Monthly archives of “October 2019

Teacher Muda 1

Teacher Aku yang pertama, namanya Miss Ci. Melalui raut wajahnya, boleh Aku katakan yang Miss Ci ini jauh lebih muda dari Aku. Aku rasa dia mengajar piano part time sahaja. Dan Aku rasa, dia adalah student kolej.

Miss Ci mengajar Aku tak lama. Sebab lepas beberapa minggu kelas Miss Ci berhenti mengajar. Melalui mesej whatsapp sekolah muzik, Miss Ci dikatakan terpaksa melalui banyak kelas tambahan di kolejnya (waktu baca mesej itu Aku senyum sebab Aku teka betul). Seperti Aku, Miss Ci juga rupanya struggle dalam pengajian kolejnya manakala Aku struggle dalam pengajian piano Aku.

Oleh kerana Miss Ci seorang yang masih muda, Miss Ci kalau mengajar Aku nampak agak kurang sabar. Banyak kali dia tarik nafas panjang bila Aku terkial-kial nak baca note lagi menekan key. Malah juga, Miss Ci setiap kali habis kelas langsung tidak pernah lupa suruh Aku practise main piano di rumah. Macam-macam alasan Aku bagi tapi tetap juga Miss Ci tidak lupa berpesan-pesan.

Ada satu kali dimana Miss Ci naik hangin dengan Aku. Dia kata, “Why didn’t u practise?” Aku yang lebih tua memang pasti petah menjawab, “Who say i never practise? Today is my practise day”….  I practise once a week but it is so happened that my practise day is the same day with the class day”. Untung Miss Ci jumpa Aku sebab boleh berlatih nanti macam mana nak handle laki bila dah kahwin esok.

Namun begitu, walaupun Miss Ci agak tegas, Miss Ci tidak pernah putus asa dalam mengajar Aku. Cumanya Aku tengok Miss Ci ini memang ikut buku. Maksud ikut buku, Miss Ci ajar Aku macam Aku satu hari esok nak ambil exam piano. Setiap muka surat dia akan sentuh dan tak pernah miss satu pun.

Hari itu masa hari raya Aku minta Miss Ci ajar Aku mainkan lagu raya M.Nasir.  Sebab Miss Ci seorang yang berbangsa cina, Aku terpaksa tunjuk video youtube pada Miss Ci agar dia boleh tuliskan note untuk Aku. Bila dia dengar lagu M.Nasir itu, dia kata dia suka. Aku dapat additional consultation on piano notes hari itu. Tapi bila balik rumah bila Aku cuba ikut notes yang Miss Ci tulis, Aku rasa ini macam bukan lagu M.Nasir. Ini lagu M.Nasib.

Miss Ci, selain tegas dan tidak putus asa, Miss Ci turut menuliskan Aku notes latihan ciptaan beliau. Katanya, notes ini akan bantu keupayaan tangan Aku mengenal key dengan lebih cepat. Malangnya Aku jarang berlatih notes beliau.

Aku mulanya tidak tahu kenapa bila sessi kelas dengan Miss Ci Aku rasa agak stress. Hingga satu hari Aku minta gerak, lalu diberi jawapannya begini : Jika seorang guru stress mengajar anak muridnya, maka anak muridnya juga akan menjadi stress. Jika seorang guru tenang mengajar anak muridnya, maka anak muridnya akan menjadi tenang. Guru bukan sahaja memberi ilmu malah guru juga sebenarnya memberi energy.

Tetapi Aku tidak menyalahkan Miss Ci dalam hal ini. Miss Ci, baru hidup 22 tahun sedangkan Aku, hampir seganda umur dia.

Sepatutnya Aku yang boleh mengawal dan mengubah stress level yang berkuap dalam bilik itu kerana Aku lebih tua. Malangnya Aku cuma tua pada umur, tidak pada ilmu piano yang Aku baru mula.

 

 

 

Van

Jon Zulazri sekarang sudah lagi berlagak dengan Aku. Mungkin dendam beliau yang dulu terhadap kejayaan Aku mempunyai kad keahlian kedai kopi dan botol isian kopi, dia cuba menjadi lebih elitis. Terbaru, Jon dengan sengaja membeli sebuah van walaupun nyata Jon bukan seorang penjual roti hantaran.

Van yang Jon beli ini diimport dari Jepun. Menurut Jon, betapa luasnya Van yang Jon beli ini sampai kalau anak Aku tumpang masuk, mereka boleh baring malah berdiri dan melompat di dalam van hebatnya ini. Bukan itu sahaja, untuk menggambarkan betapa luas gila van yang Jon beli, Jon beritahu Aku yang masa salesman van hantar van kerumah untuk test drive, Jon telah memanggil seluruh ahli keluarganya untuk masuk di dalam van. Ini termasuk bonda Jon, isteri dan anak, serta maid Jon. Aku kata pada Jon ketika itu, “Patut kau ajak jiran kau sekali masuk.”

Oleh kerana Jon begitu “vancited” dengan van barunya, maka tidaklah Aku mengambil peluang untuk mengutuk vannya walaupun Jon seringkali mengutuk kereta Aku. Sehingga tadi, satu peristiwa telah berlaku tentang van Jon ini.

“Kan aku bagitau kau pasal radio van aku hari tu…. yang touch screen, HD tu….”
“Aha…”
“Dia sebab dari Jepun so frequency dia tak sampai ratus-ratus. So salesman tu semalam bagi aku radio baru yang frequency beratus, boleh cucuk pulak pada radio tu”
“So van kau ada 2 radio-lah?”
“Itu ok lagi tak apa. Yang Aku menyirapnya…. radio baru ni puas aku tekan-tekan rupanya bukan touch screen”
“Pastu?”
“Lepas tu kau tau radio baru ni dia bagi remote?”
“Remote? Untuk tukar channel? Bagus lah tu”
“Bagus ke jadahnya aku nak tukar radio aku kena guna remote…. bukannya aku nak tukar radio dari dalam rumah aku ke apa, ini aku ada kat sebelah radio tu kalau aku angkat jari aku tak payah gerak sangat pun aku boleh tekan. WTF. Aku rasa macam eiiiii bodohnya….. duduk depan radio nak tukar channel pakai remote…. hangin Aku”

Aku hanya mampu ketawa.

Teknologi dicipta untuk memudahkan hidup kita. Namun, jangan sampai satu hari teknologi dicipta untuk membodohkan kita. Aku kira dalam hal ini, Aku bersetuju dengan Jon. Cuma, Jon dah dapat van rasanya nak masuk 2 minggu. Tapi…. tak pernah pulak dia bawak van dia ni datang ofis tunjuk kat Aku. Aku rasa kalau dia nak bawak van datang ofis, mesti waktu malam.

 

 

Pelajar Tua

Petang itu Aku, isteri, EL Lukh dan Nia Ilka macam ada pergi satu tempat ini. Namun puas Aku cuba ingat, tak juga keluar-keluar memori di mana tempat yang kami pergi ini. Mungkin, diambang umur Aku 40 tahun, ingatan-ingatan Aku pada hal yang kurang signifikan – tidak melekat berbanding waktu muda dulu.

Mungkin juga, habit, tidak mengambil peduli tentang hal yang remeh temeh, menyebabkan minda Aku terbiasa dengan sifat ini. Tidak mengambil peduli tentang hal yang remeh temeh ini sebenarnya sangat penting. Sebab, kalau terbiasa ambil peduli dengan hal yang remeh temeh kelak kita terlupa pada hal yang lebih penting atau paling utama dalam hidup kita. Contoh hal remeh temeh macam …. ah… nak bagi contoh pun Aku tak boleh nak ingat! Tapi, kalau nak senang cerita, hal-hal membawang (terma netizen zaman ini) adalah salah satu contoh hal yang remeh temeh.

Tapi yang Aku ingat petang itu adalah ini. Sementara isteri Aku menunggu di dalam kereta dengan Nia Ilka, Aku dan EL Lukh keluar. Kami naik tangga ke tingkat satu masuk ke dalam sebuah sekolah muzik. Tangga naik ke tingkat atas, ditampal dengan sticker hitam putih seakan kita memijak key-key piano. Agak hiasan sekolah ini.

Pintu sekolah dibuka, lalu Aku tolak. Seorang perempuan cina menyambut kami dengan senyuman. Disebelahnya, seorang perempuan melayu bertudung yang lebih muda sedang duduk sibuk menulis resit.

Hi,Sorry, I want to ask you about the piano class...” tanya Aku pendek.
Oh…. piano class? Yes we got piano class. You want to enrol your child?” balas perempuan cina sambil tersenyum lagi namun kali ini memandang mesra ke arah EL Lukh.
No, no. I want to enrol myself.”
You want to learn piano????”  tanya perempuan cina itu terkejut. Aku sempat tengok mata dia terbeliak macam nak keluar.
Yes.. I want to learn piano. Why?”
Ooo… ok. This is exciting… nevermind… but ya…  we have a trial class first… you come and see how… then if you OK and interested, you need to choose your teacher. But teacher is not available every day ya… some teacher they come on certain day and some not. By the way trial class is free. Once you confirm then you pay.
Ok… you choose la the teacher for me.As long as tak garang I’m Ok.  I can come here every Wednesday. How about the fees ya?”
“Ammm the fees is one eighty every month…. by the way, do you have piano at your house?”
“I’m still looking on it. Piano, all expensive lah”
“Ya lah…. “

Perbualan ini sebenarnya lebih panjang dan lebih lama sebab perempuan cina itu kemudian menerangkan perihal attendance, cuti, mc dan sebagainya. Namun dipendekkan cerita, sebelum keluar, Aku sempat tanya begini.

Sorry aaa last question. The oldest student in this school, berapa umur dia ya?”
You la paling tua kalau u confirm masuk”.

Kami ketawa. Perempuan melayu bertudung yang sibuk dengan resitnya tadi juga ketawa. Lagipun kerja meresit dia macam dah habis dan mungkin juga dia gembira sebab macam office hour dah nak habis dan boleh balik.

***

Aku rasa, diambang umur Aku 40 ini, berbanding Aku yang lebih muda dulu, otak Aku macam semakin lembab. Aku juga perasan yang lately, untuk fokus pada sesuatu benda atau hal, macam ambil masa lama sikit. Berbanding dulu, otak Aku rasa macam cair dan bergeliga. Sekarang macam baru keluar peti sejuk.

Lalu agar penyakit ini tidak melarat dan semakin teruk, Aku mengambil keputusan untuk masuk kelas piano. Ini kerana pada hemah Aku, kebolehan bermain piano adalah antara skill yang sukar untuk dipelajari. Lebih-lebih lagi, untuk Aku yang umur dan 20 x 2 ini.

Tapi ini semua pun lepas Aku tiba-tiba ter-discover minat main piano 12345678910 anak Aku. Sebab rasa macam best boleh main muzik tekan-tekan, Aku rasa Aku mungkin ada kebolehan untuk upgrade main piano yang sebenar.

Kalau Aku tak main piano 12345678910 EL Lukh, mungkin hari ini Aku telah masuk kelas Add Math. Tapi kalau Aku masuk kelas Add Math, mungkin otak Aku lagi lemau dan terus reject. Sebab Add Math, zaman sekolah dulu dah puas. Lagipun, agak tak menghiburkan langsung.

Di kala umur 20 x 2, bukan setakat otak sahaja yang kena bergerak pantas. Dan untuk itu, apalah sangat menjadi pelajar yang paling tua yang ber-schoolmatekan budak-budak darjah tiga.