2 orang yang ada motor besar di Pekan waktu itu. Sultan Pahang, dan arwah Aki. Motor arwah Aki adalah Honda CB175. Zaman itu 175 cc adalah cc paling besar. No plate motor, CB2173. Dikatakan Abah Aku yang tak reti bawak motor pun pernah ride sekali naik motor arwah Aki ini (pak mertua dia).


View this post on Instagram

A post shared by khairulazizi (@khairulazizi) on

Namun apabila arwah Aki pindah daripada Pekan ke Kuala Lipis, arwah Aki jual motor ini lepas 3 kali jatuh motor. Kali terakhir jatuh adalah waktu hujan bila kain baju hujan ter-slip masuk dalam rim motor.  Kami ada berbincang untuk mencari di mana motor ini sekarang melalui carian plate number dan kalau ada rezeki, cuba nak beli semula. Kalau tak dapat motor yang asal, dapat yang Honda CB175 pun jadilah.

Tetapi perancangan mencari motor itu tidaklah serius mana berbanding perancangan Aku untuk mempunyai sebiji motor. Aku rasakan bahawa pada ketika saat ini, daripada 25 orang cucu arwah Aki, seorang pun tidak ada yang sambung minat arwah Aki ini. Ini juga termasuk 12 orang anaknya (pak sedara dan mak sedara dan mak Aku). Aku fikir, jika roh arwah Aki balik waktu raya puasa nanti, at least tahun ini dia akan tersenyum lebih sikit bila tengok salah seorang keturunannya ada minat yang sama dengan dia.

Itu cumalah asbab dalam bercerita, atau catalyst punca yang trigger kepada sesuatu. Jika Aku renung dalam-dalam kenapa Aku tiba-tiba nak ride, Aku rasa, Aku sebenarnya nak challenge dalaman Aku. Aku dulu selalu berfikir bahawa ride motor adalah satu aktiviti yang bahaya dan boleh mendatangkan kecederaan. Ini kerana apabila seseorang ride motor, ruang untuk kemalangan itu lebih tinggi bagi penunggang. Berbanding dengan jentera lain seperti bas dan lori atau kereta yang laju-laju, apalah sebiji motor di atas jalan? Sebenarnya yang Aku cuba takluk adalah FEAR yang selama ini menghantui hati Aku bahawa menunggang motor, sangat bahaya.

Ketakutan untuk terus bergerak kehadapan dengan hanya berlandaskan imbangan pada dua roda, ini adalah cabaran yang Aku berikan pada diri Aku untuk Aku sahut sendiri.

Too many of us are not living our dreams because we are living our fears kata Les Brown. Manakala kata Steve Mcqueen yang lebih lelaki, When I believe in something, I fight like hell for it“. Aku percaya Aku boleh mengatasi FEAR yang ada dalam diri ini. Dan Aku percaya, dengan segala usaha dan asa, Aku akan mengembara jauh satu hari nanti dengan hanya menunggang motor. Hanya masa yang mencemburui dan mengekang impian ini.

clanek-428-1424412723
Steve Mcqueen

Maka, bermulalah kajian mendalam Aku tentang motor. Aku bahagikan kesemua kisah ini kepada 4 fasa. Fasa pertama, adalah  fasa asas. Fasa Aku pergi kelas ambil lesen dan mula belajar asas menunggang. Fasa kedua adalah fasa mencari motor yang paling sesuai. Fasa dimana Aku mesti mempunyai (beli) sebiji motor. Fasa ketiga adalah fasa Ride, dimana sebenarnya fasa yang Aku betul-betul belajar ride motor sendiri termasuk mengenal mendalam jentera bernama motor. Fasa akhir pula adalah fasa pengembaraan Aku dan motor secara lebih deep, yang  Aku rasa lambat lagi nak sampai mungkin makan bertahun.

***

Aku sudah berlari lebih daripada 5 tahun. Dan dalam 5 tahun itu Aku telah berlari daripada mula 1km di playground Kinrara kepada 42km di Tokyo Marathon. Banyak yang Aku belajar dan tulis dalam episod lariansebuahkitab Aku. Aku rasakan tiba masanya untuk Aku belajar jauh lagi maka Aku rasakan bahawa ini adalah chapter seterusnya dalam hidup Aku.

Lari mengajar Aku erti kemahuan mendalam terikhlas, manakala menunggang, mungkin mengajar Aku lebih dalam lagi. Tetapi jika kawan-kawan rapat yang bertanya dengan terperanjat, “Eh… zizi dah ride motor?”, maka akan Aku katakan jawapan pendek sebegini. “Mid life crisis“.

Sukar untuk menjelaskan kepada orang, bahawa kadangkala, dalam pengembaraan jalan lurus kita menjadi lebih memerhati dan berhati-hati bila menunggang, berbanding memandu. Akibatnya jumlah pengalaman dan perasaan yang kita kutip dari setiap kilometer yang kita lalui itu lebih banyak dan dalam, mengakibatkan hati dan firasat kita menjadi lebih tajam. Kata orang “Life begins at 40“.  Untuk Aku yang menjelang 40, ride adalah salah satu pelajaran dan pengalaman untuk menajamkan lagi perasaan Aku kepada yang Satu.


View this post on Instagram

A post shared by khairulazizi (@khairulazizi) on

P/S Bini Aku kata sebelum dia mati dia nak merasa naik motor dengan laki dia. Tunggu Abiang mahir bawak diri sendiri dulu sebelum Abiang bawak Anda.

Catatan Meditation, Hari – 21

Catatan Meditation, Hari – 21

Waktu itu adalah waktu malam, Aku memandu laju balik dari Pulau Pinang menuju ke Jitra. Di dalam kereta, semua sedang tidur : isteriku, dua anakku dan ibu mertuaku. Hari di luar hujan. Tetapi tidak lebat mana. Kalau pernah renjis tangan yang baru dibasuh dari paip kepada muka orang sambil ketawa, begitulah keadaannya. Kerana, tayar kereta ini adalah nipis, dan bersaizkan rim 18, maka, pernah, kawan aku pesan begini : kalau hujan, tak kira lebat tidak, hati-hati. Sebab, tayar nipis, licin. Kereta, boleh terbabas.

Minda Aku waktu itu bagaikan wayang. Bermacam-macam layar muncul. Kerana Aku memandu laju, dalam keadaan yang paling berhati-hati sekali. Dikatakan apabila seorang lelaki sudah mempunyai seorang anak, hilang segala keberanian menduga alam seluruhnya. Dan Aku, sudah mempunyai dua. Maksudnya begini. Apabila buat sesuatu, kita fikir beribu malah berjuta kali. Jika terjadi apa-apa kepada kita, apakah nasib mereka?

Tetapi menjadi seorang lelaki, degil itu ada. Biasa. Memandu kereta ini, 180 km/j bagaikan 120 km/j kereta – kereta lain di jalan raya. Memandu kereta ini, lebih banyak brek dari biasa bila di lane paling kanan, ada kereta lain yang menghalang.

Aku suka memandu waktu malam. Aku boleh melihat peta GPS tanpa menoleh, kerana, pada zaman yang Aku beli ini, petanya terpapar di dashboard meter kereta. Yang lain-lain ada dashboard juga tapi di tengah kereta. Maka, kerana peta ini boleh zoom in, zoom out, Aku boleh nampak awal jalan di hadapan sama ada selekoh atau lurus. Itu memberi Aku banyak kelebihan pada kelajuan 220 km/j.

Memandu, memerlukan fokus yang tajam. Hatta, apabila mengembara jauh, Aku memakai glove tangan seperti Ted Mosby dan isteri pertamanya itu. Bukan nak mengada tetapi alangkah menunggang motor pun Aku pakai glove, lagilah memandu kereta.

Jalan di depan daripada selekoh menjadi lurus. Dan lurus ini sangat panjang. Aku melihat cermin belakang, kosong dan didepan juga kosong. Pedal kelajuan Aku tekan semakin dalam. Dan kereta yang tak lagi Aku berikan nama ini, patuh tidak ingkar, membesit malam membelah renjisan air hujan.

Tiba-tiba hati Aku dilalukan ilham. Eh. Bagaimana kalau tengah-tengah malam ini tiba-tiba ada lembu pulak melintas di tengah jalan? Kalau kereta di depan dari jauh memang boleh nampak sebab ada lampu. Lembu, mana ada lampu. Spontan, kaki Aku menekan lembut brek, dan kereta ini jantungnya barangkali, menjadi tenang.

Seketika sejurus itu, Aku menoleh ke tepi. Sebuah papan tanda kuning melintas kiri sesaat. Di papan tanda kuning yang bersinar jelas bila disuluh lampu ada gambar seekor lembu!

Sudah 21 hari Aku meditate. Ini bukaan pertama yang Aku rasakan kembali setelah lama berhenti. Ayat penjelasannya begini. Sebelum yang zahir itu muncul di alam besar, yang batin datang dulu, di alam kecil. Barangkali ini yang dikatakan : Maha Mengetahui.

Agar menjadi habit

Di Alor Setar dulu ada Habit Art Cafe. Kalau melepak minum di situ memang agak archi-hipstur sekali.  Kalah mainstream Starbuck atau Coffee Bean. Tak boleh feel art kat 2 kedai kopi ini berbanding Habit Art Cafe.

Namun Habit Art Cafe telah ditutup. Ini gara-gara kapitalis yang gila menaikkan harga sewa. Mujur owner Habit ini kental jiwanya. Dia cari tempat lain dan buka cafe baru dengan nafas yang lebih segar. Kali ini namanya lain. Chapter two.

Screen Shot 2018-09-22 at 1.32.44 AM

***

Sebenarnya Aku yang zaman dulu memang bertapa. Pertama kali Aku belajar bertapa, adalah pada tahun 2004. Sejak itu Aku bertapa on off tak berapa nak serius. Aku pernah bertapa di gunung malah di pulau. Itu tidak masuk latihan pertapaan setiap minggu secara berjemaah dengan adik-beradik. Difikirkan balik, kalau Aku serius black bertapa dari dulu sampai sekarang, agak 14 tahun jumlah faedah yang Aku patut dapat rasa. Kalau sehari Aku meditate satu jam, 14 tahun membuatkan Aku telah meditate 5100 jam. Ini bersamaan dengan meditation selama 212 hari berturut-turut tak makan tak minum. Malangnya……..

Sehingga satu hari baru-baru ini, ada satu peristiwa sikit datang menguji keluarga Aku. Helpless, Aku terpaksa dapatkan bantuan seseorang untuk selesaikan hal ini. Method yang digunakan seseorang ini, adalah hasil meditation bertahun dia. Alhamdulilah, izin tuhan, ujian ini selesai. Yang tidak selesai cuma Aku. Bayangkan satu masa dahulu kita boleh makan buah yang manis tetapi hari ini orang lain yang makan dan kita tengok sahaja.

Aku fikir, ini adalah Chapter Two dalam siri pertapaan Aku. Lalu Aku namakan ia, #siripertapaanramlee.

***

Untuk menjadikan sesuatu itu rutin, atau habit, seseorang perlu ulang dan ulang dan ulang sesuatu itu selama 40 kali. Jika ia acara harian, ulanglah 40 hari. Selepas hari ke 40, percayalah. Ia menjadi sebuah rutin.

Contohnya begini, Aku kongsikan cara bagaimana untuk lapang rezeki. Bila bangun pagi, lepas mandi, wajah yang hebat itu hadapkan depan cermin. Dengan renungan mata yang tajam itu, pandang wajah sendiri lalu katakanlah dalam hati.

“Tuhan. Mudahkan hidup Aku. Bagi Aku RM 1 juta”.

Ulang setiap hari. Apabila ia menjadi rutin, atau habit, jangan terkejut satu hari nanti tiba-tiba peluang untuk dapat RM1 juta singgah menemui anda.

Waktu itu jangan lupa 20% untuk Aku.

***

Agar Aku menjadikan pertapaan ini satu habit, lalu Aku tuliskan matlamat 40 hari. Dan matlamat 40 hari ini Aku gandakan 3 kali, agar meditation dan Aku, menjadi SATU.

0bcb5525-5e7b-4b48-afaf-dd451aa718a5

Sehari ada 24 jam. Apalah 1 jam, untuk diri sendiri.

#siripertapaanramlee

#siripertapaanramlee adalah pengembaraan dalam diri untuk mengenal dengan lebih dekat diri ini. Boleh ikut di IG, atau di blog ini, ikut suka hati.

Misi 1 : Mencari apps sejati

Tidak dapat tidak, apps sudah menjadi sebahagian daripada rutin hidup ini. Lalu Aku fikir, jika apps itu sudah rutin, ada baiknya apa yang Aku mahu menjadi rutin, Aku guna apps. Lalu Aku mula mengkaji, apakah apps sejati untuk siri ini.

Lalu apakah ciri-ciri apps pertapaan yang Aku mahu ?

  1. Minimalist – UI mesti tidak serabut, disusun tepat untuk function
  2. Ada ciri-ciri yang membuatkan Aku rasa rugi gila, kalau Aku tertinggal meditate sehari
  3. Ada stat supaya Aku boleh tahu kuantiti jam yang telah Aku meditate

Lain-lain yang Aku fikir :

  1. Free atau bayar – Kalau apps bagus, apa salahnya kita menghargai dan support usaha manusia lain?
  2. Social Element – Kalau boleh social dengan orang lain atau komuniti, OK juga tapi tak ada pun tak apa. Paling sikit faedah yang Aku fikir, kalau berjemaah, lebih kuat perasaannya.
  3. Additional Knowledge Repository – Kalau ada macam video how to, atau best practice tips bagai pun OK untuk improve lagi meditation.

Aku lalu mengembara ke alam apps store untuk mencari siapakah calon – calon yang boleh memenuhi keperluan Aku. Lalu Aku menemui :

Calon 1 : HeadspaceYoutube, iOS

Headspace ini pada mula Aku download, Aku rasa macam nak meditate dengan jin – jin comel. Character kartun yang bunian channel kartun Astro membuatkan Aku sikit tak berapa minat. Namun video-video kartun kelakar di Youtube dia agak baik juga untuk tambah knowledge.

Apps ini kalau subscribe, lifetime USD399. Ada guided meditation, selain satu wow factor yang Aku suka, bila meditate on, bubble indication meditation dia macam bernafas.

Screen Shot 2018-09-21 at 5.21.07 PM

Satu lagi wow dia ada guide dari meditation expert level monk. Ini memang rare.

Screen Shot 2018-09-21 at 5.19.16 PM

Aku rasa Aku tak boleh dengan Headspace ini sebab jiwa Aku tak comel macam jin – jin dalam apps ini. Kalau nak jadikan meditation anda FUN, boleh cuba apps ini.

Calon 2 : Calm, Youtube, iOS

Calon kedua adalah Calm. Apps ini menang anugerah apps of the year 2017 dari Apple. Add value selain daripada untuk meditate, dia ada siri kisah – kisah untuk bantu kita tidur selain daripada siri muzik yang menenangkan.

Screen Shot 2018-09-21 at 5.28.15 PM

Screen Shot 2018-09-21 at 5.25.42 PM

Lepas tilik-tilik, amati betul-betul, Aku rasa Calm apps ini sesuai untuk orang yang imsonia. Tapi berbanding Headspace, Calm lebih matang pendekatannya. Melihat gegambar dalam apps ini merasakan bagai bertapa di atas gunung depan rumah Wolverine.

Calon 3 : Timeless, Video, iOS

First time download dan baru buka apps ini dah rasa jatuh cinta pandang pertama. Sebaik Aku guna dan on meditation, Aku rasa pengembaraan mencari apps sejati Aku berakhir disini.

Screen Shot 2018-09-21 at 5.35.49 PM

Apps ini interface dia paling minimalist berbanding yang lain. Fokus utama dia adalah untuk meditation. Berikut adalah semakan semula terhadap apa yang Aku mahu.

  1. Minimalist – Ya. Fokus utama suruh orang buat meditation. Pilih tempoh waktu pertapaan dan kemudian click “Begin”. 4 preset waktu pertapaan ini boleh set sendiri. Bila on meditation, yang bulat tu adalah timing, akan bergerak semakin berkurang tanda masa dah berjalan.
  2. Ciri-ciri rugi gila kalau tak meditate – Ya. Ada indikasi Current Streak vs Best. Maksudnya sekarang dah bertapa berapa hari dan rekod paling banyak bertapa berapa hari. Bila dua ini sama, rasa rugi kalau tertinggal satu hari tak bertapa sebab kena mula semula.
  3. Ada stat – Ya. Boleh tengok mingguan, bulanan, tahunan.

Selain itu,

  1. Free atau bayar – Langganan setahun RM284. Kalau tak meditate jugak tak tahulah.
  2. Social Element – Tak ada. So meditate sorang-sorang.
  3. Additional Knowledge Repository – Ada guided meditation, ada list buku best untuk dibaca tentang meditate dan ada penulisan pasal meditate (tarik dari blog)

Lain – lain,

  1. Dicipta oleh orang yang meditate untuk para meditateApps ini dibina oleh 2 orang yang memang buat meditation, so apps dia memang capture essence meditation tu. Tengok muka designer dia ni, nampak tak aura dia lain maciam?Screen Shot 2018-09-22 at 12.57.16 AM
  2. Ada reminder nak suruh bertapa pukul berapa.
  3. Boleh set goal
  4. Ada dua mode warna. Biru biasa dan biru deep. Kalau Aku dah sampai goal Aku nanti baru nak ubah mode biru deep.

Setakat 26 hari pakai apps ini, Aku puas hati. Ini sekilas UI apps ini untuk rujukan.

meditate-8_origprogress-8_orig course-8_orig

Kata RUMI, “Hati kamu sebesar lautan. Carilah diri kamu di kedalaman yang tersembunyi.”

Selamat meditate.

 

 

Guest Delivery

Residence Aku ini ada guard house. Tugas guard yang duduk di guard house ini adalah untuk memastikan security di residence ini terkawal dan selamat. Satu hal yang buat kawan-kawan menyampah bila nak singgah rumah Aku adalah kerana level security guard house yang sangat ketat. Walaupun mempunyai mesin canggih yang berupaya membuat scan IC atau lesen kereta tetamu yang datang dengan kadar sekelip mata, guard tetap komited melakukan hal yang sama, walaupun tetamu kadangkala datang tiap-tiap hari.

Proses detailnya begini. Apabila tetamu datang rumah, guard akan meminta IC atau lesen kereta sebagai dokumen izin masuk. Guard kemudian akan membuat panggilan telefon kepada tuan rumah, memberitahu tentang kedatangan tetamu sekaligus meminta kebenaran sama ada boleh membenarkan tetamu ini masuk atau tidak.

Kebiasaannya guard ini bukan berbangsa melayu. Kebanyakkannya adalah dari Nepal. Oleh kerana telah lama duduk dan bekerja disini, kebanyakan guard Nepal ini fasih berbahasa melayu. Walaupun begitu, bahasa pengantara atau bahasa kebangsaan residence disini bukan bahasa melayu mengikut bahasa kebangsaan negara Malaysia, sebaliknya, mereka lebih menggunakan bahasa penjajah atau bahasa inggeris. Ini mungkin juga majoriti penduduk di residence ini adalah bukan melayu.

Apabila mendapat panggilan dari guard house, biasanya guard akan berkata begini.

Hello good evening sir, guest name Ikhwan Fadzli is coming. May I proceed?”

Seingat Aku, dalam masa seminggu, Aku akan menerima panggilan telefon daripada guard lebih dari 5 kali secara average.

Petang tadi guard telah membuat panggilan telefon lagi kepada Aku. Namun kali ini, kenyataan atau permintaan izin guard adalah agak luar biasa. Katanya begini,

Hello good evening sir, guest delivery from … bla bla bla…”

Aku seakan terpaku. Walaupun tidak berapa nak dengar ayat hujung itu akibat gangguan bising renovation rumah sebelah, seperti ada improvement customer service level premium oleh kumpulan guard house. Instead of memberi izin, kali ini guard siap nak hantar tetamu datang kerumah.

Barangkali SOP baru adalah membuat escort tetamu dari pintu masuk ke rumah owner. Barangkali SOP baru ini lebih memastikan lagi keselamatan residence yang ada. Barangkali, guard tidak mahu tetamu yang datang, tidak jumpa rumah.

Mungkin, kerana itu, guard yang dari Nepal ini, Aku agak, barangkali, menggunakan bahasa inggeris yang kurang tepat untuk menyatakan hasratnya.

Aku menunggu di luar rumah untuk menyaksikan kehebatan level service guard yang baru ini. Tidak berapa lama kemudian, seorang penunggang motosikal india kelihatan menuju ke rumah Aku.

Aku cuba memerhati dengan detail namun tidak pula kelihatan guard datang sekali sebagai escort. Apabila penunggang india ini sampai dan berhenti di depan rumah Aku, Aku tersenyum dan terketawa di didalam hati apabila melihat dibelakangnya ada sebiji tong gas.

What If?

Aku ke Johor awal minggu ini. Ada kerja yang Aku perlu siapkan. Alang-alang ke sana, Aku jumpa kawan lama.

***

Kadang-kala di dalam hidup ini kita terperangkap dalam permainan “possibility”. Bahasa melayu kata, “maha kemungkinan”. Dalam fikiran kita, ada satu frasa ayat yang kadangkala muncul membuatkan kita sama ada lebih gembira, namun biasanya, lebih berduka cita.

Frasa ini pendek sahaja. Ada 2 perkataan dalam frasa ini. Namun kesan frasa ini, sangat makan dalam. Frasa ini adalah, “What If”.

***

Apabila di dalam jalan hidup kita ini, tidak seperti yang kita rancang, “What If” akan muncul menjadi tetamu utama fikiran kita. “What If” mula menampakkan wajahnya, membuatkan kita mula bereksplorasi ke jalan yang tidak bermanfaat. “What If”, adalah sesuatu yang sia-sia, bagi Aku, sekiranya diletakkan pada waktu yang tidak tepat.

***

Umum mengetahui kerajaan dunia ini dipunyai oleh tuhan yang Satu. Dan tuhan itu, yang segala Maha, mempunyai unlimited sifatnya, yang tak terfikir oleh manusia. Tidak perlu pergi kepada sifat-sifat yang aneh dan pelik. Cukup sekadar sifat yang paling selalu disebut sang manusia.

Maha Adil. Maha Mengetahui. Dan, Maha Bijaksana.

***

Segala yang telah berlaku, berlaku kerana Maha Adil. Ini bermaksud, tidak ada satu hal di dunia ini, berlaku, tanpa keadilan Maha Adil tersebut. Sebaliknya, mata sang manusia itu, tidak berupaya melihat, apakah keadilan Maha Adil tersebut. Kita mungkin melihat Palestin dirogol bertubi-tubi oleh Zionis, namun terjadinya hal begitu, adalah kerana Maha Adil. Dimanakah keadilannya?

Ini membawa kepada sifat yang kedua yang selalu disebut. Maha Mengetahui.

***

Maha Mengetahui, mengetahui segalanya. Maha ini, mengetahui apa yang telah berlaku, apa yang sedang berlaku, malah mengetahui juga, apakah yang bakali berlaku. Barangkali masa yang bermula, dari awal hingga akhir, di hadrat Maha Mengetahui, bagaikan telah tamat, atau mungkinkah berulang-ulang? Aku tidak tahu.

Kerana, Maha Mengetahui, mengetahui segalanya dalam threshold yang luas : The Past, The Present, and The Future, maka ini pula membawa kepada sifat yang seterusnya, Maha Bijaksana.

***

Manusia yang diberikan sedikit kebijaksanaan, boleh mengaitkan sesuatu hal yang terpisah, menjadi tersambung. Walaupun berbeza kategori, atau mungkin tema, dengan kebijaksanaan, manusia boleh membuat kesimpulan. Seperti iklan di TV tentang anak kecil yang minum susu, lalu sel-sel otaknya bersambung, berjaya menyelesaikan masalah melalui kaitan antara satu subjek dengan satu subjek yang lain. Ini yang Aku katakan sesuatu yang terpisah, dilihat sambungannya, dengan kebijaksanaan.

***

“What If” menentang segala sifat Maha Adil, Maha Mengetahui, dan Maha Bijaksana. “What If” adalah bagi Aku, permainan unsur kecelakaan. Sekiranya ia dibiarkan bersarang di dalam minda secara salah, ia boleh membawa keluar seorang penghuni syurga, lalu menjerumus seseorang ke lembah kenerakaan.

Sebagai contohnya begini. Seseorang telah pun makan buah rambutan, dan lantaran itu dia sudah pun kenyang, malah merasai pula nikmat manisnya buah rambutan itu. Ketika dia melihat, kawannya makan pula, buah anggur, dia lalu berkata, “Kalaulah aku makan buah anggur dulu, mesti lagi manis dan sedap. Anggur ni import. Rambutan, local”.

Walhal, dia tidak tahu, ada kemungkinan, apabila dia makan buah anggur, dia akan mengalami cirit birit. CIBI lalu membuatkan dia tidak boleh kerja seminggu! Instead of berfikir tentang kemungkinan mendapat makan buah anggur sedangkan sudah makan buah rambutan, seseorang sepatutnya bersyukur kerana paling tidak ia dapat makan buah, berbanding orang lain yang langsung tidak dapat makan apa-apa buah pun.

***

Itu adalah hal “What If” yang negatif. Jumud melihat “What If” hanya negatif, bagaikan melihat hanya satu jalan sahaja menuju ke tuhan. “What If” boleh dan hanya menjadi positif, bukan dalam konteks untuk membandingkan apa yang telah terjadi pada masa lampau. “What If” menjadi positif, apabila digunakan pada waktu semasa, agar masa depan dapat diramalkan, dalam pelbagai pilihan.

Metaforanya sebegini. Ketika seseorang makan buah rambutan dan kenyang lalu bersyukur, ia kemudian terfikir. “What If” aku usaha lebih sikit agar aku dapat makan buah anggur pada hari esok?

“What If” sepatutnya digunakan bukan apabila hidup kita tidak menjadi seperti yang dirancang, sebaliknya digunakan untuk, merancang hidup kita.

Tidak perlu menyesal dengan apa yang telah berlaku di waktu silam. Sebaliknya, berfikirlah apa yang terbaik, untuk masa depan.

Kita mungkin tidak tahu apakah masa depan kita, namun dengan sedikit kebijaksanaan, kita menjadi adil untuk diri kita sendiri.

***

A, B atau C?

Ada waktu dalam hujung tahun lepas. Dimana, Aku diberi pilihan sama ada A, B atau C. Lalu Aku menemui setiap dari mereka ini untuk menilai dan membuat keputusan, yang dahulu kala, dinamakan Kuda.

Kuda pertama yang Aku tunggang adalah kuda C. Aku merasakan kuda ini terlalu berat bagiku. Untuk menunggang kuda ini, ia adalah ibarat menunggang kuda gemuk sebesar gajah yang kerajaan Melaka beli, dari kerajaan Sumatera dahulukala. Melihat pakaian kuda C ini, hati Aku berkata, ia terlalu mewah bagiku. Ini, persis kuda istana. Menunggang kuda ini, seolah memberitahu : Aku adalah raja. Di tapak kaki kuda ini, tertulis nombor : 350e.

Kuda kedua yang Aku tunggang adalah kuda B. Kuda ini ganas. Aku pernah katakan kepada kawan Aku, “If you want to become beast, then this is for you“. Kuda B ini terlalu liar untuk dijinakkan. Ini, adalah kuda perang. Sejurus Aku menunggang, Aku dapat merasakan adrenalin jantung Aku berdegup kencang. Sekelip mata, Aku telah dibawa jauh beratus kaki dari tempat Aku mula. Hati Aku berkata, “Ini, terlalu fizikal”. Namun pakaian kuda B ini tidak semewah kuda C. Kelebihannya adalah, bila Aku membesit untuk pergi, Aku hampir hilang kawalan dalam hujan renyai yang membasahi bumi. 2 kali Aku pusing jalan belakang Glenmarie sambil ketawa kerana merasai darah muda, bukan selalu. Aku, bagaikan hidup semula! Apabila Aku membelek nombor siri yang tertulis pada ladam yang melekat pada kaki kuda ini, tertulis nombor : 330e.

Kuda ketiga, sebaliknya, memberikan Aku tanda-tanya. Pertama kali naik keatas kuda A ini, perasaannya seperti agak misteri.  Hati Aku dibiarkan bisu tanpa persoalan. Sebaliknya, Aku biarkan perasaan Aku ini, berkenalan dengan kuda A ini. Aku letakkan tangan ini dan merasai setiap rupa dan bentuk kuda ini. Ah…. ia bukanlah seperti kuda istana, dan bukan pula seperti kuda perang. Dalam erti kata lain, ia bukan untuk kerabat diraja atau jeneral tentera.

Matanya bersinar dan memberikan cahaya yang telah Aku kenal. Hati Aku terpaut, bukan kerana rupa tetapi sebaliknya, falsafah cahaya yang kuda ini bawa. Ia bukan setakat menerangi jalan malam Aku yang kelam, malah menerangi jalan Aku yang suram.

Garis lurus dari belakang pinggul kuda ini hingga ke matanya, mengingatkan Aku jalan pulang.

***

Ada 3 jenis manusia di muka bumi ini. Pertama yang terpaut hatinya kepada kemewahan dunia. Kedua pula adalah yang terpaut hatinya kepada tenaga dan darah muda. Tidak ada salahnya memilih yang mana-mana, kerana hakikatnya yang memilih itu bukan kita.

Aku lebih terpaut hati kepada kebijaksanaan. Kerana, bagi Aku kebijaksanaan boleh menampakkan manusia betapa, cahaya itu berlapis-lapis membentuk Satu yang menampakkan kita jalan yang lebih lurus. Kebijaksanaan, boleh membawa manusia kemana sahaja dia mahu.

Dan kerana itu, Aku telah memilih kuda A sebagai kenderaan rasmi Aku untuk terbang, lebih dalam lagi. Itu pun kalau diizinkan oleh Nya.

Bookmark

Satu benda yang paling basic Aku tak pernah buat seumur hidup adalah Bookmark. Antara sebab Aku tak pakai Bookmark untuk web adalah kerana interface Bookmark sedia ada bagi Safari macam tak berapa nak mari. Satu lagi sebab Aku rasa Aku taip lagi laju daripada Aku nak move cursor ke menu atas dan pilih web dari Bookmark Safari.

Namun Aku telah menjadi lebih tua. Bukan kepantasan menaip itu menjadi perlahan tetapi upaya memori Aku itu semakin lembab. Lalu Aku bertindak mencari penyelesaian Bookmark bagi semua web yang Aku hari-hari masuk.

Satu lagi faktor adalah peningkatan jumlah web yang Aku kena tengok akhir-akhir ini meningkat mendadak dangdut.

Aku menemui ini. Malangnya ia di Chrome, bukan di Safari.

Screen Shot 2017-05-25 at 2.17.38 PMScreen Shot 2017-05-25 at 2.17.58 PM

Sekelip mata, capaian untuk ke Bookmark, melebihi kepantasan menaip Aku, dan lagi, ia ada folder dimana boleh manage secara teratur mengikut konteks. Keseluruhan rupa juga, minimal dan Aku suka.

Lalu Aku ceritakan kisah penemuan ini kepada kawan Aku, John Syed Zulazri.

Aku : Dude, gua dah decide untuk guna Chrome instead of Safari.
John : Apsal?
Aku : Sebab sekarang Aku nak manage Bookmark Aku. Cuba ko search Side bookmark Chrome. Bukan Syed Bookmark, tapi Side Bookmark.

John menaip ini :

Screen Shot 2017-05-25 at 2.21.46 PM
***
Menjadi tua, bukan sekadar hal memori. Tetapi boleh jadi juga, hal audio pendengaran.

Keperluan vs Kehendak

Untuk sama ada kita berjimat, atau mengumpul dengan lebih, atau merasakan kita sentiasa cukup, kita perlu tahu perbezaan antara keperluan dengan kehendak. Ini adalah fundamental yang paling penting untuk kita memahami apa yang kita wajib ada atau sunat ada, jika perkataan itu dihukumkan secara syariat.

Keperluan, adalah sesuatu yang wajib, mesti ada, paling utama. Manakala kehendak, adalah sesuatu yang sunat, kalau tidak ada pun tidak apa, dan keutamaannya jatuh pada tempat kedua.

Kebiasaan konteks keperluan dan kehendak, jatuh pada barang atau material, yang kita guna, seperti misalnya kereta dan sebagainya, namun spektrum ini boleh berbeza mengikut konteks.

Misalnya paling asas, adalah persoalan : Adakah kita perlu kereta?

Untuk seseorang yang masih bujang, yang tempat kerjanya dekat dengan tempat tinggal, kereta, mungkin tidak perlu lagi. Berbeza dengan sebuah keluarga, yang telah mempunyai anak kecil, walaupun tempat kerjanya dekat dengan tempat tinggal, kereta sudah menjadi satu keperluan.

Spektrum ini kemudian meningkat ubah, selepas kita membuat keputusan berdasarkan dalil yang kita fikir dan cipta sendiri, bagi menjustifikasikan segala niat.

Kereta apa yang kita perlu, atau secara tidak sedar, kereta apa yang kita hendak? Ramai yang terperangkap disini bila sebenarnya dia hanya perlu sebuah kereta sederhana, sebaliknya terbeli kereta yang lebih mewah dari yang sepatutnya.

Maksudnya, sesuatu keperluan, kadang kala berubah menjadi kehendak, tanpa disedari.

***

Itu adalah contoh dimana keperluan, tersembunyi di dalam kehendak. Adakah hal, dimana kehendak, berubah menjadi keperluan?

Mengambil contoh atau bidalan yang sama, kereta. Awalnya seseorang berkehendakkan kereta mewah, walhal ia bukan satu keperluan pun. Namun, dari kehendak ini, timbul keperluan lain yang sepatutnya tidak ada, misalnya perlu pula ada perbelanjaan tambahan bagi menampung kehendak ini seperti servis yang lebih mahal, cucian kereta yang lebih mahal, dan sebagainya. Ini selari dengan keperluan kereta itu sendiri kerana tempat servis yang murah, kadangkala akhirnya mendatangkan bala yang lebih banyak daripada yang sepatutnya tidak ada, akibat dari kekurangan skill dan sebagainya.

Kehendak, boleh mencipta keperluan lain yang berkait dengan kehendak asal tadi.

***

Pada spektum yang lebih besar dan lebih melibatkan masa depan dan nasib diri sendiri serta orang yang terdekat seperti isteri atau suami. Seseorang, bangun dari tidur dan berfikir. “Aku perlu bebas dari hidup ini, kerana Aku ada misi yang lebih utama dari menjadi biasa dan rutin.”

Asal-asalnya, adakah Aku PERLU bebas, atau Aku HENDAK bebas?

Jawapan ini adalah jawapan yang harus seseorang itu cari sendiri. Seperti yang telah saya tuliskan diatas tadi. Keperluan, adalah wajib, manakala Kehendak, masih sunat. Kehendak, boleh disalah tafsir sebagai Keperluan. Kehendak pula, boleh mewujudkan Keperluan yang lain.

Bolehkah seseorang mengubah Kehendaknya menjadi Keperluan?

***

Coin

Pada 22 Nov 2013, Aku telah terpesona dengan satu teknologi baru yang memainkan perasaan minimalist. Teknologi ini, menyebabkan dompet kita menjadi semakin nipis kerana dua : mengurangkan bilah kad kredit dan sekaligus mengurangkan duit kerana asyik berhutang. Paling tidak, hal yang kedua itu adalah benar bagi yang tidak ada kesedaran financial yang deep.

Memperkenalkan Coin dengan tagline, “Plastic Reinvented”.

Aku perkenalkan gambarnya dahulu untuk tatapan sejagat, sebelum kita lanjut ke video perihal tentang kad kredit minimalist ini.

maxresdefault

Idea kad kredit minimalist ini adalah menggabungkan semua kad kredit yang kita ada, kepada satu.  Katakan kita ada 3 kad kredit. Citibank, Maybank dan mungkin Alliance. Kita simpan semua data kad kredit ini dalam Coin, dan apabila nak guna, kita cuma swipe untuk pilih yang mana kita nak pakai, sebelum kita benar-benar swipe, untuk berbelanja.

Lalu kepada sesiapa yang terpaksa mengusung kad kredit dan menjadikan dompetnya tebal, ini adalah satu opportunity untuk mengurangkan kalori dompet anda.

Kenapa Aku sangat tertarik dengan kad ini adalah kerana element tauhid yang ia pakai. Jelas sangat konsep yang ia guna adalah Satu dalam banyak, banyak dalam Satu. Selain rupa fizikalnya yang Aku rasa sangat mantap ( ibarat kad kredit lain pakai baju nak pergi main air laut tapi yang ini suit up ala Barney Stinson ), hal yang ketiga adalah kerana Aku tidak sabar untuk menjadi orang Malaysia yang pertama yang ada kad minimalist ini.

Lalu Aku sign up, dan beli.

Screen Shot 2017-04-14 at 10.35.46 PM

Keterujaan Aku menanti kad minimalist ini sampai ke tangan, pudar semakin hari semakin tahun. Daripada 2013 hingga tahun 2017 Aku tunggu, daripada Aku lari 5K dan sekarang Aku dah pun lari 2 kali marathon. Sebetulnya, sampai satu saat, Aku sebenarnya memang sudah lupa akan hal yang menakjubkan ini.

Hingga pada satu hari akhirnya Coin, muncul dalam email Aku dengan aura yang berbeza. Feeling dia agak mendukacitakan apabila Aku diberitahu : Coin, ditutup, selepas dibeli oleh Fitbit. HEH! Patutlah 4 tahun menyepi, rupanya company dah kena beli.

Screen Shot 2017-04-14 at 10.40.04 PM

Aku kemudian disuruh untuk mengisi satu Google Form untuk membuat claim agar duit sebanyak USD55 yang telah Aku bayar, dipulangkan kembali.

***

Di dalam hidup ini kadang-kadang kita merancang untuk mencapai satu level atau satu tahap yang kita rasa baik untuk kita dan juga keluarga kita. Kita boleh dan dibenarkan untuk berusaha ke tahap itu. Walau bagaimanapun, tidak semua benda itu kita ada kuasa, untuk menentukan sama ada ia menjadi kenyataan atau hanya tinggal angan-angan.

Screen Shot 2017-04-14 at 10.52.41 PM

Apabila sesuatu yang berlaku tidak seperti yang kita impikan, kita cuma boleh menoleh kebelakang dan berfikir sejenak. Sekurang-kurangnya, Aku telah cuba. Rileklah, ia bukan berpunca dari Aku pun.

Siang tadi Aku beritahu John Zulazri pasal Coin ini. John Zulazri sebenarnya sama-sama menunggu kehadiran Coin dalam hidup ala Silicon Valley kami. Malangnya kami terpaksa potong list satu kerana Fitbit lebih berkuasa.

Kata John sebelum keluar office, “Dude, I think actually you have been conned, by the coin”

Aku hanya mampu tersenyum. Dunia ini penuh tipu daya.

Dropbox

Siapa yang ada laptop, kalau tidak pernah kena satu daripada hal dibawah, datang jumpa Aku. Akan Aku beri satu hadiah misteri.

1. Laptop rosak
2. Laptop kena curi
3. Laptop tak rosak, tapi kena virus lalu hardisk jahanam

Pokoknya, semua hal di atas menyebabkan damage paling besar : Hilang Data.

Daripada 3 hal diatas, Aku cuma pernah kena yang pertama.  Dua lagi belum. Macbook Air yang Aku beli pada hari Dato Steve Job menjadi arwah (selepas mendapat berita pemergian Steve, Aku heret isteri Aku ke Apple Sunway dan tangkap satu Macbook sebagai tribute) akhirnya mengikut jejak langkah penciptanya. Masalahnya di dalam itu, ada beribu data, yang nilainya lebih dari beribu-beribu.

Lama Aku simpan Macbook Air itu walaupun setelah beralih kepada Macbook Pro baru. Bukan kerana Aku tidak mahu betulkan,  tetapi kos untuk repair sama dengan harga beli sebiji lagi yang baru. Hingga sampai minggu lepas, Aku diilhamkan untuk keluarkan hardisknya dan sambung dalam external usb. Kenapa ilham ini lambat eh? Makan bulan juga tunggu. Tapi tidak mengapa. Biarkan kisah itu begitu. Kerana hikmah dari semua hal yang terjadi, mengajar Aku sesuatu yang sangat beerti :

header_logo@2x-vflt21Kis
Dropbox.

Internet Connection
Aku sekarang sedang mengatur semua files dan data, pindah masuk ke dalam Dropbox. OK. Memang betul. Perlu internet connection yang kuat kalau mahu migrate ke Dropbox sepenuh masa. Office Aku, baru Aku upgrade unifi 100MB manakala rumah, masih maintain unifi 20MB. Maksudnya, internet kena power sebab kalau internet slow, susah nak buat kerja sambil ambil files dari server. Kalau masih pakai Dial Up lupakan hasrat Dropbox kamu tu.

Kos
Manakala untuk kos Dropbox setahun, adalah USD99.00 = RM438.62. Ini kalau bayar terus satu tahun one shot. Kalau bayar bulan-bulan, USD9.99 = RM44.26 ( dimana, untuk setahun jadi RM531.12). Lebih baik untuk bayar one shot dari bayar bulan-bulan.

Screen Shot 2017-04-12 at 2.15.42 PM
RM438.62 setahun untuk data storage, mahal ke murah? 10 tahun RM4386.20, baru sama dengan harga satu laptop lebih kurang, tapi nilai data yang disimpan, of course 10 tahun punya data berbeza.

Size Storage
Dropbox bagi 1 TB atau 1000 GB. Besar mana? 500 jam waktu layan movie. Untuk comparison, boleh rujuk jadual disini.

Screen Shot 2017-04-12 at 2.16.19 PM

Aksess
Aksess ke Dropbox masa buat kerja macam aksess ke folder biasa. Bukannya nak kena login ke web untuk drag and drop ke desktop. Bila install Dropbox pada laptop kita, kita akan ada folder khas ke Dropbox.

Screen Shot 2017-04-12 at 4.20.44 PM

Kalau pindahkan files dari laptop ke Dropbox, boleh tengok status perpindahan dari menu laptop atas tu.

Screen Shot 2017-04-12 at 4.21.00 PM

Untuk detail cara install, boleh rujuk video dibawah ini.

Boleh juga aksess files dari iPhone. Install apps dia dan boleh stalk file sendiri kalau dah habis kerja nak buat. Install apps dari sini.

screen696x696

Security
Ini penting. Pertama standard dia adalah nak keluar masuk ada login. Ini biasa. Kedua, yang paling penting, ada access level untuk bagi share folder / file dengan orang lain. Maksudnya, kita bukan share the whole Dropbox kita dengan orang lain, tapi select folder mana yang berkaitan. Boleh add expiring date pada folder / file kalau tanak share sampai kiamat. Ketiga adalah versioning. File yang disimpan ada version up to 30 hari bagi account plus. Maksudnya boleh time machine balik untuk file yang sebelum tu in case ter-overwrite.

Untuk security level paranoid pula, pertama ada 2FA. Maksudnya nak login ke Dropbox kena masuk 6  pin number macam TAC Maybank tu. Yang ni pakai Authy. Kedua, security key, dimana nak login Dropbox kena masukkan USB, baru boleh tengok. Kira macam ada kunci lain pulak.

securitykey2

Dan ketiga, boleh remote device wipe. Katakan kita dah ada folder Dropbox dalam Macbook kita, sekali malang tak wangi, Macbook kena rembat. So pinjam laptop kawan, remote device wipe dari jauh. Pencuri tak dapat aksess Dropbox kita.

Lain-lain banyak lagi kalau Aku tulis, baik Aku kerja dengan Dropbox.

Gaya Kerja
Zaman Aku designer dulu Aku kerja dengan boss Aku dan rakan sepejabat sahaja. Kami share files melalui server yang ada di ofis. Zaman sudah berubah sebab itu 10 tahun yang lalu. Sekarang Aku kerja dengan lebih ramai orang. Bukan setakat client tetapi juga dengan partner yang berbeza syarikat, berbeza pula tempat. So file sharing lebih mudah sebab Aku buka aksess file ke Dropbox Aku melalui folder tertentu.

Aku pula tak payah pening kepala nak ingat file kat mana atau kat office mana. So semua dari satu tempat sahaja.

Matlamat Akhir / End Game
Semua file dari Macbook (laptop), iMac (desktop), iPhone (telefon), iPad (mobile) simpan kat satu tempat sahaja. So dalam laptop, desktop, telefon semua kosong, cuma ada OS. Kalau orang nak rembat atau rosak, tidak menjadi masalah mental sampai tak tidur malam.

Kalau pergi travel malas bawak laptop, boleh cari CC atau pinjam desktop kat rumah AirBnB untuk aksess file. Begitu juga dengan masa balik kampung, tak payah usung laptop kehulu kehilir.

***

Kalau terpengaruh dengan artikel yang Aku tulis ini, dan decide untuk cuba Dropbox, boleh klik sini untuk maklumat lanjut.  Tak semestinya sign up Dropbox terus kena bayar sebab boleh guna yang free dulu cuma size storage limited. Setiap sign up dari kamu semua membesarkan lagi storage Dropbox Aku sebanyak 500 MB. Terima Kasih.

Untuk files dan data yang telah pergi hilang entah kemana, lupakan kenangan silam itu. Hari ini dan akan datang lebih beerti kerana disaat Dropbox wujud dalam hati, tidak akan ada lagi files atau data yang akan mati.

 

Kerana Penulis, masih terpisah

Aku pernah tanya kepada guru Aku, tentang bagaimana kias (metaphor) antara tuhan dan manusia. Aku tanya begini.

“Kalau sebuah buku yang ada kulit dan ada isi, itu manusia, maka di mana terletak tuhan? Adakah tuhan penulisnya?”

Kata guru Aku,

“Yang lebih tepat, Ceritanya.”

The Alchemist

Staff Aku tanya, kalau ada satu buku yang paling power untuk dia baca, buku apa yang aku cadangkan. Aku jawab, “Cari, The Alchemist”.

Dia balas lagi, bukankah Quran buku yang paling power?

Aku kata, “Quran bukan buku. Quran itu KAMU.”

2bbd1cae-7c93-44fa-aecd-2700ba49cd87img400

Aku ada 4 buku ini. Pertama yang edisi translation Indonesia yang aku beli di Jakarta tahun 2008 rasanya. Kedua, edisi English untuk isteri aku setahun selepas itu. Pada tahun 2014, aku beli satu lagi edisi novel grafik dan tahun ini aku beli satu lagi edisi ulangtahun ke 25 buat kenangan dalam frame. 

3 tahun

Sudah 3 tahun Aku cuba untuk hidupkan balik blog personal ini. Dan cubaan itu pasti datang setiap kali masuk bulan November. Fantasi Aku adalah untuk melancarkan secara umum tepat pada 29 November sempena hari Aku dilahirkan ke dunia.

Namun sudah 3 tahun Aku gagal. 3 kali.

Ini adalah tahun keempat. Tahun ini, Aku rasa aku mungkin berjaya. Kerana, 3 tahun lagi, aku akan berumur 40 tahun. Walaupun Aku telah lewat 3 tahun, tapi Aku rasa kali ini Aku awal 3 tahun.

Life begin at 40.