Monthly archives of “February 2019

Catatan Meditation, Hari 10 : 10 minit rasa kejap


25 Februari 2019

Hari ini hari ke 10 meditation, 3rd attempt.

Kalau ikut total hari dah meditate sebenarnya, 88 + 31 + 10 = 129 hari. Tapi sebab ada berenti, itu yang rekod dekat apps best streak 88 hari. Kalau ada rezeki boleh meditate sampai 1000 hari, maknanya rekod kat apps best 1000 hari.

Pada hari ke 129 ini, atau hari ke 10 secara tepat, Aku diberi ilham baru. Mula ingat nak meditate setiap kali bangun pagi. Tanda dia adalah, yang paling awal hari bermula, bangun, terus meditate. Tapi rupanya, hari bermula bukan pukul 8 pagi. Hari bermula pada pukul 12 tengah malam.

Maksudnya, kalau Aku meditate lepas pukul 12 malam, ini bermakna, Aku mulakan hari Aku, dengan meditation.

Aku rasa untuk attempt ketiga ini Aku susun jadual meditation Aku begini.

12:01 tengah malam – 10 minit.
8:00 pagi – 10 minit
8:30 malam – 10 minit

Total boleh dapat 30 minit sehari.

Manakala untuk “rasa” pula, setelah 129 hari ini, atau hari ke 10 secara tepat, Aku rasa macam baru nak meditate tiba-tiba apps dah bunyi gong tamat. Maksudnya, baru rasa nak feeling sedap, sekali masa dah habis. Ini bermaksud, 10 minit yang dulu Aku rasa punya lama gila, sekarang rasa dah cepat sangat.

Mungkin, dah tiba masa untuk tukar, dari 10 minit ke 15 minit sekali buat. Mungkin. Tengok minggu ini macam mana dengan jadual 3 kali meditate sehari macam mana then baru decide untuk tambah jadi 15 minit sekali meditate.

Cepatnya masa berlalu, bukanlah masa itu berlalu begitu sahaja, tetapi tempoh kehidupan kita, yang semakin singkat nampaknya.

Catatan Meditation, Hari 1 : 3rd Attempt

15 Februari 2019

Elok 31 hari meditate, masuk hari ke 32 lupa. First time hari tu ujian dari mak abah. La ni ujian adik beradik. Galak main UNO masa birthday anak adik, last-last lupa nak meditate. Manusia.

Bila Aku analyse semula antara sebab faktor asyik terlupa, betullah, secara externalnya adalah apabila masa dan perhatian kita itu, kita halakan kepada keluarga kita. Family come first memang betul tapi, takkanlah untuk 10 – 20 minit diri sendiri kita lupa. Kita ada 24 jam kan?

Maka, Aku rasa sebenarnya adalah faktor internal. Aku yang silap tentukan masa, bila, untuk meditate.

Sebenarnya Aku meditate pada setiap hari jam 11:30 malam. Dalam apps memang dah ada reminder tapi kadang-kadang, bila kita tengah burgermbira, handphone kita tak kuat sangat nak jerit kat telinga. Malam ini dah sangat penghujung. Cuma ada 30 minit sahaja lagi untuk masuk hari baru.

So,  14 Feb hari ke 32 Aku terskip satu hari. 15 Feb, hari ini, Aku mula  meditate terus balik restart hari 1.  Berbanding cubaan pertama dulu bila terberhenti agak makan masa nak sambung balik, kali ini Aku decide untuk tidak berlengah langsung.

Ini adalah attempt ketiga untuk cuba meditate daily tanpa terskip satu hari pun. Agar Aku tidak terlupa, Aku mula meditate setiap pagi 10 minit dan malam hari 11:30, lagi 10 minit. Kalau malam ada tetamu, paling tidak, siang Aku dah meditate.

Rupanya bila kita gagal dalam sesuatu, jika kita belajar, maka cubaan untuk berjaya siri berikutnya kita diberi idea bagaimana untuk pastikan yang cubaan kita itu terus berjaya. Rupanya lagi, tidak ada gunanya depress lama-lama, sebab, kegagalan yang berlaku pada kita itu sebenarnya adalah plot untuk kita bangkit dengan lebih kukuh lagi.

 

Catatan Meditation, Hari 31 : Air dan Cahaya

13 Februari 2019

Zahirnya api, menghasilkan cahaya. Namun, batinnya pula, air, menghasilkan cahaya. Bagaimanakah yang dikatakan air, menghasilkan cahaya?

2:74 Then after that your hearts hardened. They were as rocks, or even harder. For there are some rocks from which rivers gush out, and others that splinter and water comes out from them, and others that sink in awe of God. God is not unaware of what you do

Air, adalah ilmu. Dan dengan ilmu, segalanya menjadi terang seterangnya.

Catatan Meditation, Hari 1

14 Jan 2019.

Setelah lama berhenti, hari ini, Aku mula semula. Restart. Aku harap cubaan kedua ini boleh pergi sampai level 4. Bertapa, 1 jam sehari. Tengoklah, kalau tidak celaka lagi.

Tentang celaka, di dalam Quran ada kemakian ini. Carian terus perkataan “celaka”, diulang sebanyak 42 kali. Namun antara semua ini, ayat yang paling Aku minat adalah “celaka” pada Surah 107:4.

Ini Surah penuhnya.

107 : Assistance

In the name of God, the Gracious, the Merciful.
1. Have you considered him who denies the religion?
2. It is he who mistreats the orphan.
3. And does not encourage the feeding of the poor.
4. So woe to those who pray.
5. Those who are heedless of their prayers.
6. Those who put on the appearance.
7. And withhold the assistance.

Surah ini namanya, Surah Bantuan / Pertolongan, mungkin dinamakan begitu kerana pada ayat terakhir yang ke 7, ada perkataan bantuan atau pertolongan.

Positif vs Negatif

Jika boleh disimpulkan maksud surah ini adalah,

Rangkap 1 : “Orang yang menolak agama, adalah yang zalim pada anak yatim, dan tidak memberi makan kepada orang miskin”

Rangkap 2 : “Maka celakalah bagi yang sembahyang, yang tidak peduli / lalai dalam sembahyang, yang menunjuk-nunjuk, dan yang tidak menolong.”

Surah ini tidak dinamakan sebagai Surah Celaka. Walaupun, semua kesemua ayat dalam surah ini, paksinya negatif, nama surah positif. Ada ironi disitu.

Cuba kita tengok, kalau kita positifkan semua 7 ayat ini.

Rangkap 1 : “Orang yang menerima agama, adalah yang adil pada anak yatim, dan memberi makan kepada orang miskin”

Rangkap 2 :”Maka untunglah bagi yang sembahyang, yang fokus / sedar dalam sembahyang, yang ikhlas, dan yang menolong.

Lawan kata “Celaka”

Apakah antonim bagi perkataan “Celaka”? Melalui carian yang Aku jumpa, Aku simpulkan bahawa, lawan bagi perkataan “Celaka” adalah “Untung”.

Kesimpulan

Orang yang fokus dalam sembahyang, yang sedar dia sedang sembahyang, adalah orang yang menerima agama. Kerana itu, kesan dari kesedaran dan fokus sembahyang ini, maka dia menjadi adil kepada anak yatim, memberi makan kepada orang miskin, sentiasa ikhlas dalam perbuatan, dan sentiasa menolong orang.

Kerana semua perbuatan baik ini, dia bukan orang yang celaka. Dia orang yang beruntung. Kenapa dia orang yang beruntung?  Dan, siapakah orang yang paling paling paling beruntung?

Aku rasa, orang yang diberi bantuan sentiasa, setiap masa,  oleh tuhan adalah orang yang paling paling beruntung.  Ini kerana, yang membantu dalam jalan hidup kita adalah tuhan. Bukan jiran, bukan kawan. Apa jua masalah dalam dunia pun akan selesai dengan bantuan tuhan. Dan menerima bantuan tuhan, tanda diterima tuhan.  Ini hasil untuk seseorang yang tidak pernah menolak agama.

Ada satu lagi.

Orang yang paling paling paling beruntung, rupanya bukan beruntung kerana sembahyang sahaja. Tetapi kerana semua perbuatan baik tadi. Perbuatan baik dia tadi, rupanya adalah satu “Persembahan”. Di dalam “Persembahan” hidupnya, dia sedar, dan fokus, tidak lalai, bahawa, segala perbuatannya, adalah kerana dia menerima panggilan tuhan, melalui penerimaanya pada agama tadi.

Maka, bolehkah Aku merasakan bahawa, di dalam dunia ini, di dalam jalan hidup ini, barangsiapa yang memberikan “Persembahan” terbaik, atau, melakukan yang terbaik (bukan sekadar melakukan perkara baik, tapi apa yang dia buat, dia buat sehabis baik), tidak akan hidup susah, kerana  tuhan sentiasa memberi pertolongan dan bantuan.

Mungkin kerana itu, surah ini dinamakan surah bantuan / Surah 107 – Assistance. Tuhan memberitahu kita bahawa untuk AKU menolong kamu, tolong “Persembahkan” yang terbaik dulu kepada AKU.

Bagaimana?
1. Cari orang miskin, bantu. Paling mudah, belikan keperluan makan keluarga mereka. Etc. Beras, lauk pasar. Tesco ada jual kupon. Beli kupon ini, dan beri kepada mereka.
2. Anak yatim, jangan zalim kepada mereka. Jangan ambil hak mereka. Kalau mampu, adopt mereka. Kalau tak mampu, bayarkan yuran sekolah mereka, atau bila tahun baru, belikan keperluan sekolah mereka.
3. Segala perbuatan, jangan ada “kerana”. Mesti Ikhlas.
4. Jika orang meminta bantuan kita, tolong.

Masakan pahlawan negara, para pendekar, hulubalang, para kerabat diraja, diberikan kesenangan hidup oleh Raja, kalau tidak kerana “Persembahan” yang diberikan olehnya. Lihat sahaja bagaimana Ned Stark, diangkat menjadi “The Hand of the King”.

***

 

Catatan Meditation, Hari – 88

Pada hari ke 88 Aku meditate, esoknya Aku menemui kegagalan. Ini adalah kerana, pada hari ke 89, Aku, lalai lalu lupa untuk buat rutin yang satu ini.

Aku, pada waktu itu berada di Kuantan. Bercuti bersama Mak dan Abah. Siang itu puas berjalan layan Mak dan Abah pergi makan, pergi rumah kawan.

Bila malam, elok lepas hisap rokok, Aku baring dan terus tidur. Katil di Hyatt ini memang cilakak. Esoknya Aku bangun menyumpah amat, walaupun bantal dan tilamnya lembut dan enak ditiduri.

Rupanya penyesalan yang paling kecewa, adalah apabila gagal untuk meneruskan. Seminggu Aku depress.

88 hari….

 

View this post on Instagram

 

A post shared by khairulazizi (@khairulazizi) on